SUKA DUKA MAHASISWA

by - 21.39

Menurut KBBI, mahasiswa adalah orang yang belajar di perguruan tinggi. Tapi menurut gue, makna mahasiswa di endonesah udah bergeser jauh banget, sejauh kita ngesot dari Kali Condet ke empang lelenya bang Sarkimin di Bogor. Mahasiswa adalah manusia dengan tingkat penderitaan sedikit lebih rendah dibandingkan deritanya manusia gagal move on. Sama-sama terjangkit penyakit galau. Bedanya, galau gagal move on diakibatkan tak berhasilnya seseorang melupakan si dia. Entah itu tetangga, bekas korban tikung menikung atau mbak-mbak SPG. Kebanyakan sih susah ngelupain mantan #Eeeh. Sedangkan mahasiswa, galaunya akibat tugas yang penampakannya udah ga jauh beda dengan tumpukan cucian kotor. Menggunung. Blom lagi dosen yang hobinya nyiksa para mahasiswa dengan tertular penyakit alay seperti PHP kalo lagi bimbingan skripsi. Tarik ulur seenak udel. Mungkin juga dosennya keranjingan nonton thriller psikologi yang tega bikin mahasiswanya sengsara dengan menyiksa mental mereka. Beberapa dari mereka adalah fakta alias nyata, sisanya lumayan baik. Sisanya lagi baik banget dan itu adalah kuota penghabisan.

Menjadi seorang mahasiswa emang lumayan keren. Ga pake seragam merah putih lagi (=.=)9, belajarnya ga pake bel yang bikin jantungan, ga usah baris dulu sebelum masuk kelas, bisa masuk organisasi yang lebih elit, dan ga usah menjawab pertanyaan dulu dengan mengangkat tangan baru dibolehin pulang (Ya kali anak SD itu mah). Asoy geboy dah pokoknya. Itu asumsi awal. Pasalnya, jadi mahasiswa ga seindah khayalan. Itu hanya fatamorgana, oasis di tengah gurun Gobi dan sedikit banyak adalah kebohongan publik. Tapi mau ga mau, belajar di universitas adalah kebanggan tersendiri dan punya masa-masa paling indah yang sulit dilupain. Misalnya aja, dapet IPK paling tinggi seangkatan, meski IPK bukan jaminan masuk surga atau dapet kerjaan bagus. Semua tergantung usaha, doa dan tawakkal juga kreatifitas otak yang ditunjang dengan rajin. Soalnya gue pernah baca sih di sampul buku tulis punya sepupu, warnanya coklat dan tulisannya: Sukses Bagi Si Rajin. Nah, IPK tinggi kadang bisa juga diartikan indeks prestasi kerajinan. Ya toh? Kalo bolos mulu ga bakal dapet nilai. Nilai jelek kalo ga kreatif juga ga akan bisa menggerus orang-orang pintar yang ga dinaungi awan keberuntungan. So, semua tergantung kita juga. Lagian pasti malu sama suami atau istri pas ga sengaja nemu transkrip nilai kita. 
"Sayang, ipk kamu di kampus kok mentok di angka 2? Kamu termasuk yang oon di kelas ya?" Iiiih malu.

Memang bener, masa-masa indah di kampus ga terhitung jumlahnya. Gue dapet sobat-sobat super gila ya di kampus. Nangis ketawa bareng, bokek bareng, jomblo bareng, nikah juga ada yang barengan alias di tahun yang sama, termasuk di dalemnya adalah gue (jealaah). Blom lagi bagi penganut anti jomblo. Ketika kuliah, masa-masa di kampus adalah moment-moment penting bagi fase akil baligh. Mereka pasti gencar modusin adek tingkat atau temen sekelas buat digebet. Ada yang berhasil, tapi lebih banyak yang gagal. Akibatnya nilai pun anjlok. Jatoh bangunnya itu loooh, kenangan tersendiri. Blom lagi kalo jadi kesayangan dosen dan ditunjuk jadi asdos. Kalo udah gitu jadi populer dan dicie-ciein para civitas kampus mulai dari maba sampe mahasiswa abadi yang entah lulusnya kapan. Terlalu betah dan cinta almamater kayaknya.

Selain masa indah, masa-masa horor pun banyak. Pertama kali masuk dunia perkampusan, gue salah masuk toilet cowok, salah masuk kelas, salah bawa buku, ga bawa pulpen, ga bawa buku, diomelin dosen yang ngira gue mahasiswanya padahal bukan, juga ketemu dosen super killer yang ga pernah ngasih nilai B seumur idupnya. Pasti di bawah itu entah otak lo seencer aer tajin atau sebeku es di kutub utara. Ada juga dosen yang ga punya jam dinding plus jam tangan jadi kerjaannya telat mulu tapi ga dapet hukuman sama sekali. Beda kalo mahasiswa. telat semenit ga boleh masuk kelas. Ga adil sih. Tapi mahasiswa adalah mahasiswa, bukan Mahadewa yang suka muncul di tipi dan lagi booming. Selain itu ada dosen yang sangat pelupa. Ngajar di kelas mana, materi apa, pas masuk kelas gue, malah nanya materi yang diajarin di semester laen. Dikarenakan semua ga ada yang bisa jawab, kena hukuman deh sambil dibentak pake toa mesjid. Gue dan temen-temen yang kebingungan cuma bisa nyengir dan nahan pipis.

Tapi, menjadi mahasiswa adalah fase berharga. Banyak banget yang bisa didapat dengan menjadi mahasiswa. Selain bisa demo untuk mengembangkan bakat jadi orator atau provokator, kita dituntut berpikir kritis, bukan berpikir ugal-ugalan macam orang yang ga pernah makan bangku sekolah. Gue juga blom pernah ngerasain sih, soalnya gue masih suka makan nasi (apasih). Di samping itu, ilmu yang didapat lebih beragam dengan nama-nama elit yang kadang suka dibangga-banggain. Mending nilai bagus, nilai jelek aja tetep bisa bangga. 

"Belajar apa lo di kampus?"
"English for Medic, masbro."
"Nilai lo apa di matkul itu?"
"E,bro"
"Gileee...E? Emejing!"

Itulah contoh mahasiswa yang udah disiksa ama dosennya. Nilai E aja jadi Emejing. Gimana kalo F? Bisa-bisa dibilang Fantastic.

But guys, masa-masa kuliah ga akan pernah tergantikan dengan apapun. Akan ada kebanggan tersendiri kalo kita berhasil melewati semua proses perkuliahan dengan baik. Mahasiswa keren itu bukan yang suka bolos lalu tawuran pake gir sepeda, tapi yang berusaha mati-matian untuk membuat semua orang di sekitarnya bangga. Ahhh sedap ga tuh???




You May Also Like

6 komentar

  1. hahaseekk, semangat para mahasiswa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangaaaat #sambil tepar abis ngerjain tugas

      Hapus
  2. Siapa tahu bisa dapat IPK 4,01 diatas rata-rata IPK aslinya yang cuma 4.00 :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahaha itu mahasiswa yang dapet segitu pasti otaknya encer banget ampe merembes kwkwkw

      Hapus
  3. huahahaha dapet nilai E malah dibilang EMEJING -__-

    BalasHapus