PETAKA DI TOKO BUKU

by - 18.40

Toko buku adalah salah satu tempat favorit gue. Kalo dibolehin, gue malah pengin nginep di sana, di atas tumpukan buku yang gue pakein bed cover bergambar Power Ranger. Menurut gue, toko buku adalah sumber harta karun yang ga bakalan abis. Harganya murah lagi. Kecuali buku yang tebelnya kayak guling. Gue yakin harus ngesot dulu baru bisa beli.

Hari ini gue terserang stres. Ga terlalu akut, tapi kalo dibiarin gue takut bakal gawat. Kalo udah gawat gue suka rada eror dan bertindak di luar batas, ngaku-ngaku Jennifer Lawrence misalnya. Meski memang pernah dikira bule, gue rada sedih karena orang yang bilang gitu ternyata punya penyakit rabun jauh dekat. Au ah lap.

Akibat takut setres beranjak depresi gue pun memutuskan untuk melenggang ke toko buku. Semua baik-baik aja sampai gue tiba di pintu masuk. Ada mas-mas dengan senyum manis nyambut gue.

"Selamat dataaang..."

Gue bales senyum dan memasuki pintu toko buku dengan ekspresi super pede melewati pintu masuk kedua yang bentuknya dari besi dan bakal bergerak memutar kalo kita lewatin. Duh, payah amat gue kalo soal deskripsi. Yang pasti pintu itu bergerak memutar dengan palang warna silver. Gue lewat, tapi ada yang menahan tubuh gue sampe ga bisa gerak. Duh kok gue ga bisa lewat? Gue coba melangkah, tetep ada yang nahan padahal ga ada seorangpun di belakang gue. Jangan-jangan nih toko buku ada hantunya.

Hiyaat!!

Gue mencoba melompat tetep aja kagak bisa lewat.

"Mbak...maaf mbak tasnya nyangkut".

Toweeeeew

Apa? Nyangkut? Untung bukan gigi gue yang kejebak di pintu besi itu. Gue nyengir kuda, lalu menarik-narik tali tas yang nyangkut itu dan malah menemukan kesulitan akibat tali yang kelilit bak benang kusut. Hiks...pengin rasanya nangis atau ngilang saat itu juga. Mas-masnya malah ngetawain gue lagi. Petaka gila.

Kejadian itu lambat laun berlalu. Mas-mas kedatangan pengunjung baru dan langsung lupa ama gue. Tapi gue sempet membaca papan nama yang tersemat di dada kanannya. Dudung Ferdinand. Kalo ga salah sih gitu namanya.

Hati gue pun tenang, selamat sentosa dan langsung memilih-milih buku yang ada. Kebanyakan genrenya romance. Berhubung gue lagi butuh buku komedi biar sirkuit otak menghasilkan endorfin dan gue bisa ketawa, akhirnya keputusan jatuh pada buku berjudul Anak Kampus punyanya Aditya Bayu, yang konon katanya mirip sama vokalis Sheila on 7. Ternyata setelah gue liat fotonya, emang mirip banget sama Duta Sheila on 7 diliat pake mikroskop -____-. Makanya gue pengin menyarankan mas Aditya Bayu ini untuk ganti nama jadi Duta Jomblo on the way. Yakin gue, pasti bakalan banyak cewek yang kepincut. Jangan salah. Aditya Bayu ini ganteng loh...kacamatanya. Jadi ga bakalan nyesel kalo dijadiin temen buat bawain belanjaan. 

Sebelum membayar di kasir gue masih muter-muter karena baru inget notebook gu udah habis masa tenggang jadi kudu beli lagi. Sekalian pulpen karena benda itu udah lama menghilang ga tau ke mana rimbanya. Ada beberapa note yang sampulnya unyu. Gue kegirangan, jingkrak-jingkrak keganjenan dan menimbulkan petaka baru. Tumpukan buku yang udah rapi ga sengaja kesenggol akibat gue bergoyang pinggul tanpa aturan. 

Oh no!! Buku-bukunya jatoh dan berantakan. Gue tanggap dengan berjongkok dan memunguti buku-buku itu satu persatu. Tiba-tiba mas-mas yang tadi dateng.

"Biar saya aja, mbak. Aku ga mau mbak cape, nanti keringetan terus cantiknya luntur."

Teeeet!! Ga gitu juga sih ngomongnya. Yang bener adalah begini:


"Biar saya aja, mbak. Mbak yang tadi tali tasnya nyangkut di pintu ya?

Apaaa??? Buset dah.

Gue celingak-celinguk nyari troli. Muka gue harus diselamatkan dengan dibuang dulu ke situ sebelum gue pungut lagi. Nih mas-mas ngintilin gue kali ya ampe kejadian memalukan untuk kedua kali, dia juga yang mergokin. Tapi kabar baiknya, gue dapet diskon lumayan gede. Ahoooy.

Gue pun pulang. Gue ga dadah-dadah sama si mas karena ga bakalan ada gunanya. Tapi gue janji bakalan balik lagi ke toko tersebut. Demi diskon. Iya. Demi diskon.



You May Also Like

6 komentar

  1. keep blooging and be smart

    http://goo.gl/R0FDEX

    BalasHapus
  2. hahaha :D , itu mungkin tas elu cewek :D , lihat mas mas ganteng dengan senyum manis jadi salting ampe ngelilit gitu :D , tapi emang kadang ngeselin tapi kalo dipikir2 bisa jadi pengalaman buat kita, iya bener pengalama ngeselin :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aduh ajegile tas gue punya gender segala kwkwkw

      Hapus
  3. klo gw yang jadi mas-masnya, pas momen tas kejepit bakalan gw poto trus gw share di sosmed :D
    *tawa setan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah dirimu, mas. Jaiiiil hahahaha.

      Hapus