TRAGEDI KETOMBE

by - 10.55

Ketombe atau bahasa ilmiahnya pityriasis capitis adalah pengelupasan sel kulit mati berlebih di kulit kepala. Kalo pengelupasan sel tersebut dikit sih ga masalah alias enjoy aja. Tapi kalo lebay, bisa menyebabkan berbagai masalah khususnya hal-hal memalukan yang bisa terjadi di mana aja.

Pagi ini gue berangkat ke kampus naek angkot. Setelah nikah tiga minggu yang lalu, bokap nyokap gue suka senewen kalo gue pergi keluar rumah pake kendaraan umum jadi bokap selalu anter gue biar aman. Tapi hari ini bokap punya urusan dan ga bisa nganter. Gue sih fine fine aja secara udah biasa kemana-mana sendirian.

Gue pun naek angkot warna coklat yang emang udah tiap hari gue naekin. Awalnya oke aja. Ga ada yang bikin gedek kecuali beberapa penumpang yang lagi asoy geboy ngantuk sampe kepalanya terkulai dengan pasrah. Biasanya gue perhatiin tuh tiap penumpang yang anek angkot. Bentuknya macem-macem. Sekali waktu gue pernah satu angkot sama cewek yang dari awal naek ampe turun kerjaannya nangis. Iya nangis. Entah karena dia gagal piknik atau gagal move on akibat diputisin, atau bisa juga karena ga punya duit buat beli daleman. 

Pernah dan malah sering juga satu angkot sama cowok dengan bau ketek amit-amit sampe bikin gue sakit kepala, mual, perih dan kembung. Ada juga penumpang yang cuek bebek dan ga peduli kalo udelnya menyembul dengan bebas dan bikin mata gue sakit. Gimana ga sedih, tuh orang udelnya bodong. Ah bejibun deh pokoknya. Tapi hari ini hadir model manusia baru di dalam angkot yang bikin gue merinding disko.

Awalnya gue ga ngeh. Di depan gue ada ibu-ibu yang ga malu nyusuin anaknya di depan umum. Alamaak tutupin napa, Bu! Udah gitu di samping kiri gue anak SD yang pandangannya kosong. Gue rasa tadi malem dia baru aja tepar dibantai matematika. Di jok paling ujung ada cewek dengan dandanan super menor berambut panjang dan eye shadownya ngejreng banget. Gue yakin dia anggota girlband. Sedangkan di samping kanan gue ada cowok ganteng. Gantengnya sih lumayan, tapi nih orang gue perhatiin kerjaannya garuk-garuk kepala mulu. Kenapa ya? Apa dia berkutu? Atau dia emang cowok gatel?

Ah gue mencoba untuk ga kepo. Tapi pas gue noleh sekali lagi, dari rambutnya berjatuhan benda putih bubuk dan sebagian beterbangan! Hah??? Terigu!!!!
Gue agak syok namun masih bisa tenang setenang Tong Sam Chong lagi semedi. Gue mencoba untuk ga menperlihatkan rasa penasaran gue terhadap cowok ini. Buset kepalanya bisa memproduksi terigu! Kalo bikin bakwan pastinya ga usah beli. Tinggal kibasin langsung deh pada keluar.

Ah tapi masa terigu? Gue ga se oon itu. Diem-diem gue noleh. Apaaaaa??? Serpihan putih itu udah menggunung di bahu kiri si cowok dan itu bukan terigu! Itu ketombe!!
Tidaaaaaaakkk!!!! Huwek huwek huweeeek!!!

"Pak, kiri pak kiriiiii...." gue panik.

Masalahnya si cowok kepedean. Dia ngibasin rambutnya tanpa ngerasa berdosa dan tuh ketombe beterbangan. Kalo masuk ke idung gue gimana? Kalo ga sengaja terbang ke mulut gue terus sampe otak gue gimana? Gue ga mau terkontaminasi ketombe! Ngga mau!
Gue udah minta berenti tapi sayang pak sopirnya rada budek. Dia malah terus enjoy nyetir tanpa kasihan sama gue yang duduk sebelahan sama cowok ketombean. Tapi tiba-tiba si cowok berketombe minta turun. Gue lega. Akhirnya gue bebas dan ga usah liat benda putih mengerikan itu lagi. Eh...bentar. Apaan nih yang mendarat di rok item gue? Gue picingkan mata. Dekat...lebih dekat...dekat...dan...haaah??? Di rok gue ada benda putih sisa si cowok tadi! Di rok item gue ada ketombe! Tidaaaaakk!

Terlambat sudah. Gue ga bisa teriak, ga bisa nangis, juga ga bisa berubah jadi Sailormoon. Ah, ketombe. Kenapa kamu harus hadir di hidupku????

You May Also Like

2 komentar

  1. ati2 sama ketombe yang masuk ke idung bisa kanker paru2 :D btw salamin buat cewek yang nangis ya, bilang klo butuh pundak ready stock ko

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah serius?? Ih atuuuut. Kwkwk pundak ready stock. Si cewek cantik sih...tapi kayaknya ga butuh pundak. Butuh hati. Hahaaa

      Hapus