LOST IN KONDANGAN

by - 09.35

Kondangan. Yup, gue suka banget setiap kali pergi ke resepsi pernikahan. Entah itu kondangannya temen, temennya temen, tetangga, tetangganya tetangga, relasi bokap nyokap ampe yang gue kagak kenal sama sekali.

Sejak kecil tiap liat bokap nyokap rapi jali, gue ga harus jadi dukun untuk tau kalo mereka mau menghadiri resepsi pernikahan di suatu tempat. Biasanya kalo gue udah ngeliatin, nyokap ngasih kode ke bokap supaya cepetan ngibrit. Tapi bukan gue kalo ga bisa merengek minta ikut. Pasalnya, kata mereka, gue suka malu-maluin kalo dibawa ke kondangan. Ajegile. Mecahin piring atau jatoh dari kursi bukan hal memalukan. Itu insiden. Bukannya ditolongin malah gue diomelin pas nyampe rumah.

Tapi gue ga nyerah. Kondangan adalah rute tercepat pemuas kelaparan sekiranya di rumah kagak ada makanan. Entah emang udah takdir kali ya, tiap hari Ahad ortu kagak bakal ngendon di rumah karena adaaa aja kondangan yang harus disamperin. Apa lagi kalo kondangannya di hotel atau gedung gede. Perut gue bakal girang ampe buncit.

Kondangan bareng ortu sih ga bakal jadi masalah. Gue pernah dapet undangan dari temen SMP. Gue pun dandan ampe bikin miss universe ngiri. Pelembab abis sebotol, parfum abis seember, lipstik pun udah ga berbentuk setelah mencium bibir gue. Gara-gara ga ada yang anter, gue berangkat sendiri. Gue cewek mandiri, apa-apa sendiri. Tapi sekarang beda sih karena udah punya suami.

Nyampe kondangan, gue punya ritual tersendiri. Makan dulu baru salaman. Gue ga tahan. Laper banget! Stand-stand makanan yang bejibun itu gue embat satu-satu kecuali stand kambing guling. Gue alergi sama kambing jantan, betina, apalagi kambing gila. Ogah. Setelah kenyang dan lingkar pinggang nambah, gue pun menghampiri mempelai karena ceritanya gue mau salam-salaman meski itu bukan hari lebaran.

Baru naek tangga pelaminan, gue tercengang, terbelalak, termehek-mehek dan terkatung-katung. Buset! Kedua mempelainya siapa ya?? Mukanya sama sekali kagak gue kenal. Meski lama ga ketemu si temen SMP yang ngasih undangan lewat FB, gue ga bakal salah ngenalin. Kok temen gue jadi ganteng gitu ya??? Berarti itu bukan temen gue! Gue pun memastikan dengan ngeliat souvenir atau standing billboard yang bertuliskan nama mempelai. Soalnya gue yakin di souvenir ga bakal tertera menu makanan atau resep obat.

HAAAH??? Ferdy dan Nera? Siapa tuh Ferdy? Siapa tuh Nera???? Aaaahhh....kondangannya siapa iniiiiii???
Tenang, gue teriaknya dalam hati kok, jadi para tamu ga bakal budek akibat suara cempreng gue. Ya ampun jadi gue ngembat makanan jatah tamu dong? Rasa bersalah ga menghampiri, soalnya gue kenyang sih jadi masa iya gue lepehin lagi. Setelah liat fesbuk, gue baru ngeh kalo temen SMP gue kawinnya minggu depan, bukan hari itu. Apa boleh buat, nasi udah jadi lontong. Gue pun ngeloyor dari gedung kondangan setelah ngambil dua cup es krim dan risoles super gede. Ah, kadang ketidaksengajaan itu bikin happy ya?

You May Also Like

4 komentar