LOST IN JAPAN

by - 18.56

Nyasar, mau di tempat bagus atau jelek rasa-rasanya sama aja. Kabar baiknya, nyasar di tempat bagus tentunya punya nilai plus. Bayangin kita nyasar di pasar impres yang isinya preman semua. Bertato, giginya gingsul jarang disikat, bau ketek semriwing, blom lagi kalo ntu preman ternyata hobi malak. Udah nyasar uang ludes pula. Ga asik.

Gue sering banget mengalami kondisi di mana gue linglung dan ga tau ada di mana. Semua penunjuk jalan mendadak berbahasa Jimbabwe. Gue kan ga bisa bahasa Jimbabwe secara bukan penduduk asli sana. Emang ya, nyasar itu bikin otak jadi macet. Gue kira cuma jalanan aja yang bisa mandeg.

Cowok gue yang super kece pun ternyata beberapa kali nyasar. Tapi dia mah elit karena nyasarnya di Jepang. Ga kayak gue. Paling banter nyasar di kebon tetangga. Huuft banget.

Ceritanya sebelum lanjut kuliah di Yaman, cowok gue lebih dulu lulus kuliah di Jepang, fakultas Ecoenergy jurusan Electro Engineering. Pokoknya yang berhubungan sama listrik gitu. Dia pun berhasil menyetrum gue dengan voltase listrik di hatinya. Ebuset daaaah.
Beberapa bulan di negeri Sakura itu dia udah mulai bisa beradaptasi. Kalo interaksi secara verbal dengan orang-orang di sana sih sama sekali ga ada masalah secara dia udah jago berkomunikasi pake bahasanya om om Yakuza.

Suatu hari pamannya cowok gue bilang bakal jenguk dia ke Jepang. Dia sih iya iya aja, gak lupa dia sampaikan ke sang paman kalo dia nitip bumbu pecel dan abon sapi. Hihihi masih sempet-sempetnya. Sang paman pun bilang temui aja dirinya di kedutaan besar Endonesah di sana ketika dapet kabar pesawat mendarat. Gue sih ga sempet tanya ke dia kedutaan besar negara kita di Jepang ada di daerah mana. Deket Kali Condet apa deket toko loaknya Koh Ahong. Yang pasti sih di gedung yang mentereng. 

Setelah mendapat kabar kalo paman udah mendarat dengan ganteng di Jepang dan langsung melesat ke kedutaan, malam itu cowok gue pun langsung ngibrit ke sana. Ga lupa pake mantel musim dingin karena suhu di sana lagi gagah, bikin menggigil seksi sampe ubun-ubun. Dari kejauhan cowok gue yang namanya Addin tersayang udah kegirangan. Pasalnya pas nyampe kedutaan, pas banget dia liat pamannya masuk bersama beberapa orang lainnya yang memang satu rombongan. FYI, paman dateng dari desa. Dibawakannya rambutan, pisang dan...ehh...itu kan lirik lagu. Maaf salah. Maksudnya, paman dateng bareng temen-temennya jadi dari luar pun tampak rame.

Cowok gue masuk dan nyari paman. Tapi perutnya keburu meronta duluan. Canggih amat tuh perut. Baru menginjakkan kaki di teras gedung kedutaan, dia udah tau kalo di dalem udah disiapin berbagai macam makanan yang pada ajib. Siapapun yang liat makanan pasti ga sabar untuk menyantap, termasuk suami gue. Kebetulan dia blom makan dari siang. Keroncongan, bo. Makanan yang disajikan menggugah selera. Ada makanan Jepang tapi juga makanan endonesah ga mau ketinggalan. Cowok gue pun mikir lebih baik makan dulu terus ketemu paman. 

Dia makan di meja paling ujung sendirian. Karena ga ada yang bisa diajak ngobrol, dia menghampiri meja yang ga jauh di depannya. Senyum gantengnya dipasang dan mencoba akrab. Kira-kira ini percakapan cowok gue dengan orang-orang itu yang semuanya asli warga negara Jepang.

Cowok: Bro, maapin ye gue nimbrung. Abisnye gue sendirian di pojok. Pan kagak asik makan di pojokkan sendirian.

Jepang 1: Lo jomblo, bro?

Cowok: Ho'oh

Jepang 2: Pantesan mojok aje.

Jepang 3: lo tau juga sama Wakabayashi-san?

Cowok: Iyalah tau. 

Jepang 1: Wah, kita-kita sih baru kenal. Hebat deh lo bisa kenal akrab gitu kayaknya.

Cowok: Emang sih dia hebat, keren kalo nangkep bola.

Di sini Jepang 1, 2 dan 3 mengerutkan dahi.

Jepang 2: Maksud lo?

Cowok: Lah Wakabayashi kan emang udah beken dari dulu. Kipernya Nankatsu, kan?

Jepang 1: Lo ngomongin Wakabayashi yang mana sih?

Cowok: Ya yang temennya Tsubasa lah.

Jepang 3: Idih, orang Wakabayashi yang kite tanya tu duta besar kok. Kan ini pesta anaknya dia.

Cowok: Hah? Bentar. Ini kita makan-makan bukan dalam rangka nyambut rombongan orang Indo yang dateng ke sini?

Jepang 1: Bukan, Tong. Itu sih besok. Lo kagak nanya-nanya dulu? Emang sebenernya lo nyari siapa sih??

Cowok gue dengan muka merah bak kepiting rebus cuma bisa nyengir. Dia pun langsung ngibrit nyari paman. Ahhh ketemu!! Paman lagi ngobrol ama orang Jepang. Dia pun nepuk pundak sang paman. Pas berbalik....loh? Kok bukan paman gue??? Dari belakang rambutnya sama, tapi kok??? Begitu deh kira-kira dia berteriak dalam hatinya.

Gue sih garuk-garuk kepala. Orang yang punya gaya rambut sama itu ga cuma satu orang atuhlaaah. Hiks. Cowok gue pun menghubungi paman. Diketahui ternyata paman memang udah mendarat tapi langsung ke hotel. Acara makan-makan nyambut rombongan diundur besok akibat ada acara pesta anaknya si Wakabayashi.

Cowok gue pun malu setengah udel. Mana udah ngembat makanan banyak, pede banget lagi. Dia ga berani masuk ke ruang makan dan ketemu sama si Jepang 1, 2 dan 3. Dengan langkah super jinjit cowok gue pun menyelinap keluar akibat malu yang tak berkesudahan.

Tenang, say. Lo ama gue sama kok. Sama-sama suka nyasar. Hmmm...emang ya, Allah tu keren. Jodoh aja ampe punya hobi yang sama. Ah, jadi makin kangen dah sama dia. Kapan-kapan, nyasar berdua bareng kayaknya asik juga. Ya ngga, gaes??

You May Also Like

2 komentar

  1. Lah, nyasar elit wkwkwkwkwk. Hilangkanlah hobi buruk itu, kak. :p

    BalasHapus