KAFE PARA JOMBLO

by - 21.27

Tadi sore gue liat liputan tentang restoran baru yang mengusung konsep rumah sakit. Mulai dari desain interior dan ornamennya, dress code para pegawainya yang kayak dokter dan suster, sampe menu makanan dan minumannya pun bertema rumah sakit. Letaknya ada di Jakarta. Gue minat tuh ke sana. Penasaran sama tempat dan makanannya, cuma rada serem kalo minumannya disimpen di wadah berbentuk pispot pasien. Iyuuuh.

Sekarang banyak banget tempat makan kayak resto dan kafe yang punya konsep unik. Di kota gue, Bandung, tempat nongkrong dengan desain kece bin unik markonik udah ga terhitung jumlahnya, apalagi kafe. Kafe udah kayak panu, menjalar dan tersebar di setiap wilayah karena anak-anak muda sekarang hobinya nongkrong di sana ketimbang di jamban, kecuali bagi yang baru aja putus cinta yang biasanya ngendon sambil nangis di atas dudukan wc.

Kafe dengan desain dan konsep unik selain bikin kagum juga bikin kita nyaman alias betah ngendon lama-lama. Tapi kadang kafe adalah tempat yang bikin iri, terutama kalo yang dateng adalah jomblo, sendirian, terus pas makan disuguhkan pemandangan pasangan yang ngumbar kemesraan. Misalnya aja pegangan tangan pas lagi makan, suap-suapan sambil ketawa ampe keselek sendok, atau kedengeran manggil mamah papah padahal pake kostum putih biru. Eeerrrgh.

Makanya gue mikir sekalian ngayal, ada ga kafe dengan konsep simple tapi dikhususkan untuk para jomblo? Mungkin aja kalo gue nanti jadi pengusaha dan dikasih rezeki sama yang di atas, gue bakal bikin kafe yang hanya boleh dimasuki oleh orang-orang bergelar jomblo. Jomblo akut, jomblo menahun, jomblo kritis, jomblo newbie, boleh pada masuk. Pasangan pacaran dan pasangan menikah terpaksa ga bisa dikasih akses karena dikhawatirkan akan mengundang kecemburuan sosial. Pasangan pengenten baru biasanya mesra dan agak lebay, apalagi yang baru jadian biasanya malah suka alay. Kan ngenes. Makanya harus ada tempat spesial bagi para jomblo. Nama kafenya pun harus punya magnet kuat. Kafe Jomblo. No couples allowed.

Ada alasan mengapa kafe tersebut hanya boleh dikunjungi atau bahkan dihuni sama para jomblo. Kalo bisa pegawainya pada jomblo juga biar fokus kerja dan ga smsan kalo ga mau ditegur atau dipecat sama manajernya. Kwkwkwkw. 

Alasan pertama:

Jomblo kalo liat orang pacaran bawaannya nyesek. Kasian. Mereka harus mendapatkan tempat istimewa untuk sekedar mendapatkan kenyamanan. Di Kafe Jomblo, kalo pengunjungnya single semua dan dateng cuma sendirian, dipastikan ga bakal ada tuh pemandangan suap-suapan yang bikin jambak rambut karena ga punya partner. Mau suap-suapan ama siapa? Mesin kasir?

Alasan kedua:

Kafe biasanya masang harga mahal. Cappuccino aja bisa ampe lima puluh rebu segelas. Jomblo, apalagi yang baru putus plus habis diporotin mantan, biasanya bersaku tipis bahkan bolong. Jadi kafe jomblo akan berbaik hati dengan ngasih harga termurah tapi dengan rasa dan kesegaran makanan minuman yang berkualitas. Ayeeey!!

Alasan ketiga:

Kadang jomblo emang butuh waktu sendirian biar fokus. Kalo si jomblo adalah penulis, di kafe ini dia bisa nulis sepuasnya tanpa diledek. Kalo si jomblo anak sekolahan, dia bisa foto selfie sepuasnya tanpa ada yang ganggu. Pastinya ga akan ada yang protes karena ga selfie barengan dan menimbulkan ketidaknyamanan buat para pengunjung.

Alasan keempat:

Menu yang disuguhkan bakalan sepesial. Jomblo ga punya someone sepesial bukan berarti ga boleh dapet menu istimewa. Nama-nama menunya juga bakal gue kasih sesuai perasaan dan suasana hati yang biasanya diidap para jomblo. Sup galau, soto kangen, kari ayam ngarep, makaroni keju php, es krim friendzone, banyak deh. Dijamin puas pokoknya.

Alasan kelima:

Kafe jomblo juga bakal jadi tempat nongkrong para jomblo yang dateng rame-rame. Cowok semua atau cewek semua, bisa makan dan ngobrol tanpa diganggu telepon dari pacar yang sukanya ngelarang-larang. Plus wifi gratis dan diskon khusus bagi pengunjung yang jadi member. Asik kaaaan??

Nah, gimana caranya tau kalo yang dateng itu jomblo? Bisa aja yang punya pasangan dateng sendiri demi mendapatkan makanan berkualitas namun murah ya kan? Ah gampang, liat aja penampakannya. Kalo mukanya muka galau, badannya letih, lesu, kurang bergairah, tatapan kosong dan ngigo nama Nabilah Jeketi Porti Eit, ga salah lagi. Itu pasti jomblo yang sukanya ngarep terlalu tinggi. Ahhh...jadi pengen buka usaha nih. Menurut kalian gimana gaes???


You May Also Like

2 komentar

  1. Semoga terealisasi :D
    Jomblo-jomblo diluar sana pasti akan berterima kasih padamu XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin pgnnya biar para jomblo ga galau lagi

      Hapus