ALIEN DALAM PERPUS

by - 20.33

Kalo Raditya Dika punya Cinta Dalam Kardus, gue masih rada mendingan karena punya cinta dalam hati kamu. Iya kamuuu. Kwkwkw. Judulnya agak mirip dikit meski alurnya pasti beda. Kemaren adalah hari pertama gue masuk kerja lagi di kampus sebagai staf bagian perpustakaan setelah satu bulan lamanya ngendon bersama suami berhoneymoon ria. Ruangan perpus masih tetep sama, penuh debu dan usang buku dan suasananya amat sepi. Emang ya, budaya baca di Endonesah ini ada di level telentang dan ga pernah berdiri. Ya sudahlah, gue juga ga bisa protes dan harus mulai terbiasa lagi dengan rasa bosan yang kayaknya lagi ngutuk gue seharian itu.

Ga ada satu mahasiswa pun yang setidaknya nongolin batang idungnya di depan pintu. Berkali-kali gue menguap dan tertangkap kamera CCTV nungguin pengunjung. Bodo ah, perpus sepi ditambah ga ada yang seru di timeline atau fb bikin gue ngantuk setengah mati.

Jam dinding pun melototin gue sambil berkedip di angka 1. Udah siang dan masih blom ada mahasiswa yang tertarik nginjekin kakinya yang pecah-pecah di tempat gue kerja. Ngenes amat ya? Ya sudahlah.

Eh...tapi tiba-tiba, ga ada angin ga ada badai, gue denger ada langkah kaki yang mendekat. Wiiiw lagu-lagunya ada yang dateng nih. Kedatangan pengunjung bagi seorang penjaga perpus merupakan suatu berkah, karena gue seneng baca buku dan lebih seneng kalo banyak orang juga yang baca buku depan gue. Nah, lumayan ada mangsa masuk. Pasti nih mahasiswa kece yang pinter dan ga melupakan buku sebagai sumber pengetahuan paling joss di jagat raya.

Gue pun melongok ke arah kanan dan seorang mahasiswa memasuki ruangan. Oke. Di benak gue, gue ngarepin yang nongol itu mukanya tipe Logan Lerman atau Alex Pettyfer. Atau paling ngga, setara Ronaldo lah. Tapi sayang gue ngarepnya ketinggian. Gue melongo sejadi-jadinya ngeliat siapa yang masuk. Buset dah. Ini sih alien!!

Bukan maksud gue menghina dan memandang manusia dari penampilan, karena Tuhan ga liat manusia dari luar tapi dari hati. Masa kita manusia malah liat orang lain hanya karena tampang. Udah basi. Kalo penampilan jeans sobek dengan t-shirt bertuliskan "Tuhan bersama mahasiswa tingkat akhir" sih masih bisa bikin gue toleran. Tapi masalahnya, yang dateng ke perpus adalah seorang cowok dekil yang pas muncul langsung berdiri di pojok ruangan, ngeliatin gue dengan tatapan kosong sembari ngupil!!! Bujug buneeeng....apa-apaan tuh???

Manusia beretika ga mungkin ngupil di depan cewek manapun saat memasuki tempat umum. Gue pengen nangis liat tingkahnya saat itu. Selama ini gue ga pernah sekalipun ngeliat spesies dengan jenis langka kayak begitu di kampus. Siapa dia? Mahasiswa kampus ini? Kalo bener, semester berapa? Fakultas dan jurusan apa? Kok ga pernah liat dia berkeliaran ya? Gue sih masih kaget sambil berusaha kuat dan membuang muka ke sebelah kiri, bukan ke tempat sampah karena muka gue kece banget (kata suami).

Gue ga berniat ngeliatin orang itu lagi. Tapi gue penasaran karena dia masih aja mematung ngeliatin sekeliling perpus tanpa kata. Dia lalu meraih sebuah buku ensiklopedia dari rak yang agak jauh dari tempat gue duduk. Dia baca beberapa detik, nyimpen buku tersebut terus pergi tanpa pamit. Gue bengong. Laaah? Udah gitu doang? 
Gue ngelus dada dan berharap ga ketemu lagi.

Tapi hari ini, tuh cowok ga jelas dateng lagi dan melakukan hal yang sama kayak kemaren. Dia mematung lagi di pojok ruangan, ngeliatin gue sambil ngupil dengan ekspresi mengenaskan. Ingin rasanya gue nelpon 911 atau pemadam kebakaran. Apa daya gue ga tau nomor teleponnya. Setelah cowok aneh itu pergi, gue meneliti rak-rak buku di ruangan perpus, siapa tau dia bertindak kriminal dengan nempelin upilnya yang ga senonoh itu di rak-rak tersebut ya kan?
Untunglah, semuanya bersih tanpa noda. Kalo sampe ada, ga kebayang gimana bentuknya. Serem!

Gue pun menganalisa, berpikir dan merenung. Segimanapun noraknya penampilan kita, perilaku yang sopan bakal menghapus imej tersebut. Udah geje trilili, rambut kayak ga sampoan, kulit kusam dipenuhi sisa-sisa kegalauan, tapi kalo murah senyum dan bertingkah normal pasti bakal dimaklumi. Ga kayak makhluk tadi. Na'udzubillahi min dzaalik! Gue pun berdoa supaya besok alien tukang ngupil itu ga dateng lagi ke perpus. Amin.

You May Also Like

2 komentar