MY EXTRAORDINARY WEDDING

by - 20.29

Nikah. Yup, nikah. Satu kata yang beneran sakral ga hanya bagi gue tapi juga bagi banyak orang. Nikah ga sekedar menikah, tapi menyatukan, menyeimbangkan dan melengkapi puzzle-puzzle karakter pasangan kita termasuk keluarga kedua belah pihak. Nikah adalah ibadah yang sangat indah karena cinta yang tumbuh adalah cinta suci yang akan selalu melibatkan Allah setiap kali sepasang suami istri melangkah. Sering banget gue denger tentang bagaimana dua manusia menuju proses pernikahan. Tapi jujur aja, gue ga pernah nyangka proses pernikahan gue secepat ini. Kudu banyak bersyukur dan jauh lebih baik lagi dari sebelumnya.

FYI gaes, gue tipe cewek yang agak jiper bin keder kalo denger kata nikah, sekaligus suka kegirangan. Para zombie alias jomblo pasti udah kenyang banget ditanya kapan nikah setiap kali ngelewatin empang atau perapatan (ajegileee). Setiap zombie pasti mendadak kena mules akut kalo ditanya kapan naek tangga pelaminan. Gue aja udah kembung dan suka ngegerogotin sapu ijuk saking seringnya ditanya pertanyaan horor kayak gitu. Pengen rasanya gue naek panggung lalu baca puisi lebay alay tiap kali diteror tentang nikah, atau gigit satu-satu orang yang dengan tanpa perasaan nanya kapaaaaan gue nikah. Tapi sayang, yang nanya kebanyakan sesepuh di keluarga. Kebayang dong gue gigit mereka satu-satu. Bisa-bisa pada berubah jadi vampir keriput, blom lagi gue dianggap durhaka. Hadeeeh....emang suseh jadi jomblo.

Tapi itu dulu. Sekarang gue udah nikah. Gue taaruf dengan seseorang bernama Muhammad Shalahuddin, lelaki ganteng, baik hati nan kalem plus cerdas banget. Dia lulusan Nippon Engineering College of Hachioji di Jepang dan sekarang lanjut study di negara Yaman, tepatnya di Ahqaf University. Gue taaruf dengan dia selama dua bulan tanpa ada interaksi sama sekali. Ini yang gue suka. Lebih menjaga hati dan menghindari hal-hal yang ga diinginkan. Tau sendiri zaman udah amburadul kayak gini pergaulan cewek cowok udah banyak yang ga pake norma. 

Selama dua bulan itu gue dan dia berkomunikasi lewat mediator alias perantara. Pas dia mau tanya tentang gue, lewat perantara lalu disampaikan ke gue. Pas gue mau tanya tentang dia, gue tanya ke perantara lalu disampaikan ke dia. Udah kayak tukang pos aja tuh perantara. Tapi berjasa banget karena sabar selama dua bulan jadi jembatan penyeberangan dua orang yang lagi taaruf. Pahalanya pasti gede tuh, bro. Amiin.

Nah, pertengahan ramadhan dia pulang ke Endonesah kemudian tanggal 3 syawwal atau 30 Juli 2014, dia dateng ke rumah bareng ustadznya yang udah lama dia kenal selama di Jepang. Ebujug daaah...tinggi gagah gitu orangnya. Gue pun langsung ciut nyali karena gue cewek super imut yang kalo berdiri, pasti se-keteknya dia. Alamaaak....jreng jreeeng!

Kami pun sepakat untuk lebih giat lagi istikhorohnya. Satu minggu blom ada jawaban dari dia dan keluarganya bikin gue gelisah level akut. Tidur ga nyenyak, banyak bengong, cuma nafsu makan aja sih yang masih stabil. Emang dasar guenya aja itu mah yang kalo stress malah makan banyak, bukannya makin langsing tapi timbangan sampe sengklek.

Hari ke delapan, sms masuk ke hape gue yang udah ga jadul lagi. Isinya mengatakan kalo dia akan dateng bareng keluarganya. Gue pun bengong sambil megangin spons karena saat itu gue lagi nyuci gelas. Ini beneran???
Ternyata beneran. Tanggal 11 Agustus 2014, malem harinya, palu diketok dan diambil keputusan bahwa gue dan dia nikah hari Jumat, 15 Agustus 2014. Uwoooohhhh...persiapan nikah 3 hari??? Ga salah??

Ada rasa lega yang sangat dalem dan kesyukuran tiada tara saat itu meski gue blom percaya dengan apa yang terjadi. Bismillah, tiga hari itu semua orang sontak super sibuk. Paman gue langsung ke KUA dan ngurus-ngurus segala sesuatu untuk melegalkan pernikahan secara hukum negara. Bibi gue yang punya katering langsung nyatet menu. Gue? Gue tetep bengong sambil megangin guling. Maaak...gue nikah tiga hari lagi, maaaaak!!!

Finally....

Jumat, 15 Agustus 2014 gue menikah...dengan seseorang yang ternyata.....

To be continued

You May Also Like

6 komentar

  1. Berarti sekarang udah jadi istri? Wahhh selamat yaaa :D ditunggu lanjutannya

    BalasHapus
  2. Aaaaaaakkk selamat selamaaaaaat OMG xD Duh jadi mikir tar gue diteror-teror juga gak ya ama sesepuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman diteror sesepuh itu ga banget hhahaha

      Hapus