I SCREAM FOR ICE CREAM

by - 19.25

Malmingan gue kemaren lumayan asoy. Sodara gue kawinan dan wedding party-nya diadakan di sebuah gedung deket Trans Studio Mall, tepatnya di Gedung Jenderal Prof. Dr. Satrio. Lumayan daripada diem di rumah dan menegaskan kalo gue punya stempel jomblo di jidat mendingan gue nemenin ortu. Setelah maghrib gue dan bokap nyokap meluncur ke tempat tujuan. Akadnya sih udah, jadi malem itu resepsinya.

Kondangan malem-malem jarang banget gue datengin. Paling banter hari Ahad dan itu pun siang. Gue pun setuju ikut karena kulit udah bulukan akibat ngendon di atas kasur terus menerus. Biasa, sakit menahun. Hehehe. 
Setelah mendarat di tempat pesta, gue masuk tapi ga langsung ke pelaminan. Setiap kali ada kawinan dan gue dateng bareng ortu, kita punya tugas masing-masing. Ortu gue bertugas menyalami kedua mempelai. Tugas gue? Ya makan. So, gue pun tanpa malu melesat ke setiap stand makanan. Bodo amat. Gue laper.

Stand makanan dan minumannya cukup beragam. Ada chicken cordon bleu, mie kocok, kambing guling, Zuppa Zuppa, Pudding, Juice stroberi dan jeruk, baso tahu, sate lontong, dimsum, fondue, lollipop jelly, tuna mayonaise, chicken katsu, buah potong, es krim dan tentunya makanan prasmanan. Gue kalap ngeliat hidangan-hidangan itu semua kecuali kambing guling. Gue sama sekali ga ngelirik stand yang satu itu. Gue kapok badan merah-merah kayak abis luluran pake cabe karena pernah ga sengaja makan daging kambing dan ternyata gue alergi.

Jadi, setelah ngiler cukup lama dan diliatin penjaga stand dengan tatapan curiga, dengan muka tembok gue samperin dan ambil setiap makanan yang ada. Khusus buat dimsum gue bolak-balik hampir 4 kali karena gue suka banget sama makanan itu. Penjaganya ampe hapal muka gue dan melongo liat gue muncul mulu. Stand yang gue jabanin pas 15 biji. Perut gue ternyata lumayan bisa diandalkan untuk nampung makanan beragam sebanyak itu. Sekali lagi, bodo amat. Gue laper.

Ga ada masalah sama sekali dengan setiap makanan sampai gue nangkring di stand es krim karena udah begah sama makanan yang gue embat. Es krim vanilla dengan saus coklat lalu dikasih permen kecil warna-warni dan astor coklat ga bisa gue tolak. Tapi masalahnya, stand es krim lagi penuh dikerubutin bocah-bocah, sampe ada yang nangis gara-gara kepalanya kejeduk meja. Gue bingung. Nolongin tuh bocah apa tetep nyodorin gelas plastik kosong ke penjaganya buat diisi es krim? Ternyata gue pilih opsi kedua. Gue bukan cewek manis kalo disodorin makanan enak. Gue gahar dan beneran ga mau mau ketinggalan.

Si bocah masih nangis lalu diambil sama yang punya. Gue pun masih nahan pegel karena penjaganya keabisan batere. Gerakannya lambat jadi yang ngantri makin banyak dan gue makin lama nunggu. Tapi stok kesabaran gue demi segelas es krim ukuran kecil masih ada di level atas. Gue menghela napas sambil melototin penjaganya yang makin lelet. Para bocah udah mendapatkan es krim yang mereka mau. Sisanya para anak muda, termasuk gue, yang lebih ngiler dari sebelumnya. Pas giliran gue, penjaga stand nyimpen gelas isi es krim di meja. Pas gue mau ambil, seorang cowok sebelah gue juga ngambil. Tangan kita berdua pun nancep di gelas yang sama.

Apaaa??? Dia mau ngerebut es krim gue??? Tidaaaak!! (gue teriaknya dalam hati).

Gue: Maaf, mas. Ini es krim saya

Dia: Tapi saya megang duluan

Gue: Tapi ini gelas yang saya sodorin...

Dia: Tapi kan...

Seorang cewek dan cowok berdebat di depan stand demi memperebutkan es krim itu konyol, tapi itulah yang terjadi. Gue tarik gelasnya, dia tahan. Dia narik gelasnya, gue yang tahan. Jadi adegan tarik-tahan-tarik-tahan berlangsung beberapa detik. Gue udah gerah. Gue dan dia pun akhirnya pasang kuda-kuda. Dia pake jurus seribu bayangan-nya Naruto sedangkan gue pake hitten mitsurugi punyanya Kenshi Himura. Dia terpental, muntah darah dan gue ketawa ngakak sambil berkacak pinggang.

Tapi kemudian dia bangkit dan....

Rasakan iniiiii....!!!

Zeeppppp!!!

Gue terhenyak dari lamunan. Ternyata barusan gue cuma ngayal. Tangan gue dan tangan si cowok yang lumayan ganteng itu masih mempertahankan si gelas es krim. Yaelaaah...di mana malumu, Agyaaaa?? 
Gue akhirnya cuma bisa manyun dan ngalah. Eeehh tapi ternyata dia malah ngasih gelas tersebut sambil senyum sarap ga jelas. Aneh banget!

Dia: Buat kamu aja. Maaf ya...

Lagu Selamanya Cinta milik The Cinnamon pun mengalun dan entah kenapa bisa begitu. Padahal emang ga ada hubungannya sama gue dan cowok tersebut. Aaahh...akhirnya gue dapetin es krimnya. Tapi...tapi....pas gue liat....iiiiih udah meleleeeeeeeh!! Tidaaaaaaak!!

You May Also Like

2 komentar

  1. Buset kelakuan lo Zi, itu yang meleleh tu eskrim yang kelamaan dibiarin atau lo yang liat si cowok? hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sembarangan lo mas dwin. Dianya yg ngeliatin gue makanya es krimnya meleleh #nyambung amat

      Hapus