EGOIS FEATURING MATI RASA

by - 19.41

Tadaaaaaa....!!! Rasanya udah seabad ga nyambangin lapak ini. Kangeeeen banget. Tapi bukan tanpa alasan gue ga ngeblog untuk beberapa hari. Gue udah ganti status, gaes. Sekarang gue udah jadi istri dari seorang laki-laki luar biasa. Tapi yang itu gue skip dulu. Ceritanya bakal gue kupas setelah gue ngepost yang satu ini. Ada satu hal yang harus gue tulis sebelum ingatan gue luntur kayak baju batik yang pertama kali dicuci. Gini ceritanya:

Temen gue, sebut aja Juminten, dateng ke gue sambil nangis darah. Darah ayam atau kebo ga tau dah. Yang pasti, dia dateng dengan muka kesel tapi sedih. Sedih tapi merana. Pokoknya ga karuan deh, sama kayak mukanya yang rada-rada abstrak. Setelah tangis dan keselnya reda, gue pun mencoba bertanya dengan nada suara sekalem mungkin. Tau sendiri kalo manusia galau itu sama sekali ga bisa kita prediksi suasana hati dan reaksinya kalo ditanya.

Akhirnya Juminten pun buka mulut dan menceritakan sesuatu yang terjadi di idupnya. Jreng jreeeeng....!

Juminten: Zi, gue lagi kesel dan empet ampe ubun-ubun. Lo tau mantan gue kan?

Gue: Oooh yang lo kata ganteng banget itu kan?

Juminten: Dia sakit hati karena gue milih orang lain. Sebelum milih gue emang bilang gue sayang sama dia. Itu emang bener. Sebelum keputusan gue bener-bener final, gue udah ngomong ke bokap nyokap tentang dia. Tapi ternyata gue milih orang lain dan gue ga nyesel. Ada banyak alasan yang membuat gue melakukan itu.

Gue: Terang aja dia sakit hati. Masih bagus lo kagak dikutuk jadi kue serabi.

Juminten: Dia nyebut gue player, tukang boong, egois dan mempermainkan dia.

Waktu Juminten bilang gitu, ada sesuatu dalam nada dan ekspresi mukanya. Dia pun menghela napas. Setelah itu Juminten lanjutin cerita. Kali ini ga pake nangis tapi pake notasi suara mantap. Gue pun ngangguk-ngangguk. 

Juminten: Lo tau ga rasanya ga dipercaya sama orang yang lo sayang? Orang yang ga mempercayai lo padahal lo sayang sama dia itu ga pantes diperjuangin. Mungkin bagi mantan gue, gue larang dia bergaul sama cewek jahat adalah suatu keegoisan. Dia pikir gue suka permusuhan karena terus-terusan ga suka sama sobat barunya itu. Tapi gue punya banyak bukti. Hanya saja ya percuma gue tunjukkin bukti-bukti tersebut. Mau bibir gue ampe dower pun dia ga akan percaya sama gue. Dan ternyata dia memang lebih milih mempertahankan cewek yang dia sebut sahabat itu dibandingin gue. Ya ga apa-apa sih, gue juga jadi berhak dong milih orang lain. Ngapain memperjuangkan orang yang mempercayai gue aja kagak. Mantan gue sakit hati karena ngerasa dipermainkan. Lah kenapa dia ga coba ada di posisi gue saat dia bilang mau jauhin cewek berbahaya itu tapi ternyata balik lagi?
Gue milih orang lain dibilang player dan pendusta. Terus mantan gue itu apaan dong kalo dia duluan yang lebih milih percaya dan mempertahankan orang lain ketimbang gue? Gue emang egois, tapi dia ga lebih baik dari gue. Dia pernah bentak gue dan bilang kalo beneran gue sayang dia, gue ga akan milih orang lain. Yeee dianya sendiri yang justru lebih dulu berkhianat. Sakit hati gue dia anggap sepele. Ya kalo gitu sakit hatinya dia gue bakal anggap sepele juga. Emangnya ga sakit apa ga dipercaya?

Gue: Fiuuuh....cerita lo rumit amat. Udahlah, move on aja sekarang. Biarkan aja dia seneng-seneng sama sobatnya. Kan dia juga udah milih. Lo pun udah milih. Beres kan?

Juminten: Iya, udah beres. Gue anggap ga pernah kenal kok sama dia. Bodo amat. 

Kasus Juminten emang kacau parah. Mantannya sakit hati dan menganggap dirinya yang paling merasa sakit. Tapi sebenernya Juminten pun ga kalah merana. Ah, cinta emang ga selalu bener kalo diaplikasikan atau dijalani sebelum ada ikatan pernikahan. Lebih banyak sakitnya ketimbang indahnya. Lebih banyak piring yang terbang ketimbang suara tawa. Tergantung individunya juga sih, kalo saling percaya, pasti bakalan beda. Tapi jika cinta ga diberi campuran kepercayaan, semuanya bisa berantakan. Yang sabar ya, Juminten.



You May Also Like

0 komentar