UJIAN SENGKLEK

by - 11.38

Duaaaaaarrrr...!! 

Mungkin itu suara bisul gue yang pecah saat ujian akhir di semester paling bontot ini kelar. Tapi berhubung gue ga punya bisul (alhamdulillah) gue cukup ngebayanginnya dalam imajinasi. Kamis dan Jumat kemarin adalah ujian akhir di semester 8. Habis ini kagak bakalan ada ujian lagi (amiin), dan gue bisa fokus skripsi yang udah setengah jalan.

Seperti biasa, tiap ujian ga pernah ga ada cerita. Tiap ujian pun ga pernah ga ada komplen yang bikin gondok. Pertama, ujian di kampus gue mewajibkan setiap mahasiswanya untuk pake dress code atasan putih dan bawahan item. Buset dah kayak pegawai pabrik tekstil aja. Tapi itu masih mending. Gue jalan ngelewatin adek kelas yang usianya jauh lebih tuir malah ngeledek gue dengan ngatain gue kayak satpam komplek. Andai gue pake bakiak hari itu, gue lempar sampe kena giginya. Heran, tiap ketemu ngeledekin gue mulu kerjaannya. Blom ngerasain digigit cewek galak kali.

Kedua, gue lupa bawa tanda bukti administrasi ujian alias tanda bukti bayar. Ampun dijeeee...itulah jeleknya buru-buru. Dari rumah grasak-grusuk nyampe kampus cape dan ada yang ketinggalan pula. Kalo semester lalu gue lupa bawa jas almamater dan hampir ditendang keluar kelas, semester ini gue lupa bawa secarik kertas yang kayaknya remeh tapi bisa bikin kejadian semester kemaren terulang. Tapi tenang sob, gue jago ngerayu drakula pengawas. Dengan muka super memelas gue bilang kertasnya ketinggalan tapi gue akan konfirmasi sama bagian tata usaha. Saking semangatnya seneng ujian yang kelar pas siang harinya, hal itu ga gue lakukan. Bodo ah.

Ketiga, pas lagi ngerjain soal yang satu nomornya terdiri dari satu lembar tulisan kecil-kecil, mata dan kepala kompakan sengklek ga karuan ditambah pulpen gue keabisan tinta. Yassalaaam...aaaaarghh!! Eiits...tapi tenang...semester yang lalu juga gitu. Pulpen gue keabisan stok tinta dan terpaksa gue minjem. Tapi kemaren sih gue inget pernah nyimpen pulpen cadangan di tas. Gue pun senyum-senyum ga jelas dan mengambil benda panjang itu. 

Towew wew wew weeeew....apa-apaan nih? Kok pulpen tinta merah?? Tidaaaaakk!!!!
Gue pun bengong beberapa detik, lalu ngeliatin pengawas yang ternyata ngeliatin gue dengan senyuman mempesona. Ebuseeeeh ada-ada aja dah ah. Lagi di situasi gawat kayak gitu masih bisa-bisanya tebar benih jagung pesona. Bukannya bantuin atau apa gitu. Akhirnya, gue minjem lagi deh pulpen ke temen sebelah. Emang rada-rada apes. Untungnya soal-soal ujian kemaren sama sekali ga susah. Jemari gue lancar menjawab tiap nomornya meskipun gue ga tau yang gue isi itu jawaban bener atau jawaban ngawur. Ya sudahlah, ada Allah yang bisa mengubah jawaban ngarang gue jadi jawaban super joss.

Ujian berakhir. Itu hanya di kampus. Masih akan ada banyak ujian kehidupan lain yang harus gue tempuh. Tapi selalu ada hikmah dan pelajaran yang bisa gue ambil. Enjoy aja, ga usah terlalu serius dan selalu sandarkan diri sama Allah, itu yang utama dan semua bakal baik-baik aja.

You May Also Like

0 komentar