KONSULTAN CINTA DAN SAHABAT BARU

by - 14.42

Jadi konsultan cinta? Ebuseeeeh...kagak salah?? Perasaan, tampang gue ga ada mirip-miripnya ama Dokter Boyke. Ehh, dia kan bukan konsultan cinta tapi konsultan yang lain. Hehe. Oke skip that one.

Sejak gue menelurkan dua buah buku motivasi cinta absurd buat para remaja berjudul Princess Sendal Jepit dan Lovagraphy, sekarang setiap hari kotak inbox Efbe sama DM Twitter ga pernah sepi dari pasien yang lagi butuh didengerin curhat. Satu hari ga pernah kurang dari 5 orang yang minta dikasih solusi. Adaaaa aja yang mengkonsultasikan masalah-masalahnya ama gue. Meski gue ga bisa bantu banyak, atau malah ga bisa bantu sama sekali, gue bersyukur bisa dengerin dan bikin temen-temen pembaca merasa nyaman padahal masalah gue pun seabreg dan menggunung kayak baju yang blom dicuci selama dua minggu. Hiks.

Dari sekian banyak masalah yang temen pembaca gue hadepin, kebanyakan bisa ditebak gimana alurnya. Yup, suka sama lawan jenis, bahkan ada yang tumbuh jadi sayang sampe nyimpen rasa itu bertaun-taun. Ngenes dah pokoknya. Tapi dengan mendengarkan, gue pun belajar untuk memposisikan diri jadi manusia netral. Ga menggebu, ga menghasut atau mempengaruhi. Meski ternyata 80% masalah mereka sama gue sama, yaitu kehilangan sahabat yang kecantol atau kabur sama makhluk asing. Hahahaha.

Gue pun belajar untuk ga nganggap enteng masalah orang sekecil apapun itu. Misalnya, ada yang suka sama cewek tapi si cewek suka sama orang lain. Buat manusia-manusia cuek mungkin hal itu cuma remeh dan bakal selese dengan bilang: Udah cari aja yang laen. Emangnya cewek cuma satu? Gitu aja mewek ampe lebay.

Yakin, yang bilang kayak gitu tuh robot buatan Jimbabwe, bukan manusia yang punya hati. Tapi gaes, masalah yang kita anggap sepele jika udah berhubungan dengan hati emang bakal masuk ke ranah rumit. Jangan sampe kita mencemooh orang yang punya masalah dengan perasaannya sekecil apapun itu. Karma dateng baru tau rasa, loh. Hehe. Mungkin kita bisa bersikap datar, tapi mencoba berempati adalah salah satu jalan biar kita ga membuat orang lain ngerasa disishkan.

Gue pernah kehilangan sahabat ampe mewek lebay selebay-lebaynya. Gue juga pernah cemburu ketika sobat gue itu malah lari berteduh ke orang lain yang baru aja dikenalnya. Awalnya gue egois. Tapi seiring waktu gue bisa paham kesalahan ada di gue. Gue pun ga ganggu lagi, ga minta dikasihani lagi, ga nyinyir lagi dan ga liat dia lagi. Gue biarkan dia seneng-seneng ama sohib barunya tanpa mencampur adukkan rasa kayak dulu. No jealousy, no offence or prejudice. Gue bahkan berdoa supaya sohib baru sahabat gue sembuh. Gue tau rasanya sakit itu gimana. So...sedikit banyak gue tau gimana raanya di posisi kayak gitu.

Meskipun gue udah ga bikin rusuh, tetep aja ada segelintir satu orang yang masih nganggap gue lebay. Barangkali baca postingan gue atau ada satu kalimat gue yang di matanya salah. Tapi bodo amat sih, gue ga mikirin itu. Nah, orang yang hadir di masa lalu, ketika ketemu lagi sama kita di masa depan kadang nganggap kita masih seperti dulu. Padahal ada banyak hal yang berubah, yang menempa diri untuk jadi lebih baik kalo kita mau belajar.

Kata Matthew Kowalski di Gravity sih bilang gini: Belajarlah merelakan.

Yup, gue belajar merelakan sahabat gue yang sekarang punya lembaran anyar dengan sahabat barunya. Tapi mau ga mau setiap orang butuh sahabat kalo ga mau kepala mereka meledak gara-gara tekanan. Untunglah Tuhan mengirim seseorang yang juga punya alur cerita yang sama dengan gue. Dia bukan Gemini, tapi perbedaan malah bikin klik tanpa diduga sama sekali.
Ngobrol dengannya dengan saling bertukar cerita yang nyaris bener-bener sama bikin kita lega. Pengalaman-pengalamannya yang ekstrim bikin gue nganga. Kalo gue di posisi dia, ga tau deh harus gimana. Super menegangkan, ga nyangka dan banyak hikmah. Tapi dia tegar, terlepas dia memang cowok yang diharuskan untuk kuat. Dan saat gue bener-bener jatuh ditinggalin sahabat, saat di mana gue bener-bener ngerasa kesepian, dia selalu nyoba menghibur dengan lelucon-leluconnya yang sama sekali ga lucu tapi bikin gue ngakak. Dia pun ternyata pembaca blog gue dan kami sama-sama suka hujan. Buat gue hujan itu manis, buat dia pahit. Tapi esensinya sama. Hujan adalah materi yang membawa kenangan-kenangan kami di masa lalu.

Dia juga selalu kirim soundcloud buat gue, isinya tentang cerita hidupnya, petikan lirik lagu, bahkan postingan blog gue! Itu kejutan, soalnya blom pernah ada yang ngelakuin itu ke gue sebelumnya. Yang gue suka, suaranya setali tiga uang sama penyiar kesayangan gue di salah satu radio di Bandung. Kwkwkw. Dengan souncloud-soundcloud yang dia kirim, gue merasa ga kesepian lagi. Gue beruntung. Bagi gue, sahabat baru gue ini adalah kakak yang khusus meluncur dari kota yang beda provinsi untuk jadi malaikat pelindung. Dia pun janji kalo gue merit suatu hari nanti, dia bakalan dateng dengan seember es krim Baskin Robin favorit gue. #Dua ember loh ya, satu lagi buat laki gue. Amiin.

Konsultasi masalah itu emang kayak kode berantai. Temen-temen pembaca pada konsultasi ke gue, gue konsultasi ke sobat gue itu. Gituuuu aja terus. Saling ngingetin, saling doain dan saling support. Pas gue lagi lebay dan nangis, dia yang nopang. Pas dia lagi lebay gara-gara inget mantannya yang ninggalin tanpa alesan jelas, giliran gue nyari trik biar dia ngakak lagi. Yup, berbagi itu memang indah. Intinya, jangan anggap remeh masalah orang kalo ga mau masalah kita juga dinyinyirin padahal orang-orang ga tau seberat apa beban yang harus kita pikul. Tenggang rasa dan saling menghargai lebih baik.

Gue pun berharap, pasangan halal gue nanti adalah yang paling bisa klik dengan jiwa dan raga gue. Ketika dia datang, dia bukan hanya akan gue jadiin sahabat, tapi segalanya. Eeeet dah sedaaap.










You May Also Like

4 komentar

  1. boleh dong kapan2 aku konsultasi jodoh #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh. Bayarannya coklat yaaa..ama es krim.

      Hapus
  2. wih asik ya jadi tempat konsultasi orang-orang hehehe jawab solusinya pasti enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha malah bingung karena bisa jawan masalah orang, masalah sendiri ga tau gimana nyeleseinnya. Haha

      Hapus