KETS VS MAKE UP

by - 10.28

Gue tipe cewek yang paling ga mau ribet soal penampilan. Gue jarang banget dandan kecuali kalo ada orang kawinan, mau foto studio bareng Banana Agency atau lagi ga waras. Tapi mungkin bakal jadi pengecualian kalo udah merit nanti. Dandan buat suami oke-oke aja kayaknya, asal ga norak atau menor. Ngoooook.

Tapi dandan itu emang super ribet. Jilbab dipelintir-pelintir trus dikasih hiasan ini itu trus posting di medsos, selfie lagi. Come on, pamer mendingan pake otak bukan pake muka. Ada yang bilang IPK itu ga penting, tapi bisa diliat seberapa kuat kapasitas otak dan frekuaensi rajin ngga nya lo dari angka menjengkelkan itu. Hohoho. Setengah setuju setengah ngga deh kalo soal itu.

Tapi gue rasa kecerdasan sosial dan emosional jauh lebih memegang peranan penting dalam kehidupan. Apesnya kita tingggal di negara yang apa-apa liat angka atau ukuran. Ukuran kan bukan segalanya. Yang penting adalah kualitas. Ya ga, gaes? 

Sehari-hari pun gue palingan pake sneaker dipadu dengan rok panjang. Iya kali pake rok mini gue jilbaban gini. Bisa dibilang gue cewek zaman peralihan. Halah bahasanya. Gue mungkin termasuk makhluk peralihan antara tomboy dan feminim. Jadi gue pake sepatu kets bareng rok bermotif, atau gaun dengan bolero plus sepatu kets juga. Simple, ga ribet dan gue paling ga suka sama jilbab yang dililit-lilit. Sate lilit sih enak. Tapi kalo jilbab dililitnya keterlaluan, bukannya bagus malah kayak konde yang dicangkok ke kepala. Apalagi kalo pake make up bling-bling super heboh. Gue sama sekali ga bakal ambil pilihan itu untuk bisa dibilang cantik.

Ngomongin soal tetek bengek cewek nih, beberapa hari yang lalu gue diajak sama salah satu akun di twitter untuk masuk komunitas make up. Gue ga paham intinya, yang pasti mereka selalu mengadakan acara beauty class beberapa kali dalam sebulan. Gue garuk-garuk kepala karena selain ga tertarik, gue ga ada waktu untuk ngikutin beauty class. Gile aje kegiatan gue yang sekarang aja mungkin ga bakalan bisa tertangani kalo  ikutan hal-hal berbau make up kayak gitu. Gua ga defensif untuk hal-hal semacam hijaber community atau cewek-cewek yang suka dandan, tapi saat ini gue masih amat sangat nyaman dengan muka polos tanpa eye shadow, blush on, maskara juga lipstik. Yang paling gue andelin cuma bedak bayi, eye liner dan lip balm atau pelembab bibir yang sama sekali ga berwarna. Gue ga mau disangka badut ancol atau pemaen lenong kalo keluar rumah dengan muka yang didempul dan berwarna-warni.

Dandan boleh aja selama ga terlalu berlebihan dan niatnya bener. Kalo untuk menyenangkan suami sah-sah aja dan malah dianjurkan. Tapi kalo untuk menarik perhatian mata lelaki dan mendapat pujian...eengg...gue akan lebih mengandalkan otak dan kemampuan untuk hal itu, bukan pake muka atau bodi secara bodi gue juga bergelambir di banyak bagian dan muka gue standar. 

Setiap cewek pun berhak memilih. Mau ber-make up tiap hari, ber-make up hanya untuk acara-acara tertentu atau ga pake make up sama sekali. Setiap manusia harus menghargai pilihan manusia yang lain kan? Sama kayak gue yang masih mencoba menghargai pilihan setiap orang yang ingin mencintai, dicintai, dihargai, atau diam dan menyepi.

Nah lo gimana guys? Tipe cewek yang suka dandan apa simple tanpa dempulan? Dan buat cowok, pastinya lebih suka yang tampil natural. Iya apa iya?

You May Also Like

6 komentar

  1. Wah kita sama, baju simpel+sneaker- make up :D
    Gue make up cuma pas cosplay doang, gak pernah make up sekalinya make up ngabisin bedak, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah keren ada cewek harajuku nih hihi. IYa sukanya simple2 aja. Tapi kalo bedak aku ampe aweeeet gitu hahaha

      Hapus
  2. wkaka, saya juga lebih suka yang simpel. karena simple is beauty :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener...cantik itu simpel...simpel itu cantik hhehe

      Hapus
  3. gue gak suka dandan, apalagi mek ap an, titik

    BalasHapus