DIGITAL HEART, DIGITAL BRAIN

by - 20.08

Taraktakdungceeesss...!!!

Beksonnya gitu aja ya. Kalo jeng jeng jeeeng udah banyak yang pake. Terima kasih buat temen gue Angga Wiradiputra yang dari pertanyaan Liebster Awardnya ngasih gue ide tambahan buat ngepost. Gue ambil secara random karena berani random itu baik. Hadeh. Si Angga ini nanya: Kenapa sih orang sekarang bergantung banget sama gadget?

Gadget atau piranti elektronik dengan fungsi khusus emang udah marak banget. Siapa yang ga kenal gadget? Orok baru brojol aja udah masuk Empesbuk dan Tuwiter melalui gadget, yaitu dipoto dulu ama bokapnya terus diaplot biar semua orang liat. 
Gue pun jujur, sedikit bergantung pada gadget, spesifikasi henpon dan laptop. Ga bisa dipungkiri kalo dua benda itu penting banget buat gue. Seiring waktu, gadget makin canggih dan menampilkan fitur-fitur yang luar binasa. Ehhh biasa. Kali ini gue mau cuap-cuap tentang henpon, salah satu gadget yang bikin semua orang keranjingan.

Diliat dari segi positifnya, henpon ngasih banyak manfaat buat kehidupan manusia, mulai dari anak SD ampe mahasiswa yang lagi putus cinta atau musuhan ama dosen pembimbing. Dari pengusaha sukses ampe komunitas asisten rumah tangga yang hobi ngerumpi sama tukang sayur, semua butuh henpon untuk mendukung aktifitas mereka supaya lancar. Gue juga gitu. Kalo ga ada henpon gue ga bisa Wasapan sama temen, ga bisa sms nyokap buat beliin daleman, dan ga bisa apdet status super lebay akibat ditinggal sahabat. Weeeeew ah. Laptop pun memiliki peranan yang ga kalah berharga. Gue ga bisa ngandelin mesin tik buat ngerjain skripsi. Gue pun ga akan bisa ngeblog pake talenan daging. Yang dibutuhkan ya laptop karena gue lebih suka ngetik dengan layar lebar.

Bayangin kalo ga ada henpon. Ibu muda yang hendak melahirkan dan di rumah sendirian pasti ngandelin benda tersebut untuk menghubungi suami di kantor atau ambulans. Mahasiswa yang patah hati butuh sahabat dan hanya bisa dihubungi pake henpon, bukan pake pisang goreng yang dijual depan gerbang kampus. Kecuali kalo si mahasiswa itu super kere dan ga punya pulsa, gadget secanggih apapun kagak ada gunanya. Mau BBMan ternyata blom diinstall. Akhirnya dia pun curhat sama ibu kantin.

Selain segi positif, gadget yang satu ini juga ga lepas dari negativisme yang lumayan beragam. Kebanyakan orang berubah lebih cuek dan apatis gara-gara benda ini. Banyak yang menghalalkan segala cara untuk ngedapetinnya termasuk nyopet atau ngejambret. Tapi yang paling kacau, henpon adalah gadget yang bisa mengubah manusia menjadi makhluk dengan hati dan otak digital. Ga ada lagi ketradisionalan, ga ada lagi romantisme surat-suratan untuk menyatakan perasaan, orang satu rumah aja saling smsan padahal jarak cuma beberapa meter.

Dari henpon orang bisa mendapatkan pengetahuan tentang apapun. Buku pun jadi alternatif kedua karena kalo tebel ya berat, kalo langka ya susah dicari. Tapi dari henpon dengan paket internet yang udah diset, tinggal klik semua muncul. Tapi sensasinya tentu aja akan beda dengan mencari buku dan berkutat dengan tiap halamannya.

Selain itu, henpon dengan fitur kamera canggih memproduksi anak alay lebih banyak dari taun-taun sebelumnya. Beragam foto selfie narsis bertebaran, blom lagi pasangan muda yang baru merit pamer kemesraan lewat foto dan status : Lagi dinner sama suami. Atau muda mudi yang baru jadian dan memproklamirkannya di medsos dengan kemesraan lebay gomeng tralala, bikin perut mual dengan beranda yang dipenuhi area pacaran tanpa batas. Padahal mereka ga tau antrian para jomblo pada mupeng ngeliatnya. Ga usah munafik, gue juga pengen kayak gitu. Ntar ah kalo udah merit #jiaaaah.

Digital heart akan mudah tecipta jika terlalu begantung pada gadget sehingga ga ada lagi toleransi antar sesama. Semua pada berlomba bagus-bagusan gadget yang salah satunya henpon tadi yang sekarang udah smart dan touchscreen. Digital brain pun akan muncul seiring digital heart para pengguna gadget yang terlalu keranjingan. Otak bisa beku karena arus media yang ga bisa dikontrol. Kalo ga cerdas menyaring info, otak akan bakal sama kayak robot, dikendalikan dan ga bisa berpikir sendiri. So, ga ada kata terlambat untuk bijak menggunakan gadget. Ga apatis tapi juga ga terlalu bergantung. Keseimbangan akan menjadikan hidup lebih dinamis. Bener ga, sob?


You May Also Like

2 komentar

  1. kebanyakan social media juga bisa bikin pelakunya terjerat cinta digital sih http://anotherorion.com/cyber-affair/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian ya, tapi memang banyak yang kayak gitu

      Hapus