ABSURDITY DE RAPOPO

by - 12.12

Lagu-lagunya nih kata satu spesies ama gravity dan university. Bisa juga kembarannya Suparty dan Sukowaty. Entah beda ibu atau beda bapak, gue ga peduli. Tapi absurdity atau menurut mesin pencari berarti hal yang ga masuk akal, mustahil, lucu dan menggelikan banyak terjadi di hidup gue hampir setiap hari. Absurd menurut gue juga nyerempet ke suatu hal yang aneh dan ga jelas. Tapi yang penting happy dan santai kayak di pantai. Tapi kalo di pantai gue ga mau pake bikini soalnya badan gue juga absurd, ga terlalu enak diliat dan bakal menggegerkan dunia persilatan. Apalagi gue berjilbab. Bakal jadi skandal ngalahin aibnya Kate Middleton yang bemper belakangnya kejepret kamera gara-gara angin yang entah dari mana ga sopan menyingkap bagian bodi menterengnya yang satu itu. Ah, lupain si Kate. Bikin sedih aja #liatin bodi sendiri.

Ngomongin tentang absurd, seperti yang udah gue sebutin di awal tadi, hal itu selalu menghampiri ga kenal lelah, ga kenal waktu dan kondisi. Ada aja yang bikin idup gue ga masuk akal tapi konyol secara bersamaan. Kalo diceritain dari awal bakal panjang banget dan memenuhi syarat untuk masuk kategori trilogi kayak J.R.R Tolkien dengan The Lord of The Ring-nya. Dari pada gue bikin lo mabok, gue mau ceritain keabsurdan yang terjadi beberapa hari lalu, yang masih fresh dalam ingatan.

Pertama, gue mau ngomongin avatar akun twitter gue. Avatar twitter gue lumayan beda dari orang lain. Gue bukan hipster atau penganut anti mainstream, tapi saat itu gue pengen aja mejeng ava yang ga sama kayak orang kebanyakan. Beberapa orang terlalu egois dengan masang foto selfie alay. Mereka ga nyadar udah bikin mata orang-orang nambah minus gara-gara keabsurdan bibir mereka ketika foto selfie. Tadinya gue mau pasang ava dengan pose membelakangi kamera. Sayang, gue blom ngecek punggung gue bolong apa ngga, jadi gue mikir-mikir lagi untuk melakukan itu. Kepikiran juga untuk masang foto sama cowok. Apa daya gue jomblo dan udah berjanji kalo foto bareng cowok kalo gue udah nikah. Beuuuh sedap ga tuh?

Akhirnya gue pun aplot foto muka gue yang hanya seperempat. Maksudnya hanya matanya aja yang keliatan. Untung saat itu ga ada belek nangkring, jadi aman dan ga bikin yang ngeliat ga nafsu makan. Gue pikir kagak bakal ada yang nanya-nanya. Tapi somting terjadi, gaes. Banyak banget yang penasaran kenapa gue pake ava seperempat.

-Neng, kok ava-nya cuma mata doang? Bibir lo dower ya?

-Neng, kamu cantik banget kayak Zoey Deschannel dan ga mau bikin mupeng ya, makanya ava-nya cuma seperempat?

-Eh, kok cuma foto mata? Idung lo pesek apa kayak jambu monyet?

-Kok fotonya seperempat gitu? Tiga perempatnya muka cowok ya?

What??? Sumpah ya, itu pertanyaan-pertanyaan nista! Kalo pertanyaan kedua sih gue ngarep, tapi sayang banget gue sama sekali ga mirip sama Neng Zoey. Tapi asli. Bibir gue kagak dower, idung gue cukup mancung dan muka gue muka cewek banget meski ga terlalu seksi. Kwkwkw.

Akhirnya gue jawab pertanyaan mereka dengan jawaban absurd juga. Salah sendiri nanya kurang ajar kayak begitu. Ahh...sweet revenge emang joss. Gue bilang aja gue drakula betina dan gigi taring gue lagi pengen pamer jadi terpaksa pake ava kayak begitu biar ga terlalu serem! Berani lo ama gue? Hah?? Nih taring gue udah 5 senti!! Puas lo puas semuanya????
Tapi ternyata tanggapan mereka ga terduga. Katanya: gigit aku, neeeeeeng...gigit akuuu!!!

Dasar gila semua. Gue pun tepok jidat. Huh! Sini mana lehernya, baaang....#eeeh.

Ga cukup di situ. Setelah pertanyaan tentang ava, ada lagi yang mengajukan diri untuk gue gigit gara-gara nanyain hal super sepet.

-Neng, lo punya kembaran ya?

Maksudnya?

-Tuh Ayla. Lo kan Agya. Tarikannya kenceng ga?

Ebuseeet ni orang minta gue timpuk pake bakiak campur somay kali. Dikata gue mobil akibat nama gue yang emang mirip. Tapi gue bersyukur juga sih karena ga dinamai Bajaj atau Bemo. Alhamdulillah.

Setelah berkutat dengan para makhluk berkelamin jantan yang pada rese, lagi-lagi hal absurd terjadi tepat ketika final piala dunia Jerman lawan Tsubasa Argentina menjelang subuh tadi.

Gue rasa setiap pertandingan sepakbola itu absurd. Kudu mantengin tanpa kedip agar moment penjebolan gol ke gawang lawan bisa diapresiasi dengan cara teriak elegan dan bergairah. Tapi tadi pagi gue sengaja saur dengan durasi kilat biar ga ngelewatin tiap detik pertandingan. Tapi kesel soalnya ditunggu lama malah ga ada gol yang masuk. Gue pun ke jamban melakukan ritual panggilan alam. Pas buka pintu jamban, ternyata....jeng jeng jeeeeeng.....si Gotze ngegolin dengan tendangan cemerlang tapi itu terjadi pas gue lagi nongkrong di jamban! Apa? Tidaaaaaaaaaakkk...!!!!

Gue pun cuma bisa bengong menatap layar tipi dengan anduk buluk yang nangkring di bahu kiri. Arrrghhh nyebeliiiin!

Tapi hal paling absurd yang selalu terjadi hampiiiiir tiap hari adalah gue selalu dianggap anak SMU yang baru menetas jadi ayam ABG. Badan gue yang imut ini alasannya. But it's okay. Dengan bodi imut kayak gini gue selalu bisa mengelabui polisi kalo lagi ada razia KTP, soalnya gue selalu dikira anak yang masih di bawah umur. Oh, Tuhan...anugerah awet muda dariMu emang yahud!

Hmm...dari semua kejadian itu gue menilai absurdity justru bumbu kehidupan yang sangat penting. Bayangin idup lo monoton dan ga ada warna. Pasti butek kayak empangnya Bang Su'eb tetangga gue. Jadi, mari galakkan absurd sehat di antara kita. Ga apa-apa jadi absurd kalo bikin kita unik. Jangan dipendam jangan dilawan. Lepaskan saja, Baaaang...lepaskaaaan keabsurdanmu!

Howeeh keringetan juga ya daritadi bersemangat absurd kayak gini. Ya sudah, besok-besok kita lanjutin. Salam cinta dan muah muah dari gue. Lo absurd gue beli. Gue absurd jangan iri. Ciptakan keabsurdanmu sekece mungkin karena berani absurd itu joss markojoss. Welcome to the wonderful life, Man!

Udah ah segitu dulu. Besok kita kencan lagi. Siapin lelucon absurd, dan gue siap jadi milikmu #eeeeeeh.

Postingan ini diikutsertakan dalam 1st Anniversary Giveway: Tunjukkan Keabsurdanmu







You May Also Like

2 komentar