SKRIPSI VS NASKAH BARU

by - 00.18

Pembantaian itu bukan cuma ada dalam perang, tapi juga ada di setiap rumah yang isinya penghuni galau. Gue salah satunya. Baru kali ini gue ngerasain gimana heboh dan koplaknya ngerjain dua hal darurat sekaligus. Skripsi dan naskah buku baru.

Skripsi itu pembantain tingkat tinggi terhadap mahasiswa ngenes yang kebelet lulus. Kalo mau sukses pake toga dan pindah posisi tali topi, mau ga mau harus ngelewatin yang satu ini. Proposalnya aja udah bikin bulu betis gue rontok, apalagi ngebayangin ngerjain per bab-nya. Kata temen-temen gue yang udah duluan selamat, skripsi adalah fase di mana harus punya banyak cadangan. Cadangan energi, makanan, mental, nyawa. Errrghhh.

Tapi guys, paling tidak, sekarang mulai nyicil biar karya ilmiah ini cepet rampung dan gue bisa bernapas tanpa megap-megap. Mungkin gue sedikit sentimen sama skripsi dan lebih sayang sama naskah buku baru gue yang gilanya jauh lebih cepet gue kerjain, tinggal polesan terakhir biar tampak rapi jali. Entah kenapa skripsi dengan pesona kegantengannya yang durjana bikin gue terpaku tanpa daya, kayak kena totok tukang silat asal Cina. Gue diem, bengong, ga bergairah sama sekali. Apa boleh buat, amunisi untuk yang satu ini harus lebih lengkap dan mumpuni.

Sebenernya bikin skripsi ga beda dengan bikin naskah buku. Kata orang sih begitu. Perbedaannya cuma ada di rasa. Kalo naskah buku dianalogikan kayak rasa mocca yang sedap dan bikin nagih, skripsi malah ga ubahnya kayak jamu singset dengan bahan sambiloto super pait. Masalahnya ga sampe situ. Saking puyengnya ngerjain dua hal penting ini sama-sama, gue ga lolos dari yang namanya sembrono. Gue buka file skripsi dan file naskah buku baru gue bersamaan. Gue lagi punya hasrat menggebu dengan ide-ide yang bermunculan tanpa permisi, memenuhi otak gue dengan rasa girang nan garang. Gara-gara itu pun gue malah nulis ide-ide naskah buku di lembar file buat skripsi. Pantesan aja ga nyambung. Pegimane ceritanya skripsi berbahasa Inggris malah nyampur sama dialog bahasa Endonesah?

Gue pun jambak rambut. Untungnya laptop gue canggih, ada fitur kopi pasteu-nya (canggih katanya?) jadi gue ga repot untuk memindahkan tulisan yang gue bikin ke file yang bener. Emang ya, sambil menyelam minum aer pun bisa tersedak, apalagi nyelam sambil makan nasi kuning. Ada pelajaran berharga dari kejadian tadi. Ketelitian emang fatal. Sekali aja kita ga cermat, ga kebayang akibatnya. Mungkin di otak gue udah bisa diisi sama rekaman ekspresi dosen pembimbing seandainya skripsi gue berisi adegan novel. Ampun dijeeee...jangan sampe!

Nah, sekarang gue ngerjain apa dulu ya? Skripsi, apa naskah buku baru lagi???

You May Also Like

12 komentar

  1. Yang mana pun yang lebih penting walaupun itu kewajiban, itu nggak kalah penting dari semangat dari hati. Kalo ngerjain naskah baru itu lebih exited dalam ngelakuinnya, ya lakuin. Daripada kita maksa sesuatu ngerjain skripsi walaupun sebagai kewajiban kita dalam pendidikan, tapi apa itu bisa dilakuin dengan lancar tanpa mumet di otak?

    Skripsi kan bisa dilanjut kapan aja, ngulang semester aja bisa :p
    kalo kita masih banyak ide buat dituangin ke dalam naskah baru buku kita, ya mending kita tuangin secepatnya. Ide kan muncul suka tiba-tiba. Tiba-tiba juga dia cepat menghilang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi udah mutusin skripsi duluan, ya mo gimana lagi naskah buku udah beres hihi

      Hapus
  2. harusnya siiih, skripsi dulu.
    tp ngeskripsi emang butuh kemauan yang melebihi kemauan bikin naskah buku juga.
    mungkin naskah bukunya bisa dihapus dulu filenya biar ga ganggu *guedigampar
    pokoke... saran bgt si skripsi ini duluin deh
    sukses yaaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip iya ni abisnya naskah buku udah beres dan skripsi juga baru mulai hehe jadi skrg fokus. Eh makasih sarannya yaaa

      Hapus
  3. Semoga bisa dituntaskan semuanya dgn lancar. Aamin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin Yaa Rabb...makasih banyak doanya ya kawan...

      Hapus
  4. jd mahasiswa baru aja udah pusingnya minta ampun dgn tugas2. apalagi kalo udah tingkat akhir yg harus berhadapan dgn skripsi.. huhu

    semangat ngerjainnya ya.. semoga cepet kelar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaa iya nih, kalo udh mahasiswi tingkat ujung tanduk emang rada suseh hahaha

      Hapus
  5. Apapun yg duluan dikerjakan, pokoknya semangat aja kak! XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik dape semangat ni. Makasih ya sis

      Hapus
  6. Kerjakan naskahnya saja mbak, dan bisikkan nyanyian ama skripsiny:

    ...
    ' selamat tidur skripsi gelapku...'
    ' maaf cepat kutinggalkanmu...'
    ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwaaaaa jangaaan kasian skripsinyaaa hahaha

      Hapus