PROBLEM PARA JOMBLO

by - 13.26

Hari gini ga punya pacar? Hari gini merana sendirian malem-malem depan pintu kost sambil sarungan dan nenteng gitar lalu nyanyi lagu alay? Lalu kelaperan dan memutuskan untuk pake delivery servise Internet( Indomi telor plus kornet) dan diantar oleh bu kantin berdaster yang mangkalnya di seberang jalan? Udah ga jaman! Mendingan pacaran.

Wedeeeh...itulah sepenggal hasutan temen gue yang baru aja jadian sama yayangnya yang menurut dia mirip banget ama Miss Universe 2014.Oke, emang mirip sih dikit, itu juga Miss Universe nya lagi kena cacingan menahun. Tapi ya udahlah, cinta itu kan bikin buta. Mau pacar idungnya korengan pun tetep aja dibilang mulus. Buta, kan?

Masalahnya, gue ga tinggal di kost, ga hobi pake sarung dan ga bisa maen gitar. Kebayang dong sarung cap Gajah Nangkring gue pake? Gue kan cewek. Mana gue perduli sama yang namanya ga punya pacar, secara pacaran itu sama sekali ga ada dalam Islam.

Ada banyak orang yang galau kuadrat gara-gara ga punya pacar atau gebetan, apalagi kalo udah deket malam minggu. Kayaknya malmingan adalah hari terhoror di dunia buat para jomblo merana dan hari pamer terbaik bagi pasangan yang baru aja maen tembak-tembakan di bawah pohon beringin. Padahal malming ga ada istimewanya sama sekali, kecuali kalo udah merit dan dinner romantis bareng suami. Tsaaah.

Menurut gue, para zombiwan atau zombiwati ga perlu cemas atau khawatir dengan kejombloannya yang udah terlanjur nempel kayak stempel kantor camat di jidat. Ada banyak hal positif yang akan didapat oleh para penyandang status jomblo bila dibandingkan sama yang pacaran. 

1. Terhindar dari penyakit alay

Perhatiin orang-orang yang baru jadian. Biasanya mereka akan memproklamirkan peristiwa tersebut di media sosial manapun yang mereka miliki. Ga usah kejauhan, temen gue yang usianya menginjak angka 30 taun 2014 pun terjangkit penyakit ini setelah nembak daun muda yang usianya beda 7 taun. Facebook dan twitternya yang dulu hanya dihuni sarang laba-laba sekarang penuh bunga. Bunga bangkai maksudnya. Tanpa malu tapi aslinya malu-maluin mereka asyik masyuk berkencan di medsos, foto bareng dengan pose paling aneh yang pernah gue liat. Ceweknya lecet digigit nyamuk hebohnya kayak dia kena bisul. Temen gue baru beli sendal baru, ceweknya muji setengah mati. Padahal sendalnya cuma sendal jepit 10 rebuan yang dia dapet di pasar baru. Apa-apaan tuh? Bagi mereka mungkin sangat romantis, puitis dan so sweet. Mereka ga nyadar orang-orang sekitar udah muntah duluan liat tingkah mereka yang kelewatan.

Jomblo? Se alay apapun di medsos masih berada di peringkat kedua manusia ter-alay setelah pasangan baru jadian yang muaah-muahaan ga jelas lewat temlen. Nah, masih terhormat toh jomblo itu?

2. Terhindari dari bokek berkepanjangan

Coba analisa keuangan para jomblo dan orang pacaran. Kalo ga bisa, analisa aja mukanya. Jomblo, meski ga bisa menghindar dari galau karena kesepian, tetep bisa berbangga hati karena duit di ATM masih utuh. Mereka lebih bisa mikir ke depan, nabung biar bisa kasih makan anak bini setelah nikah. Berkurang pun palingan cuma buat beli tempe orek dan semur jengkol di warteg. Ga perlu gengsi mau makan di pinggir jalan yang murah meriah dan masih bisa senyum bahagia. Bedain dengan orang pacaran. Seminggu, minimal 300 ribu bakalan melayang dari dompet lo yang bulukan itu cuma buat nyenengin pacar yang blom tentu jadi pasangan halal. Mending kalo cuma makan di resto steak yang masih terjangkau. Kalo minta dibeliin sendal merek Buaya ori atau Amanda Jane plus tas Prada keluaran terbaru, gue yakin nyampe rumah si cowok nangis sambil membenamkan muka di bantal, persis sama cewek PMS yang dikit-dikit nangis rewel. Mending juga kalo lo punya duit. Kalo buat kencan aja lo ngutang Bang Sapri pegimane? Bisa pajang urusannya tuh.

3. Terhindar dari cemburu buta

Punya cewek cantik atau cowok ganteng yang punya banyak fans tentu aja bikin galau. Takut kecantol orang lah, takut kegaet yang lebih tajir, takut kegaet jemuran tetangga dan masih banyak lagi. Hidup lo bakal penuh sama rasa penasaran dan was-was. Dikit-dikit stalking dikit-dikit nanya. Pergi sama siapa? Kamu kok sama dia mensyen-mensyenannya mesra banget? Ga taunya itu mantannya #eeeh.
Jomblo? Palingan cemburu atau iri sama yang pacaran, tapi cuma sesaat. Jomblo akan lebih jarang cemburu. Ya iya siapa yang mau dicemburuin orang gebetan aja ga ada?

4. Terhindar dari kekangan

Orang pacaran kadang ada yang posesif. Ponsel bakal sering bunyi dan kadang bisa ganggu aktifitas. Iya kalo lo lagi ngaso di bale-bale depan rumah. Kalo lagi ujian, nyetir, atau lagi bimbingan skripsi gimana? Itu masih bagusan dikit. Kalo lo lagi diare, semedi di jamban dan pasangan lo tipe yang ketika nelpon harus cepet-cepet lo angkat, ga kebayang nasib lo di jamban kayak apa. Ngenes!

Blom lagi harus selalu ngasih laporan meskipun kerjaan lo bukan hansip desa. Satu jam ga kasih kabar dikiranya kecelakaan, ketabrak sepeda mini anak TK yang melintas di jalanan komplek. Lalu galau di medsos dengan kalimat: Lo ga sayang lagi sama gue! Lo ga perhatian! Kenapa begini ya Tuhaaan? Kenapaaa?
Gimana kalo 5 jam kagak ngasih kabar? Bisa-bisa dikira hanyut di laut dan tergoda Nyi Roro Kidul. Ih serem.

Jomblo sih tenang-tenang aja. Ponsel bunyi paling ibu kost yang nagih iuran kamar atau nyokap yang nanya udah move on atau belom. Bisa juga dari temen yang nanya kapan lo mau mulai sampoan dan ga dekil kalo keluar rumah. Jomblo bakalan bebas, ga terkekang, ga usah cape-cape ngasih laporan dan pulsa awet karena ga diminta nelpon malem-malem, juga ga telat ke kampus akibat ceweknya minta dinyanyiin lagu Lengser Wengi ampe pagi. Nggilani.


5. Terhindar dari masalah perkuliahan

Tugas kuliah numpuk aja udah bikin setres tingkat udel bodong, apalagi kalo ditambah cewek atau cowok lo rewel minta dikasihani eeeh diperhatiin. Tugas terbengkalai, IP lo masuk kategori level merangkak dan dosen ga henti-hentinya mempermalukan lo di depan kelas karena lo sering gagal jawab kuis. 

Kalo jomblo, meski emang nangis tiap malem karena yang bisa dipeluk cuma guling lepek, tetep bisa berbangga karena waktu belajar lebih banyak, bisa lebih fokus kuliah tanpa masalah pasangan yang manja. Ke kuburan aja minta dianterin. Ke salon minta ditungguin ampe kapsternya nawarin lo meni pedi juga. 

Ada yang bilang dengan adanya pasangan bisa membuat kita justru termotivasi untuk menggapai cita-cita. Iya kalo dianya sabar, terus ngasih motivasi. Tapi cewek atau cewek lo itu manusia yang juga bisa badmood, bukan Mario Tegar yang selalu bisa ngeluarin kata-kata super. Sehari dua hari bisa ngasih semangat, seminggu kemudian berantem cuma gara-gara cemburu. Lagi-lagi tugas kuliah cuma dijadiin pajangan di jamban.

6. Terhindar dari curhat mendayu-dayu 

Melakukan ritual private di toilet umum aja bayar, harusnya para jomblo yang ketiban sial dapet curhatan temen yang ngadu tentang pasangannya yang mulai bertingkah abnormal juga harus pasang tarif. Orang pacaran yang lagi kena masalah lalu curhat adalah orang yang amat sangat menyita waktu. Curhat yang intinya pasangan selingkuh aja harus berjam-jam muter-muter dulu biar dikata dramatis. Blom pake nangis dan minta solusi.

Jomblo palingan curhat tentang kuliah, ga punya duit buat beli kaos kaki atau kesepian tingkat aristokrat. Cara penyampaiannya pun beda dengan orang pacaran. Mereka akan langsung ke intinya, ga bikin kuping cape hanya untuk denger ocehan berdurasi lebih dari pelem action yang tayang di bisokop.

7. Terhindar dari pitenah

Nah, ini yang paling penting. Jomblo, seakut apapun penyakit kesendiriannya ga akan sampe kena fitnah. Beda sih kalo dia peluk-peluk tiang listrik atau nyiumin boneka beruang. Hanya saja, gaya pacaran anak jaman sekarang udah ga terkontrol sama sekali.

"Enak aja lo ngomong. Kita pacaran ga sampe ngapa-ngapain, kok!!"
Oke, berapa persen orang pacaran yang ga pernah pegangan tangan? Gue yakin kagak ada. Kalopun ada itu pasti cuma sepasang dua pasang. LDR? Pas ketemu bisa aja gandengan tangan sambil muterin tiang bendera lalu nyanyi india. 

Pacaran dalam Islam ga ada, meski memang gue ga akan bisa ngelarang siapapun buat pacaran. Mengenal orang lebih dalam dan jauh ga harus pacaran. Apa gunanya dong temenan kalo gitu? Berteman akan lebih sehat tanpa harus mengetahui karakter orang lebih jauh dengan cara pelukan atau muah-muahan.

Gue pun ga pernah nemu kasus orang bunuh diri dengan nyayat nadi pake pisau plastik gara-gara malu dirinya jomblo. Gue pun blom pernah liat orang jomblo sampe kurus kering kerontang tinggal tulang. Gue malah sering denger banyak yang gantung diri gara-gara putus cinta.


Nah, problem orang jomblo itu udah bejibun, ga bisa ngebayangin gue,  gimana masalah orang pacaran yang bisa dua kali lipet. Manusia hidup pasti akan punya masalah namun kita bisa lebih bijak untuk memilah apa aja yang jadi prioritas kita untuk saat ini dan masa depan. Kalo udah punya niat nikah, ta'aruf aja dan langsung lamar. Lebih terlindungi kan?

You May Also Like

10 komentar

  1. Ini template nya belum diedit ya, headernya masih belum dimasukin username :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga paham ngeditnya hehe saya gaptek

      Hapus
  2. Benar semua, tapi tidak terhindar dari pertanyaan, "pacarnya mana?", "pasti udah ada pacar kan? Cie." (--,)

    BalasHapus
  3. tapi ketiban sial juga sih jadi tempat curhatan mendayu2 :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, apalagi klo curhatnya mlm2, uah ngantuk tp hrs dengerin hihihi

      Hapus
  4. Jadi, mari kita jadi jomblo yang fi sabilillaah... Hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah betuuul biar terjaga sampe saatnya tiba

      Hapus