PENDEK? PEDE AJA LAGI!

by - 18.47

Sebagai cewek yang saingannya cuma anak SMP dalam hal postur bodi, sering banget gue dibully gara-gara kekurangan fisik gue yang satu ini. Udah kuliah dan biaya makin naek tapi tinggi badan kagak nambah-nambah. Muka gue juga standar, ga bisa dibandingin ama Emma Stone atau Emma Watson (ya iya kaleeeee!!). Tapi semakin hari, gue ngerasa Allah itu nambahin lagi kasih sayangNya ke gue. Banyak banget hal positif yang gue dapet dari bodi gue yang imut ini (jiah imuuut).

Jadi cewek pendek ga selalu harus dijadikan alasan untuk minder. Cewek pendek ga bakalan kejedot saat mau masuk rumah, juga bakal dibelain temen-temen kalo digangguin anak cowok yang super rese. Ga hanya itu. Gue berkali-kali ga bayar angkot karena dikira anak sekolah ilang yang berusaha nyari ibunya. Iya sih, saat itu muka gue dekil gila, jadi gue ga bisa menyalahkan sopir angkot yang merasa kasihan ampe nangis bombay. Untung ga digiring ke pos polisi gara-gara beneran dikira anak nyasar. Uwoooh...gue udah kuliaaaah..!!

Tapi tetep gue bilang jadi cewek pendek banyak positifnya. Menurut penelitian di acara on de spot, cowok di Jepang selalu menganggap cewek pendek itu imut dan ngegemesin apalagi ketika berusaha meraih sesuatu kayak buku atau benda lain di rak yang tinggi. Gaya loncat-loncat dan ikhtiarnya untuk menggapai benda tersebut dinilai cowok Jepang sebagai kondisi cewek pendek pas dia lagi imut-imutnya. Berhubung gue di indo, yang ada bukan ngegemesin tapi nyusahin orang. Contohnya di supermarket. Gue selalu aja manyun tiap mau ambil produk di rak swalayan yang letaknya berada di urutan teratas. Mau loncat-loncat ya malu, mau minta tolong risih, tapi kalo ga minta bantuan gue bakal ngendon di sana untuk waktu yang lama. Boro-boro imut, keringet bercucuran!

Untunglah tiap kali gue lompat-lompat ala vampir di supermarket, mbak-mbak atau mas-mas pegawainya bersedia bantuin dan berakhir dengan senyum plus kalimat gue berterima kasih dan mereka menjawab: Sama-sama, Dek. Maksud lo pendek? Hadeeeh.

Lain halnya kalo gue ke salon. Cewek itu kan harus merawat tubuhnya biar disayang suami kalo udah merit. Gue pun berusaha untuk nyalon kalo ada waktu. Namun sampe saat ini gue blom nemu salon yang bener-bener sreg di hati. Entah itu tempat, pelayanan, apalagi harganya. Ga mungkin gue ke barber shop deket pasar, itu kan buat cowok abg dan bapak-bapak. Lagian di barbershop ga ada pelayanan facial, yang nanganin cowok pula. Ogah ah.

Ada satu salon yang pernah gue sambangin memiliki kursi yang bentuknya mirip kursi malas dan digunakan untuk keramas. Lo tau kan kalo mau keramas di salon kita harus duduk di kursi dan setengah rebahan. Gara-gara kursinya ketinggian kaki gue ampe kagak napak! Kapok gue ke salon yang kayak gitu. Puas ngga, pegel yang ada. Untung ga dianggap makhluk gaib gara-gara kaki gue ga nempel ke tanah. Apes. Udah gitu mahal pula. Perfecto!!

Soal baju pun gue harus selalu selektif. Selalu aja kainnya kepanjangan dan harus bolak balik tukang jahit untuk motong. Coba gue bisa motong sendiri, pasti lebih hemat. Tapi ga apa-apa, sisa potongan baju selalu gue minta ke tukang jahitnya untuk dibawa pulang. Lumayan buat dijadiin kanebo.

Yang paling enak jadi cewek pendek itu adalah selalu keliatan awet muda sepanjang masa seantero dunia. Haha. Gue nyelip di kumpulan anak-anak SMU yang lagi makan siang di kantin bakalan aman karena muka gue setara sama muka anak-anak pemakai seragam putih abu-abu itu. Positifnya, moga-moga kalo udah merit dan punya anak pun muka gue tetep imut unyu-unyu (ngarep).

Semua kekurangan terkadang ga bisa kita nilai sebagai benar-benar suatu kekurangan. Allah menciptakan semua mahkluk dengan hikmah tanpa kesia-siaan. Akan selalu ada hal positif dari semua ciptaanNya. Hal terpenting adalah kita harus selalu berhusnudzon dan melakukan yang terbaik tidak hanya untuk diri sendiri tapi juga untuk orang banyak.
Pendek? Pede aja lagi.

You May Also Like

21 komentar

  1. Kaliamat klise "tiap kekurangan slalu ada kelebihan"

    Eh tp enak tuh bisa ga bayar angkot :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Tapi banyak temen2 pembaca buku saya bilang pas ketemu, kl saya imut kwkwkwkw pede banjet. Makasih udah komen yaa

      Hapus
    2. cie cie yg penting kk tu harus optimis...
      ana dukung kk....

      Hapus
    3. tp jangan kepedean juga kali....

      Hapus
    4. Kalo kepedean artinya sombong atuh. Ya ngga lah..hehe

      Hapus
  2. Iya setuju, pede aja...jgn jadikan masalah terus jadi minder, malah ga berkembang diri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ga jadi masalah hehehe

      Hapus
  3. hahaha iya bener mbak, nggak selamanya jadi tinggi juga menyenangkan. Intinya pada kita sendiri mbak, tinggal kita bisa nggak mensyukuri segala nikmat yang sudah diberi Tuhan :))

    http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/04/jangkung-anggap-saja-berkah.html

    BalasHapus
  4. Memang kadang minder karena kurang tinggi, tapi pede aja lah.
    Dipikir positif, asik XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, in syaa Allah selalu berpikir positif. Makasih udah komen yaa

      Hapus
  5. Tapi bener, yang pendek imut memang. Aku contohnya...:D Disyukuri saja, kan dengan begitu bisa jualan banyak kanebo. Wkwkwkwkw *peace...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya bner. Sama dong ya imut haha

      Hapus
  6. Aku jadi semangat baca ini *soalnya aku sendiri pendek* hahaha

    BalasHapus
  7. sama! *tos ")/
    gue juga sering banget dikata anak SMP dan dikantor gue dipanggil anak kecil T^T
    segitu imutkah gue?? *plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha kalo saya sering diledekin sama dosen, dbilang: ini anak smp kok kuliah sih? Kwkwkw

      Hapus
  8. apapun yang Allah berikan kepada kita,,,semuanya penuh dengan kehikmahan..yuk berlari selalu positif senuju ridhoNya Allah..

    BalasHapus