PELAJAR AMNESIA

by - 22.32

Pernah ga sih lo berada di zona lupa ingatan pas lagi ujian? Pasti pernah. Gue aja sering. Hehehe.
Tanda-tanda pelajar amnesia saat ujian itu yang paling kentara ya cuma satu: Kalo dikasih pertanyaan suka pura-pura lupa. Garuk-garuk kepala, duduk gelisah gerak kanan kiri maju mundur, mendadak gugup plus gagap, keringet dingin pun merembes ga tertahan. Hihihi. Fenomena kayak gini akan selalu ada dari jaman cowok suka nyepik ampe lahirnya generasi cabe-cabean layu. Pelajar, entah SD ampe tingkat universitas semua ekspresinya sama kalo ga bisa jawab pertanyaan pas ujian. Dahi berkerut, mikir lama, muka pucet kayak lagi nahan mules dan cengengesan akibat malu.

Gue pun pernah ngerasain amnesia setiap kali ujian. Paling parah pas gue masih nyantri di ma'had tercinta beberapa taun lalu. Kenapa gue bilang amnesia ujian yang paling parah? Itu karena ada dua sesi ujian penuh tantangan. Beda banget dengan masa-masa SD atau tsanawiyah. Pas gue masih pake dasi merah dan biru, ujian yang diberikan cuma ujian tertulis. Deg-degannya cuma satu episode. Kalo di ma'had, hilang ingatannya dua kali, pas ujian lisan dan ujian tertulis. Sedap ga tuh?

Emangnya ga belajar? Kok bisa amnesia pas penguji ngasih pertanyaan? Tentu aja gue belajar ampe semalam suntuk. Hanya saja otak gue ga dipasangin tombol "save" layaknya komputer. Otomatis gampang ilang meski udah dihafal sedemikian rupa. Namanya aja ujian, pastinya kita ga bakalan tau pertanyaan macam apa yang keluar dari mulut penguji.

Pelajar yang tukang lupa saat ujian itu emang ga akan pernah punah. Gue inget banget gimana keki dan canggungnya mikirin jawaban yang pas untuk dikeluarkan di depan penguji. Penguji gue saat itu adalah guru-guru senior. Di mana-mana yang namanya senior itu nyeremin, horor, garang, sangar, aura mafia pun nyampe ke ruang ujian di mana gue hanya sendirian tanpa pendamping #eh.

Awal masuk ruang ujian sih gue baik-baik aja. Gue ga ngupil apalagi ngelepehin bakwan yang gue makan pas sarapan. Setelah ngucapin salam gue pun dipersilahkan duduk di sebuah bangku. Di depan gue pun ada meja yang ditutupi tirai sampai mengenai lantai biar penguji ga bisa liat kaki gue. Bukan karena kaki gue kapalan, tapi pasalnya pengujinya cowok, dan di ma'had, hal-hal yang bisa memunculkan hal-hal negatif semaksimal mungkin diantisipasi.

Tadi baru awal. Pas penguji ngasih pertanyaan, mendadak pan*at gue ngilu, pipi gue panas, mata kelilipan dan kurang darah. OMG! Gue kenapa sih ini??? 
Ujian lisan ga ada bedanya kayak ikut kuis Pamali 100 sesi babak final. Lima pertanyaan 15 detik dan harus dijawab secerdas mungkin, memprediksi survey mana yang angkanya lebih tinggi. Ujian pun kayak gitu meski waktu yang diberikan ga sesingkat kayak kuis. Lagian, dalam ujian kita ga bisa main prediksi. Siapa presiden Amrik yang pertama? Hmm kayaknya sih Paman Gober. Teeeeet!! Jawaban salah. Disurvey ampe Kampung Rambutan pun jawaban itu akan selalu salah. Sejarah dan buku mencatat siapa presiden Amrik pertama, gimana sejarah ditemukannya pembalut cewek, ampe berasal dari mana nama Teddy Bear. Semuanya udah ada yang nyatet, meski gue penasaran siapa yang pertama kali bikin pisang goreng.

Ujian, siap atau ngga tetep kudu dijabanin. Proses menjawab pertanyaan dengan baik ga hanya ditentukan dari seberapa giat kita belajar. Belajar oke tapi doa ga pernah ya sama aja. Yang menggerakkan otak untuk berpikir sumbernya ya Allah. Jadi, belajar dan berdoa tetep harus seimbang karena keduanya adalah bekal. Gue sih inget banget gimana Maha Kuasa-nya Allah. Saat itu gue kena demam tinggi. Belajar dengan otak dan mata panas adalah kondisi termustahil untuk dapat mencerna pelajaran. Untungnya, doa menjadi perantara yang bantu gue menjawab pertanyaan penguji. Ajaib banget mengetahui kalo ga baca buku tapi jawaban terlontar lancar dari bibir gue yang rada seksi ini (ha? Seksi?).

Kejadian sebaliknya pun pernah gue alami. Ketika penguji ngasih gue 10 soal ujian lisan, yang bisa gue jawab cuma 1, itupun jawabannya ngarang. Penguji ampe nangis mukulin lantai. Hadeh. 
Ada satu pertanyaan yang pas gue jawab, pengujinya malah bengong. 

Penguji: Oke, Ziya. Apa fungsi khitan bagi perempuan?

Emang dasar males baca dan belom tau, jawaban gue tersendat-sendat di kalimat emm...aduh...eh apa ya? Nggg...lupa. Eh mungkin akan berfungsi ketika nanti udah nikah sama suami, Pak Guru.

Nah loh jawaban macam apa itu?? Ah, sudahlah. Mengingatnya bikin gue galau tingkat kecamatan.
Itu baru satu kejadian. Masih banyak kenangan yang ga terlupakan, apalagi ngeliat ekspresi penguji yang hampir mirip caleg gagal maju ke Senayan saat gue menjawab dengan jawaban ngawur. Gue sih cuma bisa cengengesan karena aslinya emang ga tau malu, ga tau diri pula. Ga bisa jawab soal bukannya mikir malah nyengir.

Ujian tertulis juga punya kenangan tersendiri. Saat membaca soal di atas kertas dan kebetulan gue udah baca buku, jemari asoy geboy nulis tanpa kendala yang berarti. Tapi saat pikiran macet dan amnesia dateng tanpa diundang, pertanyaan tergampang pun berubah jadi soal ujian paling susah se-planet Namec. Akhirnya gue kembali mengeluarkan jurus pamungkas yaitu ngarang. Setelah selese, gue baru nyadar kalo jawaban gue ketuker dengan jawaban nomor sebelumnya. Aaaargghhh giliran gue yang mukulin pintu ruang ujian sambil nangis. Tapi gue ga nyerah gitu aja. Doa tetep dipanjatkan sepenuh jiwa. Jawaban emang ga bakal berubah, tapi yang meriksa hasil ujian bisa aja matanya kelilipan pas ngasih nilai. Ya kan? Ahihihi.

Nah, itu baru sedikit, masih banyak kenangan tak terlupakan soal ujian. Kenangan tergokil yang pernah kalian alami apa aja sih, guys? Share yaaa.








You May Also Like

0 komentar