MARKONAH GAGAL MOVE ON

by - 18.53

Hari ini gue ketemu Markonah di kampus. Tampangnya udah hampir sama dengan ayam kuyu yang sesaat lagi mau disembelih sang majikan. Kejadian putusnya Markonah dengan Su'eb yang masih fresh from the oven itu bikin jiwanya terguncang, sama terguncangnya kayak gue ketika pertama kali naek wahana Bombom Car (Bombom apa Boom Boom sih yang bener?). Ah sudahlah.

Pastinya Markonah sama sekali blom bisa move on. Saban hari kerjaannya adalah ngestalk akun si Su'eb. Gue udah menyarankan untuk ga lakuin itu. Stalking mantan adalah cara mudah untuk patah hati berkali-kali sekaligus cara paling ampuh untuk mengobati rasa kangen apalagi jika cinta dan sayang masih aja bersemayam di dalam hati. Tapi Markonah ga nurut apa yang gue bilang. Hasilnya? Seperti yang gue duga. Tiap buka akun medsos Su'eb, Markonah mewek lagi mewek lagi. Gue pun bingung lagi bingung lagi.

Meskipun begitu sepertinya Markonah udah lebih tenang dan mencoba ngerti kalo Su'eb ga mau diganggu dan butuh waktu untuk kembali menguatkan jiwanya. Jika dia pengen Su'eb tetep ada untuk dirinya yang memilih cowok laen, sama artinya dengan membunuh hati Su'eb berkali-kali. Cowok punya perasaan yang terkadang justru lebih rapuh dibandingkan cewek. Sakit hatinya cewek bisa diimplementasikan dengan air mata. Tapi cowok sangat pinter nyembunyiin luka. Satu-satunya jalan agar lebih tenang ya dengan menghilang. Sayangnya kebanyakan perempuan, termasuk Markonah awalnya ga paham kenapa Su'eb lebih milih pergi dan curhat sama Ma'uneh.

Markonah: Lo tau apa yang paling menyakitkan? Untuk terakhir kali, karena dia bilang mau pergi, gue mengatakan ini sama dia....

Maaf....dan makasih atas semuanya...makasih..makasih. Gue cinta sama lo. Gue sayang sama lo. Gue cuma ingin bilang perasaan gue ke elo. Sampe sekarang masih seperti itu. Percaya atau ngga...itu pilihan lo....gue juga minta maaf. Maaf...maaf..maaf. Gue tau kata maaf ga akan cukup. 

Tapi jawaban Su'eb ternyata gini...

Gue balikin deh cinta sama sayang lo... simpen dan jaga baik-baik buat orang yang udah lo pilih yang akan jadi pendamping hidup lo. Gue gak berhak atas semuanya. Udah yaa..... simpen baik baik cinta dan sayang lo untuk dia. Jangan jadi orang yang palsu. Lo bilang cinta sama sayang ke gue tapi lo pilih dia. Lo pilih dia, tapi lo cinta dan sayangnya ke gue.

Gue hanya bisa menghela napas untuk kesekian kali. Gue ga tau mesti ngomong apa lagi dan bikin Markonah merasa lebih baik karena gue pun tau Su'eb justru adalah orang yang paling tersakiti dalam hal ini. Udah milih cowok laen tapi masih menginginkan Su'eb. Siapa yang ga ngerasa kesel dengan hal itu? Tapi gue rasa Markonah melakukan itu karena dia masih sangat cinta sama Su'eb dan gue pun yakin Su'eb masih ngerasain hal yang sama. Markonah merasa sedih karena untuk terakhir kali satu-satunya yang dia pengen hanya mendengar Su'eb bilang masih cinta. Itu aja.
Gue ga tau kapan Markonah bisa move on, gue juga ga tau apakah Su'eb juga bisa move on dan ceria lagi. Cinta yang rumit bikin mereka sama-sama terluka, sama-sama saling teriak dan marah padahal di hati mereka masih ada rasa sayang yang amat dalam.

You May Also Like

0 komentar