MARKONAH DAN SU'EB

by - 21.43

Beberapa hari ini lumayan absurd. Pertama, muka gue udah hampir bertransformasi menjadi drakula betina gara-gara mimisan dua hari berturut-turut. Gue mimisan biasanya gara-gara otak terlalu diajak mikir yang berat-berat. Maka dari itu gue selalu nolak kalo diskusi masalah komposisi satir bukunya Wilde. Kedua, kegejean memori otak gue ketika bimbingan skripsi. Gue paham apa yang diomongin dosen pembimbing. Tapi rasa-rasanya gue kayak ember bocor yang ketika diisi aer malah merembes. Gue cuma bisa ngangguk-ngangguk ga jelas. Dosen ngomong pake bahasa Inggris tapi di pendengaran gue langsung berubah jadi bahasa Jimbabwe. Kagak ngarti dah jadinya. Ketiga, sobat gue si Markonah lagi galau gila-gilaan akibat patah hati seseorang. Kenapa yang ketiga gue bilang absurd juga karena Markonah curhatnya sama gue. Gue yang juga lagi pusing tujuh keliling mikirin segala hal.

Akhir-akhir ini Onah hobinya nangis. Ga di jamban, di kolong jembatan, sampe di atas tumpukan baju yang blom dicuci aja dia masih sempet nangis. Heran idungnya kuat banget nahan aroma ketek yang nempel di setiap baju. Dia blom bisa berenti nangis meski udah gue sodorin seember es krim kesayangan dia yang brand-nya terdiri dari warna pink and blue.

Gue: Lo kenapa sih nangis mulu? Ga aus?

Markonah: Gue putus sama cowok gue.

Gue: Haaaah?? Kok bisa? Bukannya kalian klik banget kayak pintu sama engselnya? Kayak minuman botol sama tutupnya? Dan kayak mangkok dengan baksonya?

Markonah pun menceritakan sebab musabab dirinya putus dengan sang kekasih yang gue tau sangat dia cintai. Gue tau banget gimana mereka berdua kalo gilanya lagi sama-sama kumat. Kompak dan ga terkalahkan. Ga ada pasangan yang gokilnya melebihi mereka. Markonah cinta banget sama Su'eb yang selama ini mewarnai hari-harinya, yang bikin dia ketawa tiap hari dan lupa dengan yang namanya kesedihan. Tapi sekarang beda. Markonah udah berubah. Murung kayak burung perkutut kurang makan dan kurang piknik.

Markonah lalu bercerita sambil sesenggrukan, sesekali ingusnya yang belepotan itu dia usap pake saputangan babuncu ampat kayak judul lagu daerah. Dia bilang bahwa dia lagi serba salah, salah tingkah, salah besar dan salah posisi. Pasalnya dia  dijodohin sama seorang cowok karena keluarganya pengen Markonah cepet merit sedangkan Markonah cintanya sama sang kekasih doangan. Dia terpaksa harus membohongi diri, nerima dan menunggu cowok itu dateng dan akibatnya pacar Markonah yang bernama Su'eb ninggalin dia tanpa ampun. Su'eb merasa dikhianati. Markonah tega banget ninggalin dia untuk cowok laen padahal Su'eb punya cinta yang jauh lebih besar.

Setelah beberapa hari, Su'eb deket dengan cewek bernama Ma'uneh yang jadi tempat curhatnya saat dia terluka gara-gara Markonah. Ngeliat kedekatan mereka, ngeliat gimana Su'eb ceria dan bisa melupakan kesedihannya, api cemburu Markonah berkobar kayak api unggun yang terus-terusan disiram bensin.

Gue: Terus apa yang lo lakuin, Mar?

Markonah: Gue ga bisa kalo tanpa dia. Gue bisa gila. Sekarang aja udah ga waras. Gue masih blom bisa nerima ini semua, sob. Gue pengen dia.

Gue pun mendekati Markonah, sempet geleng-geleng kepala dan menatap matanya.

Gue: Mar...pantes aja Su'eb ninggalin elo. Elonya aja milih cowok laen ketimbang dia. Oke alasan lo karena keluarga itu mungkin bisa diterima orang-orang tapi ga buat Su'eb. Dia pun udah nemu sahabat yang bikin dia nyaman. Lo bayangin aja sakit hatinya dia kayak apa. Dia butuh waktu buat move on. Lo cemburu liat dia deket sama sahabat ceweknya yang baru? Nah apa elo justru pernah mikirin gimana cemburunya dia pas tau lo milih cowok laen?

Markonah: Iya gue salah. Gue coba minta maaf. Tapi waktu gue bilang cinta sama dia, dia ga bales. Itu yang paling bikin gue sedih.

Gue: Itu hak dia untuk ga balas atau berenti cinta sama elo. Hak dia untuk nyembuhin lukanya dengan pergi dari elo.

Markonah pun makin nangis. Ga tega iya, tapi Markonah emang pantes dapet penderitaan seperti itu. Menyakiti hati orang lain efeknya bisa ga terduga. Hanya sedikit yang bisa sembuh itupun dalam waktu yang lama. Gue ga bisa apa-apa. Markonah sepertinya juga nyadar kalo dia memang salah dan harus nanggung semua konsekuensinya. Tapi...pasti sedih banget jika bilang cinta atau sayang tapi ga dibalas sama sekali.

Beberapa hari kemudian gue ketemu lagi dengan Markonah. Dia masih aja nangis dan blom bisa bangkit. Semua yang dilakukannya jadi amburadul, berantakan dan ga ada yang bener. Tugas kuliah acak-acakan, tangan kirinya luka kena pecahan kaca, dan masih aja nangis sambil mandangin foto Su'eb. Meski begitu Markonah sempet bilang kalo dia harus nerima hukuman itu. Dia minta doa agar bisa melewati semuanya. Hhhh....cinta itu...emang luar biasa bikin perih ya?? Su'eb terluka dan milih pergi, Markonah juga blom bisa bangkit sampe saat ini. Gue? gue cuma bisa berdoa untuk mereka berdua.


You May Also Like

8 komentar

  1. Balasan
    1. Tapi gimana lagi...itu konsekuensi Markonah

      Hapus
  2. klo judulnya marqonah gagal move on kayaknya lebih pas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu judul selanjutnya hehehe ni lagi dbkin

      Hapus
  3. "Menyakiti hati orang lain efeknya bisa gak terduga." asik. Namanya elegan dan futuristik sekali ya mbak.. huahahaha

    BalasHapus