MAHASISWA OTAK TELOR CICAK

by - 19.00

Tau gimana bentuknya telor cicak? Kecil pake banget, ga ada satu senti ukuran diameternya. Super minimalis dan irit tempat kalo ditaroh. Kalo dilihat dari efisiensi sih oke, semua orang juga suka sama yang irit dan hemat. Tapi kalo analogi ukuran telor cicak disamaian sama pola pikir seorang mahasiswa berjenis kelamin jantan dan sedang menempuh s2, kira-kira apa yang terlintas di kepala kita?

Beberapa waktu lalu temen gue ta'aruf sama seseorang yaitu seorang cowok sebut aja Bakwan, asal Jateng dan lagi s2 di sebuah kota besar yang cukup beken di Indonesia. Bakwan cowok dengan deskripsi badan tinggi, kulit coklat buluk dan rambutnya cepak ala tentara gagal move on. Awalnya gue tanya gimana sistem ta'aruf yang sedang dijalani. Saat tau kalo temen gue, sebut aja Encum dan Bakwan ta'aruf dengan melibatkan interaksi langsung lewat jejaring sosial yaitu chatting, gue udah rada ga sreg.

Ukuran kepalanya sih standar alias normal, tapi pola pikirnya yang sempit, udik dan minimalis bikin gue gregetan dan hampir jedotin jidat sendiri ke tembok Cina.

Ta'aruf yang baik itu kalo bisa lewat perantara, jadi satu sama lain ga berinteraksi dalam bentuk apapun. Kenapa? Biar hati sama-sama terjaga. Selain hati, lisan dan raga juga. Tapi karena udah terlanjur, Bakwan dan Encum pun ga bisa gue cegah lagi. Coba kalo ada mesin waktu, kan bisa ditarik lagi tuh ke masa sebelum mereka kenalan. Tapi ya udahlah, episode Encum dan Bakwan pun harus terus berjalan dengan interaksi yang makin intens.

Usut punya usut Bakwan emang lagi nyari calon istri yang bisa dia bawa ke kampung halaman setelah merit. Kalo si Encum yang memang udah lama ngendon di pesantren ga keberatan jauh dari kampung halamannya sendiri, secara memang seorang istri itu harus patuh dan wajib ikut ke mana suami pergi.

Seminggu berlalu, tiba-tiba si Encum datengin gue dengan bibir manyun ga kira-kira. Ditanya ada apa malah diem aja. Tapi setelah gue ancam dengan botol obat nyamuk cair, baru dah si Encum mau buka mulut untuk ngomong sebab musabab bibirnya jadi ga seksi kayak gitu. Ga disangka penyebabnya adalah si Bakwan.

Ta'aruf yang berlangsung seminggu tanpa perantara dan mereka berdua yang turun tangan udah gue duga bakalan timbul sad ending. Yup. Ta'aruf antara Encum dan Bakwan cuma berjalan selama beberapa adegan, ga nyampe satu episode full. Encum membeberkan apa aja yang bikin dia sebel ama si Bakwan melempem itu. Ada satu pernyataan yang bikin gue juga naik darah.

"Perempuan zaman sekarang itu, bajunya seksi atau berjilbab sama aja. Banyak yang ga baik. Yang pake jilbab pun banyak yang ga perawan. Jadi yang berjilbab sekarang tuh meragukan, entah masih tersegel atau ngga." kata si Bakwan.

Bujug buneeeeg...enak banget ya bilang kayak gitu? Gue pun bertanya sama Encum di mana Bakwan berdomisili. Setelah itu, mau ga mau gue interogasi lewat chat dengan satu misi. FYI, Bakwan mengakhiri ta'rufnya dengan Encum gara-gara ga ada chemistry. Tapi pernyataannya tentang cewek berjilbab terkesan kayak vonis, padahal blom tentu bener. Setiap individu itu pasti beda.

Gue: Lo tinggal di sekitaran kampus? Ngekos?

Bakwan: Iya.

Gue: Menurut survey, kota tempat lo tinggal itu ada di urutan teratas kota yang tingkat perzinahannya tinggi. 
Duit 100 rebu aja udah bisa macem-macem. Apalagi yang tinggal di kontrakan atau kost. Wah curiga yang tinggal di kost itu cowok ga bener.

Bakwan: Eit...jangan suudzon gitu napa.

Gue: Lo sendiri kenapa bilang kalo cewek pake jilbab itu banyak yang ga perawan? Yang bikin cewek ga perawan itu kan cowok. Kalo lo bilang cewek berjilbab udah ga baik, gue pun bebas dong menjudge elo cowok ga baik.

Bakwan: Diliat dari mana?

Gue: Soalnya lo tinggal di kota yang banyak transaksi prostitusinya. Siapa tau lo juga salah satu yang suka jajan.

Bakwan: Lo ga bisa gitu dong, jangan menjudge orang gara-gara dia tinggal di tempat tertentu. Kalo bisa jaga diri ya terjaga.

Gue: Nah elo sendiri ngejudge orang kan?

Bakwan pun malah nuduh gue menjudge dia cowok ga bener. Gue pun geleng-geleng. Manusia seharusnya ga melihat hanya dari satu sisi. Sisi yang bobrok disebabkan oleh sisi lain yang juga lemah penopangnya. Cewek ga baik bisa gara-gara cowok yang ga baik juga, begitu pun sebaliknya. Namun ada baiknya kita ga menghakimi hanya karena melihat satu poin saja. Well, instrospeksi diri adalah intinya. 

Satu lagi yang gue pelajari dari ta'aruf si Encum, bahwa Allah akan selalu menolong hambaNya. Coba kalo Bakwan ga ketahuan menyatakan pendapatnya tentang cewek berjilbab yang gue rasa pemikiran itu picik, Encum bakalan nerusin ta'arufnya dengan seseorang yang menghargai perempuan aja ngga, tapi menghakimi dan memukul rata semuanya, tapi bila ditempatkan di posisi yang sama malah ga mau. Egois. Untuuung si Encum kagak jadi. Alhamdulillah. So, hati-hati terhadap manusia-manusia yang berpikiran picik. Jangan terjebak dengan paras atau kulit luar. Badan aja gede, otaknya cuma seuprit telor cicak. Tapi kalo memang ga baik, Allah pasti menjauhkan. Kalo baik, Allah pasti mendekatkan. It's simple.

You May Also Like

8 komentar

  1. Wah, kalo mahasiswa otak telor mata sapi ada nggak ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalo itu mungkin dia lagi ga punya uang di akhir bulan dan ditagih mulu ama ibu kost, tiap hari makan telor mata sapi, otaknya pun jadi serupa. Hehehe becanda.

      Hapus
  2. Hahaha sedikit emosi di postingan ini ya, kak.

    Setuju sih, gabisa ngelihat orang dari satu sisi aja. Belum tentu yang pakaian sexy itu cabe-cabean, belum tentu juga yang jilbaban itu cuma sok alim. Terkadang pemikiran orang-orang selalu negatif. (--,)

    BalasHapus
  3. Kita jangan bicara persentase riil, tapi coba dipikirkan kemungkinan yang mungkin terjadi. Ini diajarkan dalam ilmu matematika.

    Misalkan saja ada dua kelompok:
    A = {cewek perawan belum nikah, cewek tdk perawan belum nikah}
    dan
    B = {cewek muslim berjilbab, cewek muslim tdk berjilbab}

    kalau A dipasangkan dengan B akan muncul 4 kemungkinan:
    { cewek muslim perawan belum nikah+berjilbab,
    cewek muslim perawan belum nikah+tidak berjilbab,
    cewek muslim tdk perawan belum nikah+berjilbab,
    cewek muslim tdk perawan belum nikah+tidak berjilbab}

    ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan masalah itunya, tp cowok itu seenaknya aja bikin statement tp dianya dituduh ga mau. Klo g mau dtuduh ya jgn ngmong smbrangan.Masa ngaku berpendidikn tp kyk gt

      Hapus
  4. setuju siih kadang kita gak bisa ngeliat satu hal itu cuma dari satu sisi aja tapi harus dari beberapa sisinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya kalo dari satu sisi, kita bakal kayak si mahasiswa otak telor cicak itu tuh...nuduh sembarangan dituduh ga mau. HIhihi

      Hapus