FASHION ATAU NGUMBAR AURAT?

by - 19.13

Beberapa waktu yang lalu di Indonesia diadakan ajang Putri Mustajab 2014. Jujur aja, gue berdoa supaya ajang kayak gini ga pernah diadakan sama sekali. Tanya kenapa? Gini. Setelah ngeliat acara Miss World dan Miss Universe yang terlebih dahulu ada, ga bisa dipungkiri seneng banget liat muka-muka mentereng yang berseliweran di atas lantai panggung yang licinnya melebihi licinnya muka gubernur Banten yang sekarang lagi dibui #eeeh.

Di acara Miss World dan Miss Universe tersebut, bukan rahasia lagi kalo setiap kontestannya pada cantik, tingginya pada semapai, bodinya langsing singset kayak abis minum jamu sari rapet selepet, rambutnya terurai panjang kayak kuntilanak, kulitnya pun mulus kayak porselen mahal yang baru aja keluar pabrik. Siapa yang ga seneng ngeliatnya? Mata para cowok aja hampir copot mantengin mereka semua akibat gaun-gaun seksi yang dikenakan. Itu baru mata copot, malah ada yang ngiler seember trus dibanjurin ke tanaman depan rumah. Tanamannya pun layu, bau, terus mati. 

Keseksian para kontestan ga lepas dari kostum yang dikenakan. Ada gaun yang panjang tapi belahannya ampe paha, baju dengan belahan dada super rendah, transparan pula. Coba kalo semua kontestan itu pada pake baju tertutup misalnya pake kimono plus helm SNI, hanbok(baju tradisional Korea) plus penutup kepala ala ninja, atau baju kurung sekalian kurungan ayamnya buat nutupin muka. Lebih bagus kalo pada pake cadar pula. Rating anjlok, mameeen. Hihihi.

Gue pikir, Miss World dan Miss Universe yang kontestannya adalah perwakilan dari tiap negara itu udah cukup. Berhubung Indonesia juga ngirim duta di ajang itu, so pasti ada ajang pemilihannya dulu di sini, yaitu Miss Indonesia dan Putri Indonesia. Penilaiannya juga sama. Bodi bagus, muka kece, sesi bikini. Oke, karena yang ngikut ga pada pake jilbab, mereka pun bebas melenggang dengan gaun-gaun seksi yang udah disediakan para desainer.

Tapi, gue sempet syok ketika ngeliat iklan di salah satu stasiun tipi yang ciri khasnya ikan lele terbang (lele?) yang akan menyiarkan ajang Putri Mustajab 2014. Gue sempet liat juga trailer para kontestannya. Ada yang bakatnya bisa pencak silat, nyanyi, orasi, lenggak-lenggok, dan baju yang mereka kenakan glamor semua. Satu yang bikin mulut gue nganga waktu liat salah satu kontestan yang nunjukin kepiawaiannya mengaji. Loh kok baca ayat-ayat suci nabrak-nabrak gitu? Kesendat-sendat sama persis waktu gue belajar ngaji pas TK. Bujug. Ini kontestan Putri Muslimah eeeh Mustajab? Sedih.

Keterkejutan gue blom sampe garis finish, soalnya baru aja ngelewatin garis start. Gue liat tiap kontestan hijab atau jilbabnya ga ada yang menutup dada. Sebagian besar model jilbabnya kayak turban. Kepala mereka jadi tampak ngegembung, gede, keliatan berat dan tentu aja ga syar'i. Memang semuanya cantik, ga ada yang jelek, monyong atau mukanya panuan karena pastinya ga bakalan lolos seleksi. 

Pas sesi terakhir 3 besar, salah satu kontestan berjalan memutari panggung dan wuuush...betisnya tersingkap pas dia melambaikan gaun panjangnya. Entah ada angin puting beliung dari mana sampe bisa menyingkap betis sang kontestan itu. Alamak buseeet...!! Kok bisa kayak gitu ya? Blom apa-apa auratnya udah ke syut kamera. 

Ah, dalih fashion muslimah berjilbab zaman sekarang bikin para cewek terjebak. Aurat diumbar tanpa disadari. Katanya sih biar berjilbab tapi gaya. Gaya buat apa? Biar bisa dilihat lawan jenis dengan bebas? Dikagumi banyak cowok trus pas lewat disuit suit gitu? Berjilbab syar'i itu taat kepada Allah. Ga usah takut dibilang ga stylish. Lebih baik dilihat biasa aja sama orang-orang tapi dianggap luar biasa sama suami, kan?

Cewek emang udah dari sononya pengen diperhatiin dan dipuji. Tapi...ada tapinya nih. Kebanyakan pengen dipuji dan dikagumi banyak cowok, padahal yang boleh memiliki hanya satu orang aja yaitu suami. Sayang banget kalo sebelum dimiliki, kecantikannya dinikmati oleh mata lawan jenis yang jumlahnya ga hanya satu dua orang. Kalo cowok-cowok sih pada santai. Mereka berpikir salah sendiri diumbar gitu, orang gue punya mata ya gue liat. Ga sengaja liat tetep aja kaliatan. Nah, siapa yang salah?






You May Also Like

14 komentar

  1. Materi postingannya bagus, kudu di share nih biar para cewek baca, biar nutup aurat gak 50:50, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...makasih udah sempetin baca dan kasih komentar yaa...makasih juga kalo mau share postingan ini hehe

      Hapus
    2. okeh, beta bantu share hihihi

      Hapus
  2. hmmm #sulit
    gue suka bingung ada yang make hijab tapi bajunya ketat, terus make legging (bukan cuma itu) kan ibarat make kondom tapi ujungnya digunting -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalih style biar dibilang muslimah keren, mas. Sy juga masih belajar berhijab dengan baik dan benar, tp syg, style hijab yang katanya syar'i nyebarnya cepet banget

      Hapus
  3. kata ustad Felix tuh kalo berhijab harus semata mata karena Allah, lah kalo kontes putri mustajab itu kan bukan karena Allah, masa klo karena Allah ikutan gituan x_X ya mungkin gue gak bisa nge nasehatin mereka, lagipula dosa juga mereka yg nanggung, tapi bagi gue kalo kontes apapun yang ujung2nya ttg kecantikan yang mengatas namakan islam itu hanya kedok. gak pernah ada ayat yang bilang kalo islam itu harus mengadakan kontes. apalagi seperti putri mustajab.

    waduh, jadi sepanjang pasar iki komennya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget. Ga ada ayat tentang itu, justru kesederhanaan berpakain dan nutup aurat lebih diutamakan. Makasih banget komentarnya ya

      Hapus
  4. haha aku no koment mbak :)) menyimak saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga komen apa memang suka sm cewek seksi? kwkwkw

      Hapus
  5. Mungkin lebih baik disertai gambar kak.Biar orang tau mana yang syar'i dan yang malah mengumbat aurat. Jujur ketika ngeliat orang yang katanya berhijab modern, gua lain memandang :D *Pikir*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo suka mengkaji Alquran, pasti tau mana yang syar'i atau ngga loh...ga perlu pakai gambar.

      Hapus
  6. Waktu acara itu ada, tl aku heboh, pada ga setuju sm protes acara itu haha.

    Aku setuju sm postingan ini. Aku jilbaban ya baik2, nyaman bgt, kl bisa mah diterusin pakai jilbabnya. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...moga kita bisa istiqomah yaa

      Hapus