BUNUH DIRI

by - 16.36

Agak nyeremin gimana gitu judulnya. Bunuh diri. Suicide. Gantung diri. Nenggak racun serangga. Jatohin diri dari gedung pencakar langit. Ckckck. Sakit. Mati.

Secara ga sengaja gue baca blog salah satu temen yang selama ini menjadi salah satu inspirasi gue nulis. Jujur aja itu pertama kalinya gue baca blog pribadinya. Ga disangka, ga ada angin ga ada hujan ternyata dia pernah melakukan percobaan bunuh diri. Itu dia tulis di blog dan dari kata-katanya dia tampak terpuruk dan putus asa. Orang sekeren dia harusnya melakukan percobaan di laboratorium, meriksa tikus apa bisa berubah jadi power ranger atau ngga. Sayang, barangkali orang-orang di sekitarnya ga bisa dia andalkan untuk curhat sehingga ngerasa sendiri dan kesepian lalu ga punya pilihan.

Bunuh diri adalah jalan pintas akibat keputusasaan yang dirasa ga ada solusinya. Banyak ayat-ayat Alquran dan hadits yang berkaitan dengan larangan berputus asa dan bunuh diri. Contohnya surat An Nisa ayat 29, Al Hijr ayat 56 juga surat Yusuf ayat 27. Hanya orang kafir-lah yang berputus asa dari rahmat Allah.

Dengan zaman yang makin morat-marit kayak sekarang, peluang untuk putus asa banyak banget. Ekonomi labil, hati labil, iman yang minim, baju minim #eeeh....dan laen sebagainya. Banyak orang yang ngangap kalo bunuh diri adalah jalan paling gampang biar masalah kelar, beres dan ga terulang lagi. Bujug deh. Dikata abis bunuh diri ga diperhitungkan tuh? Bahkan surga pun diharamkan bagi mereka yang berani melampau takdir. Serem amat kan?

Hadist Bukhori dan Muslim menjelaskan perumpamaan jika manusia bunuh diri dengan loncat dari gedung dan beneran mati, selamanya di neraka dia bakaln terus aja menerjunkan diri dari tempat tinggi, terhempas ancur dan terus aja terulang, nonstop lagi. Apa ga bikin merinding tuh?

Untungnya temen gue itu mulai bangkit dan mulai bisa menata hatinya meski dikit-dikit. Gue bersyukur. Dikit-dikit entar kan jadi bukit. Sakit sakit entarnya bakalan sehat kuat kayak orang abis nenggak kuku bima. Sebelum mencoba ngilangin nyawa sendiri mungkin temen gue itu ga berpikir bagaimana orang lain yang jauh lebih merana dibandingkan dirinya.

Galau diputusin pacar terus nenggak cairan pembersih jamban? Baru diputusin pacar. Temen gue dijorokkin ibu tirinya ampe tengkorak kepalanya retak sampe ga bisa melakukan aktifitas normal masih tetep punya semangat hidup.
Miskin banyak utang? Gue pernah liat anak-anak gelandangan minum aer comberan sambil tos dan ketawa-ketiwi ga jelas. Kuliah lo berantakan? Lebih berantakan nasib temen gue yang broken home, kuliah mandeg lalu kerja jadi cleaning service.

Nah, kita jauh lebih beruntung daripada mereka semua. Kecewa, ngerasa sendiri dan sedih karena punya banyak masalah pasti bakal selalu menghampiri kita. Orang idup ya pasti punya masalah. Kenapa? Itu agar kita selalu belajar untuk mengatasinya dengan solusi yang kita temukan sendiri tentu aja setelah kita mohon pertolongan dariNya. Ga pernah ada orang yang ga punya problem. Tapi yang pasti Allah itu ga bakalan pernah ngasih masalah melampaui kemampuan kita menyelesaikannya.
Semakin kita berusaha jadi orang baik, godaan dan ujiannya juga makin istimewa dan itu akan mengangkat derajat kita jika masih tetep yakin Allah bakaln ngasih jalan keluar.




You May Also Like

6 komentar

  1. Bener banget! Beneeeerrrr banget! Selamanya, rumput tetangga emang lebih hijau. Kita kadang ngerasa kurang terus dan lupa kalo langit itu berlapis-lapis. Masih banyak yang nggak seberuntung kita.

    Anyway, keep up the good work! Postingannya keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sista...dan kadang kita lupa menyadarinya sampai indikasi putus asa punya celah masuk di hati. Moga kita tetep ada dalam rahmatNya ya. Makasih udah komen ya sista...

      Hapus
  2. Menurut kamu bunuh diri itu salah satu takdir bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan. Itu manusianya yang mendahului. Hidup itu pilihan, sama kayak jodoh. Allah ngasih kita beberapa pilihan jodoh. Ketemu si A, ga cocok, cari lagi. Ketemu B, ga cocok, cari. Baru di M dia klik dan mantap nikah. Sebenernya analoginya kan gitu. Kl ngga, kita ya ga bisa milih. Wallahu a'lam.

      Hapus
  3. Aku kira dgn judul seperti itu, kakak bakal ceritain ttg org2 yg bunuh diri, sebab musababnya. Kayak yg di berita2 gitu. Hehe. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh ngga, karena ga punya kenalan yg bunuh diri (semoga aga pernah ada) dan ga tau persis masalah apa yang nimpa mereka sampe berani bunuh diri

      Hapus