ANTARA UGD DAN PHP

by - 20.36

UGD artinya Unit Gawat darurat, bukan Unit Gebetan Darurat di mana lo bisa ngemodusin siapapun seenaknya gara-gara kepepet. PHP artinya Pemberi Harapan Palsu, bukan Para Hantu Pejompongan. Tapi kalo diliat dari artinya, lebih bagus hantu daripada manusia yang bisanya ngasih janji busuk. Udah bau, ga berguna lagi. Masih mending kalo harapan itu bisa lo beliin bakwan atau semangkok kolak pisang. Enak, kenyang pula.

Gue ngomongin UGD dan PHP karena ada benang merah antara dua hal itu, saling berkaitan erat dan deket banget hubungannya. Kemarin di twitter, temen-temen sesama penulis yang juga sedang menjalani koas berdiskusi tentang UGD. Gue jadi inget sama tempat itu dan flash back ke masa lalu. ga pake pintu doraemon, cukup ingatan otak gue aja yang untungnya masih fresh dan blom karatan.

Buat gue, orang yang paling PHP itu adalah petugas medis di UGD. Ramadhan taun lalu gue terpaksa habiskan di rumah sakit. Kenapa? Soalnya gue ga mampu bayar hotel jadi gue nginep di rumah sakit aja.Ngga. Enak bener kalo kayak gitu. Gue sakit dan terpaksa opname.

Kala itu waktu menunjukkan pukul 12 malem. Badan gue menggigil panas dingin. Gue pikir dengan kerokan udah bisa bener. Sayangnya gue udah baca kalo kerokan justru bukan cara tepat untuk mengatasi demam atau masuk angin jadi gue memutuskan untuk ga melakukan tindakan menyakitkan itu. FYI, di ma'had gue pernah dikerok sama temen. Bukannya sembuh, punggung gue kayak habis digaruk drakula. Merah mengerikan! Gue pun ga mau kerokan lagi. Gue pun hanya minum teh panas dan berharap demam gue reda.

Satu ja kemudian gue malah makin merinding disko. Gue guling-guling ga jelas di kasur gue yang sepreinya bertuliskan Real madrid. Akhirnya gue ketok-ketok pintu kamar bokap nyokap. Awalnya mungkin mereka ngira kuntilanak yang ngetok tengah malem, makanya perlu waktu lama untuk bukain pintu. Tapi setelah tau kondisi gue makin parah, mereka pun bawa gue ke rumah sakit terdekat dan langsung meluncur ke UGD.

Di sana rame gila. Banyak banget yang jualan. Ada nasi padang, konter pulsa, kedai Empop Mi dan ada tukang niup peluit. Pas ditiup kereta berangkat deh. Eh...aduh salah. Itu sih stasiun. Maksud gue di ruangan UGD itu semuanya pada pake baju putih. Mungkin mereka takut pakaiannya luntur kalo pake yang warna warni. Gue pun dibaringkan di atas tempat tidur pasien dan dihampiri kodok...eeh..dokter.

Dokternya memeriksa gue dengan senyum kalem dan cuek bebek meski bokap panik karena badan gue udah timbul bercak-bercak merah. Dari situ gue tau kalo adegan di rumah sakit setiap sinetron itu lebay. Mau lo ketimpa motor atau batuk rejan, para dokter dan perawat kagak bakalan ada yang panik. Jadi sia-sia aja kalo lo mau ngemodusin para petugas medis dengan pura-pura pingsan. Paling dibawa pake drakbar dan bukan diguncang-guncang sambil nangis sedih.

Dokter pun pergi. Lah dok...ini gue pegimane masih demam???? Oiiii come back oiii!! 
Percuma. Dia ngeloyor dan meriksa pasien lain. Isssh gue kira hanya gue yang akan diperhatiin. PHP deh. Beberapa saat kemudian petugas UGD dateng dengan masker menutup idung. Gue cium ketek cepet-cepet. ga bau kok. Kenapa mas-masnya malah pake masker sih? Huh. Tapi ga apa-apa, yang penting dia mau meriksa gue. Tadinya gue mau minta petugas cewek. Tapi di UGD ga ada satupun perawat berjenis kelamin betina. Semuanya pada jantan. Sakit gue pun darurat jadi gue minta ampun sama Allah karena disentuh sama yang bukan mahrom.

Ini nih PHP lagi. Setelah diperiksa, gue pun harus opname dan diinfus. Orang yang nginfus gue adalah perawat laki-laki bermasker tadi. Yassalaam...gue paling takut sama jarum suntik. Jarum jahit buat konveksi aja gue ga pernah mau ketemu apalagi jarum suntik. Lalu...

Gue: Dok...pelan-pelan ya...(sengaja gue panggil dok. Kalo gue panggil mas kayaknya gimanaaa gitu)

Petugas Medis: Iya. Tenang aja ya. Ini pelan-pelan. Ga sakit kok.

Gue: Ah yang beneeeer?

Petugas Medis: Suwer tekewer-kewer, neng.

Gue: Ah beneran niiii? Seriuuuus??

Petugas Medis: Iyaaaa neeeeng....

Dari matanya sih dia gemes ama gue. Tapi dia berjanji untuk pelan-pelan. Gue masih inget banget perkataan dia bahwa bakaln pelan dan masuknya jarum itu ga bakalan sakit. Tapi????

Jooossss!!

Wadooowww....sakiiiiit aaaaa.....udaaaaahhh!!!

Gue pun teriak dengan heboh di UGD. Tetep aja semua orang di situ menganggap teriakan gue adalah hal yang sangat wajar. Mereka ga tau gue tersiksa dan merana. Ternyata petugas medisnya PHPin gue. Katanya pelan dan ga sakit. Apaan? Rasanya tulang gue kayak dicungkil-cungkil pake obeng!
Akhirnya gue nangis dan petugas medisnya masih cuek. Idih. Untungnya pas buka masker, ketauan mas-mas petugas medisnya ganteng. Coba kalo ngga. Lengkap banget penderitaan gue. Ah UGD....engkau memang PHP!




You May Also Like

2 komentar

  1. saya punya penghargaan nih buat kamu. baca disini yaa ;) http://desrezaarief.blogspot.com/2014/07/the-liebster-award.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah dapet lagi. Oke deeh makasih yaaa...secepatnya gue bikin hehehe

      Hapus