ANTARA JAMBAN, PERPUS DAN AMANAT DEKAN

by - 17.57

Ini bukan judul film horor guys. Ini adalah tempat yang hampir setiap hari gue sambangin. Sebuah tempat yang ga elit tapi punya kenangan tersendiri. Di sana gue pernah bobo, baca buku sampe sampulnya copot, nangis sesenggrukan sambil diliatin pengunjung, makan mie goreng ampe tumpeh-tumpeh, diomelin orang-orang aneh, tempat gue liat adegan pertengkaran seru orang yang lagi pacaran dan juga tempat pertama kali gue ketemu sama mbak-mbak penjual kosmetik yang ngebujuk gue dengan rayuan gombal super ngenes karena gue ga tergoda sama sekali.

Dulu, bangunan kecil yang ada di area kampus gue ini ga banget. Penuh debu dan usang, ga ada AC, piano, layar tancep apalagi ruang bioskop. Sampe sekarang juga masih gitu sih. Hanya saja sekarang udah punya kamera CCTV yang bisa mantau gue setiap kali gue ngupil. Ditambah sekarang ada toilet layak pakai dengan wc duduk! Penting ga sih? Penting banget karena dulunya nih toilet agak bikin merinding disko. Temboknya penuh coretan alay semisal Somad lope Juraidah, lantainya terbuat dari keramik bocel-bocel, warna pintunya ga mecing sama warna jilbab gue, juga terdapat aroma ga sedap bikin pusing.

Gue juga bersyukur pintu toiletnya udah diperbaiki. Bayangin aja lo pipis di kamar mandi yang kagak ada pintunya. Atau kalo ga, ada pintunya tapi kuncinya ga berfungsi. Kebayang pas lo menjalani ritual jamban tiba-tiba seseorang membuka pintu keramat itu dengan lo di dalemnya dengan pose ga proporsional. Itu akan jadi bencana guys. Maka dari itu, gue bersyukur banget perpus tempat gue nongkrong sekarang lumayan bersih dan punya toilet bagus.

Kembali lagi ke perpus. Kemaren gue sempet kedatangan pengunjung yang bener-bener bikin dilema. Gue adalah staf kampus bagian perpustakaan yang di dalemnya cuma nyimpen buku-buku skripsi para mahasiswa yang udah pada lulus. Gue dapet amanat kalo buku-buku skripsi itu ga boleh ampe keluar ruangan alias dibawa pulang dan hanya boleh dipotokopi #ejaannya ga bener jadi jangan ditiru#.
 
Pengunjung itu bapak-bapak, tua, gagah dikit dan kumisnya baplang. Dia liat-liat skripsi lalu ngedeketin gue.

Bapak: Neng...Bapak ini terkenal paling tua di sini...jadi gimana kalo Bapak pinjam dulu buku skripsinya? Maksudnya Bapak bawa pulang gitu
 
Gue nyengir salting. Apa maksudnya bilang yang paling tua? Jadi kalo paling tua bisa nyogok gue untuk bisa minjem?
Kalo dengan alasan tua bisa minjem skripsi, semua manusia renta bakalan seenak udel bisa nyalon dengan gratis.
 
Guys, gue bener-bener serba salah. Ga minjemin ya gue takut kualat karena dia bapak tua. Tapi kalo minjemin artinya gue mengkhianati amanat yang udah dikasih ke gue. Alamak jaaan...oke deh. Setelah mikir rada lama tiga menit, akhirnya muncul lampu di atas kepala gue. Tiiinggg!!

Gue pun bilang dengan sopan kalo gue ga bisa minjemin kecuali bapak itu dapet tanda tangan dekan. Sip kaaan? Jadi bapak itu bisa minjem tapi kudu usaha dulu dan gue ga khianat karena minta syarat konfirmasi. Ternyata si bapak kagak mau usaha, tetep maksa pake senjata ungkapan yang paling tua bisa dapet kompensasi. Hadeeeh.
 
Gue mikirnya ini sama kayak korupsi kalo gue masih aja khianat. Tapi gue harus punya prinsip. Perpus dan isi di dalemnya harus gue jaga.Toiletnya juga. Kalo kita menjaga apa yang udah jadi amanat, bukankah Allah juga bakal menjaga kita? Bener ga guys?

You May Also Like

4 komentar

  1. emang kalau ada di posisi kayak gitu jadi serba salah banget. tapi amanat harus tetep dijalanin. tindakan yang bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih bapak2nya ga mau ngerti tuu

      Hapus
  2. Cerita yang menarik.. :D Kompor gas buat anda.. :D

    BalasHapus