ANGKOT NINA BOBO

by - 20.06

Bandung kota yang dulu indah sekarang udah sumpek dengan banyak angkot yang berseliweran. Ongkosnya makin mahal tapi fasilitasnya kagak pernah nambah. Cuma satu atau dua angkot doang yang memasang LCD tipi kecil di dashboardnya, itu juga layarnya semut semua. Blom lagi suara LCD itu yang kayak sapi digorok. Bukannya enjoy malah bergidik bulu roma.

Setiap hari gue selalu menggunakan alat transportasi umum ini. Jauh deket 3 rebu, deket 2 rebu, jauh banget ampe Jogja kayaknya lebih dari sejuta. Gue sih ga nanya karena ga bakalan ada gunanya. Meski miskin fasilitas namun dilengkapi sopir yang kadang ugal-ugalan, banyak penuimpang yang terhipnotis pesona angkot yang ga dapat ditolak. Angkot adalah tempat di mana mantra ngantuk dipasang secara transparan. Entah gimana dan di mana sopir nyimpen kertas mantra itu. Sekalinya masuk angkot, duduk dengan rapi jali, muka manis senyum merekah lalu menyandarkan punggung kita yang ga bolong di sandaran jok angkot, mantra pun mulai bekerja.

Waktu itu gue pake baju gamis warna item dan kerudung pashmina coklat bercorak bunga. Gue penumpang pertama yang naek angkot dan terpaksa harus bergeser ke wilayah paling ujung dengan bertambahnya penumpang yang laen. Kadang empet juga kalo kita udah naek dan duduk di tempat strategis, emak-emak egois sukanya minta gue bergeser tempat duduk. Apa boleh buat, daripada gue dikutuk gara-gara durhaka akibat ga mau ngalah sama orang tua, gue jabanin juga duduk di area paling ujung. Panas, sempit, bau ketek, lengkap sudah penderitaan. Gue rasa sopirnya juga harus masang Ambipurkar biar rada wangian dikit.

Setelah angkot penuh dengan berbagai macam tipe muka penumpang, benda beroda empat warna kuning-biru ngejreng itu pun meluncur tanpa aba-aba. Kemudian di beberapa tempat penumpang pun ada yang turun di pinggir jalan, bukan di tengah. Tapi kadang sopir suka kelewatan nurunin penumpang di tengah jalan dengan alesan angkot yang disetir kagak belok kanan atau kiri, tapi lurus. Apes bener kalo udah kayak gitu karena harus nyebrang jalan yang ramenya minta ampun.

Beberapa menit setelah itu ada seorang bocah yang naek. Sendirian, bajunya biasa aja, rambutnya lurus dengan jepit rambut kupu-kupu buluk di rambut sebelah kanan, kulitnya item dan bibirnya mirip banget ama bibirnya Rihanna. Lo bayangin aja tuh bocah bentuknya pegimane.
Gue tipe cewek yang kadang was-was. Pengalaman nyasar gara-gara bobo di angkot bikin gue lebih waspada dengan selalu ngemut permen asem tiap kali anek angkot biar mata gue melek. Sayangnya ga semua penumpang secerdas gue, sama kayak bocah SD yang baru dua hari lalu tersihir mantra ngantuk di dalam angkot sampe tidur pules dengan pose yang menyeramkan.
Sekilas sih ga ada yang istimewa sampe tuh anak matanya berubah sayu. Dia ngantuk, pemirsah!

Kasian iya, lucu juga iya. Mukanya yang nyerempet Rihanna lagi kena diare itu duduk dengan kepala terkulai kanan kiri, sempet kejeduk kaca ketika angkot nginjek polisi tidur tapi anehnya tuh bocah kagak bangun juga, mulutnya malah makin mangap, uang recehan yang ada di genggaman tangannya pun berkali-kali jatoh dan dia pungut. Gue ga tega ngeliatnya. Gue sempet bangunin tapi ga berkutik. Bobonya persis kayak orang abis nenggak racun. Tau kan maksudnya? Saat gue udah nyampe tempat tujuan, bocah itu blom bangun juga. Duh, gue ngerasa bersalah. Kenapa tadi ga gua bangunin ya? Tapi kayaknya percuma. Kejeduk kaca aja dia enjoy, gimana kalo dibangun sama gue? Malah makin nyenyak.

Gue ga tau apa yang terjadi sama bocah tadi.

A. Dia turun dari angkot lalu lanjut bobo di pelataran mall
B. Bangun dengan kaget lalu teriak maling
C. Nangis meraung-raung lalu nelpon 911
D. Tetep cool bobo di angkot
E. Semua jawaban benar.

Kalo kalian....pernah ketiduran di angkot juga ga sih, guys?

You May Also Like

10 komentar

  1. wkwkwkkk. gue nggak pernah tidur diangkot, kalo tidur nanti takutnya nabrak. kan gue supirnya hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha serius? Bukannya sopir bajaj ya?

      Hapus
  2. Pernah, dong. Waktu mau jalan kesekolah. Bukan angkot sih, tapi metromini. pas lagi bobo enak-enak dibangunin kenek yang mintain ongkos, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah aduh ga enak banget tuh dibanguninnya bukan sama pangeran, tapi sama kenek hahaha lucuu

      Hapus
  3. Ga berani sekalipun tidur di angkot, bus atau semacemnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya ntr tempat tujuannya kelewat, udah jauuuh banget haha

      Hapus
  4. Judulnya aja udah lucu :D
    Kunbalnya di tunggu ;)

    Farhan Blog : http://anggarafd.blogspot.com
    http://pakarcinta.site.bz

    BalasHapus
  5. saya gak pernah ketiduran kayaknya... habisnya di angkot itu gak ada kasurnya, gak ada bantalnya, mau matin lampunya juga gak ada lampu dalemnya... trus lagunya kebanyakan dangdut koplo, coba diganti lagu melow... tapi tidur diangkot murah kayaknya, gak semahal dii hotel, mungkin lain kali saya coba tidur di angkot.... *ini saya ngomongin fungsi angkot atao apah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha enak bgt ya kl bs bawa bantal ke angkot sekalian kasurnya. Trs penumpang laen pegimane dong kesempiotan gara2 kasur? hahaha

      Hapus