SINGLE TERHORMAT ATAU PACARAN GALAU?

by - 23.18

Sebenernya, setelah sholat isya ini gue berencana bersantai ria dengan baca buku dan browsing resep masakan Jepang. Faktanya, prediksi meleset jauh dari jangkauan. Setelah sholat isya dan duduk manis mantengin laptop yang bodinya udah panas, seorang temen nyapa di inbox FB. Dia temen satu angkatan yang ternyata lagi galau. Gara-gara apa? Pacaran. Pardon me? Yup, pacaran.

Gue menghela napas pelan ngedengerin curhatannya tentang sang kekasih, bagaimana dia kagum akan kecantikan si perempuan saat janjian bertemu. Sampe di sini, gue ngerasa agak mual. Dia gelisah ampe ga bisa makan 4 kali akibat si perempuan yang dia cinta cuek bebek ga perduli sedangkan temen gue ini lagi kangen berat seberat karung beras. Oke, di sini kepala gue mulai pening.

Ga cukup di situ, sang teman melanjutkan curhatnya yang lebay luar biasa padahal perut gue udah hampir kena konstipasi stadium lanjut. Akhirnya setelah bercuap-cuap panjang dan lebar, si teman bertanya sama gue solusi untuk masalahnya.

Gue: Udah putusin. Lagian kenapa pacaran sih? Udah haram, bikin galau pula. Ana single sambil nunggu jodoh dateng. Lebih aman. Ga galau, kuliah lancar, makan ga tersendat, tidur juga pules.

Dia: Sombong amat. Ente ga ngerasain apa yang gue rasain. Gue sayang dia.

Gue: Udah dilamar? Kok berani bilang sayang segala?

Dia: Cewek jahat. Lo emang bener-bener ga ngerasain yang gue rasain.

Gue: Alhamdulillah...gue ga ngerasain, kan ga pacaran. Kalo mau, ta'aruf tanpa ada interaksi langsung dengan perempuan yang lo inginkan. Minta bantuan perantara yang bisa dipercaya dan bijaksana. Setelah melihat dan cocok, khitbah, nikah deh. Ortu juga pasti bakal lebih respect sama cowok yang berani maju dan ga tergoda maksiat.

Dia: Ah tetep aja lo sombong, kejam. Lagian kalo pacaran pun lo udah ga pantes. Inget umur keles.

Gue: Laah...harusnya itu buat elo, Bung. Inget umur. Tau agama tapi malah pacaran. Bikin dosa aja.

Maunya gue sih ga menimpali kalimat-kalimat culasnya yang bikin begah. Salah-salah malah bikin gue kena radang tenggorokan akut. Tapi kegalauan yang diakibatkan pacaran udah fase lanjut kayak gitu harus diluruskan. Sedikit geleng-geleng kepala saat dia bilang dirinya bertasbih ketika melihat kecantikan sang kekasih. Ahoooy...udah mendekati zina mata tuh.

Pacaran selain menimbulkan lebih banyak masalah ketimbang orang single juga menampilkan ilusi tentang cinta. Cinta sejati adalah cinta setelah menikah di mana dua jiwa saling menerima kelebihan dan kekurangan pasangan. Lebih terhormat juga berkah. Pacaran yang sudah tentu belum jelas finalnya dengan dalih ingin mengenal lebih dalam bukanlah alasan untuk saling bertemu berduaan, mengobrol ngalor ngidul tanpa manfaat dan saling melemparkan kata cinta yang belum tentu berbalas bukti.

Mana pilihanmu? Pacaran dan menguras emosi...ataukah single sampai menikah dan batin tenang sekaligus diberkahi? Hidup itu pilihan. Semoga kita dapat memilih yang tebaik dan belajar dari pengalaman temen gue yang sedang dilanda galau luar binasa.

You May Also Like

11 komentar

  1. nice post ;) ane setuju jadi single terhormat tapi butuh pelabuhan hati juga sebelum menuju tahap akhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya udah komentar. Iya betul. Pelabuhan hati ya dicoba dgn ta'aruf mas hehe. Lihat perempuannya, menarik hati atau tidak, lalu cari tau lewat perantara biar tau karakternya kayak apa.

      Hapus
  2. tulisan yg menarik..
    haha percuma menasehati orang sedang jatuh cinta, gak akan didenger, kasihan dia galau...

    Ah kadang kita tak mau pacaran tapi cinta itu datang dg sendirinya Ia itu tak rasional juga bukan irrasional tapi suprarasional. Ia melampaui aksioma, jadi kalau cinta itu bikin bahagia pacaran nggak apa2, masak Tuhan ngelarang kita bahagia, Gusti Allah nggak sejahat itu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha? Pacaran gpp? Lah mas ini muslim bukan? Kan udah jelas hukumnya. Ckckck...cinta emangnya harus pacaran? Jalan berdua, nonton, pegangan tangan, gitu? Itu yg namanya cinta? Itu yang namanya pacaran yang gpp? Sdgkn kl anda Islam harusnya tau apa hukum berkhalwat. Allah justru syg banget sama hambaNya dgn tidak memperbolehkan pacaran. Yang ada itu ta'aruf mas...hadeeeh.

      Hapus
    2. Aku rahasia agamanya.. iya sih banyak yg ngomong klo berkalawat bakal ada setan, tapi kan tergantung iman juga.. tau kan dah gede mana maksiat mana bukan. selagi orang itu cinta, sayang, menyenangkan, selalu bikin senyum kpd aku apa dia itu menunjukan perilaku setan?? bagiku dia adalah pesuruh Tuhan yg diturunkan untuk membahagiakanku.. tak apa beda pendapat orang kan beda2 merasakan cinta.hehehe

      taaruf emang diperintahkan oleh Nabi Muhamad, tapi kok sekarang kesannya banyak yang dijodohkan.
      ahh biarlah apapun prosesnya yg penting setelah menikah jd keluarga samawa.

      eh bosok lg klo ditwiter di CC langsung aja kalau ngomongin orang. gak baik kan ngomongin diem-diem dibelakang.. aku selalu terbuka kok untuk diskusi.

      makasih ya pendapatnya.

      Hapus
  3. Hehehe iya saya setuju tapi kayanya Mbaknya agak terlalu sensitif deh menanggapai temen yang curhat tadi. Kalau lebih pelan, lebih apa ya...lebih ngasih pengertian gitu mungkin dia bakalan lebih nerima. Bukannya malah ngejudge gitu dan bikin orang cenderung membela diri sendiri kan. Hehehe.
    Salam kenal ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe sensitif karena dia duluan yang menghina saya mbak, tapi ga saya tulis di sini. Gitu. Ini udah lama banget dikasih pengertian, tapi tiap kali dia galau, curhat. Dinasehatin, ga dilakuin, galau lagi, curhat lagi. Hehe ya jadinya saya gituin.

      Hapus
  4. just two words "HIDUP JOMBLO!" XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha betuul jomblo terhormat sampe nanti menikah. Itu lebih keren.

      Hapus
  5. kenapa aku malah jadi mesam mesem baca postingan ini ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha hayo kenapa? Apa dirimu jomblo?

      Hapus