MONTH OF GALAU

by - 19.17

Satu kata yang terucap berkali-kali dari bibir gue yang lumayan imut ini: Alhamdulillah. Yup bener. Segala puji buat Allah yang mempermudah semuanya. Kalo diitung pake jari dan sempoa, udah sebulan ini gue ga nyentuh keyboard laptop. Ajegileee...sebetulnya gue tipe cewek yang ga bisa dan ga tahan kalo ga nulis walaupun sehari. Tapi ada sesuatu yang bikin gue sampe mandeg nulis.

Satu, gue lagi kena penyakit galau akut.
Galau yang satu ini bukan galau sembarangan karena satu-satunya yang bisa bikin gue ga semangat melakukan apapun. Inti permasalahan atau penyebab galau ga bisa gue utarakan di sini, soalnya gue takut bakal dikejar agen rahasia dan emak-emak penjaga warteg. Yang pasti, galau yang satu ini bikin gue ga enak ngapa-ngapain. Ga enak makan, ga enak tidur, ga enak belanja, juga ga enak hati. Untung gue masih punya Allah yang selalu ada.

Dua, laptop gue yang paling ganteng seantero dunia elektronik harus dirawat di UGG alias Unit Gawat Gadget gara-gara port USB-nya crash. Padahal setau gue, gue ga colok-colok sembarangan. Gue juga ga masukin saos tomat, biji kenari atau kunci inggris ke dalem saluran port usb tersebut. Tiba-tiba laptop gue ga bisa nerima kedatangan usb modem dan itu bikin gue merana. Bayangin, tanpa modem gue ga bisa posting tulisan di blog. Dengan laptop rusak gue ga bisa nulis naskah buku. Gue juga ga bisa donlot lagu-lagu kesayangan kayak lagu sunda atau video orang jaipongan. Bener-bener bikin sepa. Untunglah hari ini laptop gue sembuh dan sehat, juga makin ganteng.

Tiga, badan ga fit adalah satu hal lagi yang bikin gue males nulis. Buset, baru sekali ini gue merasakan males nulis. Bukan gara-gara ga ada ide, tapi rasa malas yang nagkring di puncaknya jadi alasan sentimentil gue stop nulis untuk sementara waktu.

Meski laptop lagi eror, hape masih bisa diandalkan untuk berkomunikasi di dunia maya. Ternyata banyak banget yang ngarepin gue nulis lagi. Hiks, terharu super duper baca tiap message yang masuk dan bilang kalo mereka kangen baca tulisan gue. Terlebih sobat gue si Fiki, yang lagi belajar bareng onta di negeri nun jauh dimato terus ngasih gue suntikan steroid..eeh..suntikan semangat biar stamina nulis gue lahir kembali dengan ceria dan penuh senyuman. Ampun dijeee tulisan amburadul tapi ditunggu orang-orang yang ngasih gue semangat adalah salah satu alasan gue bangkit dari keterpurukan.

Bener kata orang, galau itu boleh tapi jangan kelamaan. Banyak hal yang terlewatkan yang seharusnya didapat. Galau produktif lebih baik daripada galau yang berakhir dengan bunuh diri, menyayat nadi pake pisau plastik. Na'udzubillah.

You May Also Like

4 komentar