DITELPON PENIPU? SERANG BALIK!

by - 16.13

Zaman sekarang banyak orang yang nyari duit cara yang ngga halal. Ngejambret, judi, korupsi, juga nipu dengan trik yang bikin eneg. Nyari uang dengan cara halal masih terbentang luas. Dagang, nulis, ngajar, pokoknya apa aja dah yang penting jalannya baik biar berkah. Kebayang dong kita nyari nafkah dengan cara ecek-ecek ga elit? Perut kita bakal penuh sama makanan hasil uang haram. Berpahala kagak, buncit penyakitan iya. Ih serem gila.

Judul postingannya ditelpon penipu. Nah, maksudnya apa nih? Oke gini, guys. Beberapa hari yang lalu, jam 6 pagi gue dapet sms kalo gue menang undian. Gue anggap angin lalu karena ngerasa ga pernah ikut undian apapun. Gue cuma pernah ikut lomba makan krupuk sama bikin taplak meja. Itu juga untungnya dapet juara 1. Setelah sms ga gue gubris, masih di hari dan pagi yang sama sekitar pukul 8 lebih beberapa menit, hape jadul gue berdering. Dering hape gue yang bunyinya kodok ngorok pun bikin kaget. Gue jarang dapet telepon kecuali dari ketua kelas dan murid-murid les privat gue terkait jadwal ngajar.

Pagi itu gue inget banget lagi jalan di trotoar menuju kampus setelah sebelumnya naek angkot warna coklat yang udah jadi langganan. Pas ada telepon masuk, nomor hapenya tertera jelas: 085656233378. Gue pikir temen yang ganti nomor, jadi tanpa prasangka apapun gue angkat. Berikut percakapan geje gue dengan si penelepon. Sebut aja si penelepon dengan nama Baskom.

Baskom: Halo, dengan nomor 0857218681**?

Gue: Iya betul. Ni siapa, ya?

Baskom: Selamat...! Alhamdulillah ibu adalah pemenang kedua undian Empop Mie dengan total hadiah 35 juta.

Gue: Bujug buneng beneran ini??

Baskom: Iya, Bu. Sekarang ibu segera ke ATM untuk registrasi agar hadiahnya bisa langsung kami transfer. Jangan ditutup teleponnya ya Bu, biar kami mudah memberikan instruksi registrasinya.

Tunggu dulu. Nih penelepon bener-bener bikin mata gue memicing curiga. Setau gue kalo menang undian itu ga perlu registrasi apalagi diminta ke ATM. Kalo bilik ATM bisa digunain buat registrasi undian, dari dulu gue udah gunain entu bilik buat registrasi PNS. Sayangnya tinggi badan gue ga nyampe. Naek motor aja kaki gue kagak napak. Apes.

Gue pun ga langsung percaya karena udah pernah baca tentang penipuan kayak gini di Kaskus dengan modus yang bener-bener sama. Ditelepon, dibilang menang hadiah, disuruh ke ATM trus transfer dah. Gue udah curiga dari awal gara-gara nomor telepon yang digunakan adalah nomor telepon hape biasa. Biasanya kalo dari produk yang ngadain undian, tanpa kita SAVE pun nomor yang tertera waktu nelpon pastinya bernama produk yang bersangkutan, kayak Empop Mie, Mijon or Akuwa.

Hmm...lagu-lagunya si Baskom yang suaranya ga macho sama sekali mau nipu gue. Wah, untung gue ga oon-oon amat jadi bisa antisipasi. Gue ga pergi bilik ATM depan kampus tapi langsung ngaso di teras mesjid. Lalu percakapan berlanjut:


Gue: saya udah di bilik ATM ni.

Baskom (dengan suara sumringah karena nyangka gue ketipu): Nah, sekarang ibu masuk. Sendirian aja ya jangan sama orang lain karena ini sangat rahasia.

Gue ngikik aja menjalankan instruksi si Baskom yang bener-bener di luar nalar. Dia minta gue masukin kartu, klik pin, pas ada pilihan di layar, dia nyuruh gue klik transfer. Meski gue bukan teller bank atau satpam perusahaan es krim, gue tau banget kalo transfer artinya kita ngirim duit ke orang lain. Bener-bener nih Baskom bikin gue naik pitam. 

Baskom: Ibu tadi pencet angka apa saja?

Gue: 2. 560. 500.

Baskom: Nah, klik transfer, bank lain, terus.....

Dia nyebutin nomor rekening sebuah bank dan gue pura-pura mencet sesuai dengan istruksi dia. Nih penipu kurang piknik kayaknya. Lagi ngasih instruksi kedengeran ada cowok di sebrang sana bilang: eh sikat gigi gue lo pake? Si Baskom jawab: Kagak.

Apa-apaan sih ini? Makin yakin kalo penipu ini tinggal di rumah petak bareng temennya yang kekurangan sikat gigi. Ih kebayang tuh gimana bentuknya. Buluk!

Gue: Udah, pak.

Basom: Oke. Hadiah akan langsung ditransfer beberapa menit lagi. Ibu jangan dulu menggunakan kartu ATM ibu ya karena registrasi akan diproses. Selamat sekali lagi ya, Bu.

Akhirnya gue ngakak guling-guling, ngebayangin mukanya Baskom yang gue kerjain abis-abisan. Barangkali karena denger gue ngakak dan telepon blom ditutup, si Baskom penasaran.

Baskom: Bu kok anda tertawa?

Gue: Ya iyalah ketawa. Eh, Tong...cari duit itu yang halal napa. Nipu juga pake otak jangan pake udel. Maaf ya dari tadi gue ga di bilik ATM. Masa undian suruh transfer. Gue anak kuliahan, gue tau modus murahan lo nipu kayak ginian. Silahkan cek saldonya ya, Pak. Kali aja udah nambah 2 rebu.

Baskom: Kok ibu gitu? Ini resmi loh, Bu.

Gue: Iye resmi, nomor lo juga udah resmi gue laporin. Untung bokapnya temen gue polisi. Saran gue nih ya, cepet-cepet ganti nomor. Entar dilacak baru tau rasa loh. Oia itu foto di web boongan punya lo palsu juga ya? Nemu di mana?

Baskom (gelagapan): Ibu bisa saya tuntut!

Gue: Ga takut. Gue cuma takut sama Allah doang. Nipu buat dapetin uang. Cepet atau lambat bakal ketauan. Tunggu aja.

Tut...tut...tut...

Jiaaah si Baskom buang gas dah tuh. Tapi gue bersyukur Allah masih melindungi gue. Modus penipuan kayak gitu udah sering banget menghampiri. Kalo dulu modusnya dikabarin polisi dan dibilang anak gue yang namanya Bambang kecelakaan dan butuh operasi, sekarang malah hampir ditipu akibat undian berhadiah palsu. Manusia emang udah ga takut sama konsep sebab akibat.

Buat temen-temen, hati-hati kalo dapet sms yang ga jelas apalagi telepon dari orang yang bilang kita menang undian. Kalo teleponnya berasal dari nomor hape biasa, bisa dipastikan kalo itu adalah modus penipuan. Oh ya, dari sms yang masih gue simpen, gue klik website bodong yang juga digunakan si Baskom untuk nipu. Anehnya gue ga nelepon malah ditelpon duluan padahal di website ada instruksi agar pemenang menghubungi terlebih dahulu. Biar ga penasaran, nih gue kasih website-nya: 
Website si Baskom. Semoga makin banyak yang bisa mengantisipasi penipuan kayak gini. Ditelepon penipu? jangan risau jangan takut! Serang balik biar dia nyadar kalo menipu adalah perbuatan jahat yang cepat atau lambat bakal dapet balasannya.

You May Also Like

18 komentar

  1. Kasian si baskom :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar kapok hihi.Makasih udah komentar yaa

      Hapus
  2. Yah,,walaupun nggak mnang undian beneran, yg penting dh pernah menang lomba makan krupuk mbak..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, lumayan dapet hadiah dari rt setempat. Makasih sudah komen yaa

      Hapus
  3. keluarga saya pernah jadi korban penipuan. Pelaku bilang kalo adek saya kecelakaan terus dirawat dirumah sakit. Pelaku minta uang 5jt buat bayar DP perawatan. Karena panik dan tanpa pikir panjang ortu saya langsung ke bank buat transfer, tapi saya malah pergi ke sekolahan adek saya karena saya tau hari itu adek saya lagi ada pelajaran tambahan. Bener dugaan saya, adek saya lagi belajar di kelas. Sialnya ortu saya udah terlanjur transfer dan mereka nyesel senyesel-nyeselnya.

    Patut dijadikan pelajaran yang berharga buat kita semua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa Allah...ampe 5 juta? Duuuh...moga2 ga ada kejadian kayak gini lagi ya

      Hapus
  4. HP-ku seringnya sms aja, Kak. Kadang suka iseng aku balas "Oke." :P

    Boleh dicoba nih kalau suatu saat dapat telepon ginian. Makasih sharingnya, Kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dek awalnya sms banyaak gitu. Ehh tau2 nelpon. Buat antisipasi ya dek, kalo ada yang kayak gitu jailin aja. Hehe. makasih udah komentar ya dek

      Hapus
  5. Yang kasian kalo yang nerima sms itu orang tua yang di kampung2 itu, alias ga ngeh kalo itu penipuan. :( ga kebayang deh rasanya kayak apa. kalo kayak kita2 mungkin bisa lah ya nanya ke temen deket atau google deh kali aja ada yang ngalami hal yang sama. tapi kalo udah sepuh, duh. bawaannya udah paranoid duluan kalo dikabarin anaknya begini begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul tuh. Berarti tugas kita untuk mensosialisasikan hal yg kayak gini biar orang2 sepuh tau. Susah pastinya tapi bisa dicoba hehe

      Hapus
  6. klo sama temenku pernah dikerjain, ditanggepin dilama2in, abis itu baru temenku bilang

    telpon lagi nanti ya pak, saya mau balik dulu ke indonesia

    lho emang bapak dimana?

    vietnam

    #mdrcct

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha sukuriiin tuh penipunyaaa

      Hapus
  7. ada temen pernah kek gitu, ditanggepin, dilama2in ma dia, buat temen nunggu pesawat berangkat dari bandara, abis itu baru deh dia ngomong

    "mbak telponnya tutup dulu ya, saya mo balik ke indonesia"

    "lho emangnya bapak sekarang dimana?"

    "vietnam"

    tau deh abis biaya berapa si penelponnya :))

    BalasHapus
  8. duh komenku ke dobel2 :3 gegara koneksi lelet

    BalasHapus
  9. HAHAHAHAHA kasian si baskom, mau nipu malah ketipu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tau tuh, beberapa hari kemudian orangnya masih kirim sms nipu loh

      Hapus
  10. Kalo di sms ya ndak perlu ditelfon. Ketipu juga pulsa buat nelfon terkuras

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baiknya, pulsa ga kekuras, soalnya gratisan hahaha

      Hapus