LUPUS VS FREDY S

by - 09.26

Hari ahad tanggal 30 Maret 2014 kemaren adalah hari pernikahan dua sobat gue. Mempelai cewek temen sebangku gue selama 6 taon di SD, sedangkan mempelai cowok adalah sobat gue sesama pecinta sastra. Seneng gila dong menghadiri nikahan dua sobat yang udah lama menjalin cinta akhirnya berlabuh juga di dermaga. Ehh...pelaminan maksudnya.

Tentang nikahannya sih ga ada masalah. Problem pelik sebelum menghadiri kondnagan justru ada di kado. Hari H udah mepet sedangkan gue blom berburu barang gara-gara jadwal padet (mandi, makan, bobo). Terpaksa gue bermodus dengan basa-basi di akun fesbuk sang calon mempelai cowok yang bernama Yudha. Modus gue berhasil karena akhirnya dia bilang ke gue kado apa yang dia mau. Buset, dia pengen koleksi buku Lupus Kecil milik gue. Sempet mikir lama karena gue mendapatkan buku itu ga lewat toko buku gede atau nyari di internet lalu order, tapi gue blusukan ke toko-toko buku loakan, toko buku lama dan ngubek-ngubek buku antik sampe akhirnya berhasil mendapatkan Lupus Kecil dengan harga yang amat sangat miring sekali (kebayang tuh harganya berapa kalo penekanannya ampe kayak gitu hihi).

Oke deh, gue putuskan untuk ngasih koleksi gue ke Yudha. Gue pun mencari buku itu di rak khusus, rak pribadi yang emang gue desain buat nyimpen semua koleksi buku gue. Sebelnya, gue mau pindahan rumah, otomatis sebagian buku udah bertransmigrasi terlebih dahulu. Gue cuma nemu 3 buku doang. Yah, mau gimana lagi? Gue mencoba nyari untuk kedua kali. Bukan buku Lupus yang ketemu, malah Fredy S yang gue liat nangkring dengan damai di situ.

Wait a minute. Fredy S? Buku yang katanya disukai sama orang-orang pas jaman jadul itu? Bukannya itu buku stensilan? Lah kok ada di rak gue? Kapan gue beli? Kapan gue baca? Akhirnya gue ambil juga buku yang udah usang itu. Ah, ga salah lagi. Bukan gue yang beli karena gue blom terkena amnesia akut dan blom pernah melihat buku itu sampai gue liat ada di rak pribadi. Terus siapa dong yang punya? 

Gue sih emang penasaran karena temen-temen gue di medsos banyak yang satu jaman sama buku. Mereka juga pernah ngejailin gue, katanya buku-buku Fredy S itu ajib surajib dan wajib dibeli. Untung aja ada yang ngasih tau gimana isinya sebelum gue terlanjur mempermalukan diri sendiri. Bayangin aja. Cewek, masih di bawah umur dan tanya ke petugas toko buku dengan muka manis, "Mas, ada buku Fredy S ga?" 
Gue berani taruhan. Kalo ga ngakak atau kaget dengan mulut terbuka, petugas itu pasti nyangka gue cewek yang tumbuh dewasa sebelum waktunya. Itu masih mending. Gimana kalo dia berpikir gue cewek dengan otak eror karena suka sama buku begituan? Ah...nasib!

Masalahnya gue adalah tipe cewek yang suka penasaran. Seserem itukah isi buku Fredy S? Diem-diem, dengan masih berdiri di depan rak, gue buka halaman per halaman buku tersebut secara scanning. Pas gue baca...apa? Bener aja, sampai di pertengahan gue ga tega buat mengotori mata dengan kata-kata mengerikan. Buset dah, bener-bener bikin gue nganga. Kayaknya ga perlu juga gue ceritain di sini. Bisa-bisa lapak gue ditimpukin lontong basi kalo cuap-cuap tentang plotnya, apalagi di bagian yang "serem" itu. Oke, sekarang gue paham kenapa Fredy S digandrungi ketika jaman dulu. Gue paham kenapa dia begitu misterius dan ga pernah diketahui identitasnya. Ya kali malu kalo ketauan bikin buku yang kontroversial kayak begono.

Beda banget dengan Lupus Kecil yang kocak dan inspiratif. Ya iyalah pangsa pasarnya juga beda jauh. Gue sampe pengen punya anak model dia. Nakal tapi pinter juga ga gengsian ataupun sombong. Meskipun Lupus makin gede agak makin hedonis, kayak Lupus Milenia yang adalah titik di mana gue jadi sebel sama si Lupus, Lupus Kecil itu semacam buku dengan karakter antik yang bener-bener ngegemesin dan penuh keceriaan, ga keranjingan gadget atau pergaulan alay. Apalagi Lupus selalu punya tebak-tebakan lucu yang bikin gue nyengir.

Buku emang ga bakalan ada habisnya ketika diulas. Tapi harus tau juga mana bacaan yang bagus buat otak, mana yang sebaiknya jadi opsi terakhir sebagai buku untuk menghilangkan penat. Soal buku Fredy S itu, gue malah beruntung bisa tau gimana isinya. Kebayang gue ngasih buku kayak gitu sama keponakan gue yang baru abg gara-gara blom pernah liat isinya. Bahaya gila.

Tentu aja gue ga baca buku itu sampe akhir apalagi menghayati isinya. Akhirnya gue masukin buku itu ke dalam kardus dan melengos tanpa ada niat buat membacanya lagi. Ngeri.



You May Also Like

6 komentar

  1. aku juga suka lupus kecil! :))
    ada-ada aja ya ulahnya sama iko-iko, pepno, uwi, happy..
    lucu lah, cocok untuk bacaan anak-anak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iih ternyata suka juga. Iya buku yang lucu., karakternya juga pas banget dibaca sama anak2. Ceria, lugu, spontan. Hehehe

      Hapus
  2. mihihi kayanya gw pernah baca tuh buku Freddy.S pas jaman SMP soalnya ada satu temen gw dia cowok. Dia punya banyak koleksi buku nya, nah karena gw kepo pas liat covernya gw pinjem dan baca :| gw ga baca sampe abis karena keburu risih duluan. Maklum pas SMP saya masih polos :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha wah parah tu temennya, sama kayak temen gue, koleksiannya yang gitu2 semua haha. Salut bs baca ampe akhir. Gue pas tengah2 udah merinding disko kwkwkwkw

      Hapus