KAMPANYE ALAY

by - 10.55

Gue pikir yang alay itu hanya cabe-cabean, orang pacaran yang pamer kemesraan di Timeline Twitter dan Wall Facebook, atau pemuda pemudi bangsa ga ada kerjaan ampe jadi sukarelawan goyang ga jelas di acara musik tiap pagi. Gue keliru. Berhubung bentar lagi semua masyarakat (yang terdaftar) bakalan nyolok alias nyoblos, para petinggi partai berbondong-bondong kampanye dengan berbagai cara entah di jalan-jalan atau media elektronik.

Gue pikir kampanye-nya biasa aja, ternyata para pegiat partai juga ga mau ketinggalan jaman, apdet karakter diri dan mau ikutan ngetrend alay. Setelah tempo hari ngeliat sekumpulan orang nyewa angkot dan mobil buntung lalu nyetel lagu dangdut dengan volume yang bikin kuping budek sambil goyang erotis, mereka ga menyia-nyiakan kesempatan untuk teriak-teriak ga jelas. Coblos nomor tujuh!! Coblos nomor satu!!! Coblos idung lu!! Ah ada-ada aja. 

Blom cukup bikin kuping gue sengsara karena sepanjang jalanan menuju kampus disodorin pertunjukkan barbar, pulang ke rumah masih harus dicekokin iklan kampanye yang ga kalah alay sama muka cewek-cewek penguni pinggiran flyover. Kebiasaan gue kalo nonton tv dan muncul iklan, gue langsung ganti channel cari acara lain yang lebih yahud dan menarik. Kesel, tiap ganti channel yang nongol iklan kampanye mulu. Kayaknya tv dan semua jaringannya udah dikuasai orang-orang yang berhasrat liar untuk jadi orang nomor wahid di negeri ini deh. Apes banget karena gue cuma rakyat yang ga bisa apa-apa. Terpaksa gue telen juga tuh iklan kampanye, mentah-mentah pula. Ga enak. Bikin eneg.

Kalo awal-awal gue dibikin merana dengan hadirnya sinetron alay dan Ftv penjual mimpi, sekarang malah ditambah kampanye yang beksonnya amit-amit, ga waras, ngenes, memprihatinkan dan ga kreatif. Tapi mau ga mau gue pun menganalisa setiap iklan kampanye satu persatu. Kalo yang warna kuning sih pake lagu yang dinyanyiin ama mantan kontestan X-Traktor, fokus ke pendidikan (katanya). Kalo yang biru, ngajak para nelayan dan rakyat kurang mampu. Warna ijo, bintang iklannya lebih mentereng karena kebanyakan artis. Warna merah? Gue ga tau di mana bagusnya. Satu lagi malah iklannya paling geje yang memperlihatkan kalo partai tersebut selalu gencar bersedekah meski di luar jam kampanye sekalipun. Iya kali gue ga pernah liat. Lagunya Ayu Tong-Tong pula. Gue bengong dengan mulut menganga ngeliatnya. Asli bikin ga waras.

Kalo udah kayak gitu gue jadi bingung mau pilih yang mana. Gue ga menjadi simpatisan partai manapun sampe detik ini jadi blom memutuskan yang mana yang bakal gue tubles gambarnya pake paku tajem. Semuanya ga ada yang mewakili aspirasi gue sebagai mahasiswa tertindas yang selalu salah masuk toilet. Mau ke jamban cewek, nyasarnya ke tempat cowok. Udah gitu bayar kuliah mahal pula. Ada sih yang katanya konsentrasi ke biaya pendidikan dan sembako murah, tapi gue bingung karena dari dulu janjinya begitu namun ga pernah ada realisasinya. Gue cuma takut nanti di bilik suara bukan nyoblos gambar, malah nyoblos idung gue sendiri saking setresnya.

Kalo kalian nyolok yang mana guys?

You May Also Like

10 komentar

  1. yg mana yaa.. yg pasti yg ngebela "rakyat" intinya :) tapi.. http://exspresiku.blogspot.com/2014/03/coba-pikir-ulang-sebelum-golput.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya sih cm ga bnr2 tau mn yg ngebela rakyat.

      Hapus
  2. Aku milih kamu aja deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yakin mau milih aku? Aku orangnya banyak makan, suka jalan-jalan, rewel, hobi tidur lagi. Ga nyesel? Hahaha

      Hapus
    2. Wah..waah sesuai dengan aspirasi gue ini mah

      Hapus
    3. Haha blm kelar. Aku ga suka pake sepatu hak tinggi kayak cewek2 cantik di luar sana dan ga suka dandan. Jadi kamu pastinya ga suka aku hehe. Aku juga ga suka nonton bola sukanya nemenin aja, pengen punya vespa.

      Hapus
    4. Udah..udah, gak ini gak itu tuh aspirasi gue banget, kamu pasti aku pilih

      Hapus
    5. Dipilih jadi caleg? Haha ga mau ah.

      Hapus
  3. Paling sebel pas liat iklan kampanye parpol nomer 1 .. -_- pake lagu 123 -__- lagu anak anak buat ajang kampanye

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. alay banget malah bikin ga mau pilih itu.

      Hapus