THE ANNOUNCER

by - 20.03

Dari dulu, gue pengen banget jadi penyiar radio. Kayaknya keren banget dan prestisius. Maka dari itu gue sempet ikutan kursus radio announcer di kota Bandung. Daftarnya lumayan murah kalo saat itu gue udah bisa menghasilkan duit hasil memeras keringet sendiri. Sayangnya, duit beberapa juta itu harus gue kumpulin dengan cara nodong sodara, om, tante dan para uwak. Gue memelas pengen jadi penyiar. Mereka kasian sama gue, jadi dengan berat hati mereka mengeluarkan beberapa lembar 50 rebuan dari dompet. Setelah memelas, gue pun girang.

Gue berangkat ke tempat kursus yang letaknya deket sama mall BIP Bandung ditemenin nyokap. Serasa jadi anak SD yang mau daftar sekolah banget. Gue sih cuek aja orang itu nyokap gue ya mau diapain. Nah, tiba di tempat kursus, gue disambut sama cowok gondrong tampan yang gue lupa namanya. Gile aja, di ruang tunggu udah berjejer para kontestan yang mau ikut kursus juga. Nyali sempet ciut karena mereka anak gaul sedangkan gue cuma anak kampung yang sama sekali ga tau yang namanya dandan.

Ada sekitar 12 orang yang ikut, terdiri dari cewek dan cowok funka (kata lain dari funky berasal dari ma'had gue), yang berjilbab cuma gue seorang dan cewek-cewek lainnya pake hotpants dan rok mini. Makin aja ciut nyali gue. 
Akhirnya kursus hari pertama dimulai. Gue yang emang pemalu sempet malu-maluin. Gue duduk di pojokan. Di tempat itu, gue pertama kali kenal dengan istilah-istilah penyiaran radio. Ya announcer, mixing training, mic (semua orang tau kalo yang ini), berpikir out of the box, pokoknya banyak. Gue dan yang lainnya diajarin gimana menjadi seorang announcer. Tapi ilmu yang nempel banget sampe sekarang, ketika memasuki ruang siaran, tinggalkan masalah di depan pintu dan cerialah buat para pendengar. Ilmu yang simple tapi ternyata sangat susah diaplikasikan. Di situ gue ambil pelajaran bahwa manusia itu emang harus kontrol diri, be professional dan do the job dengan tanggung jawab.

Sayang banget saat udah mengikuti kursus beberapa kali, gue mulai sakit dan menghilang dari peredaran radio. Nyesel sih, tapi gue harus bolak balik rumah sakit dan ga bisa ikut kursus lagi. Gue nyoba siaran di jamban, ternyata suara gue yang perpaduan Jeng Kelin dengan ayam kejepit eskalator bikin gue makin minder jadi penyir. Kalo aja ada stasiun radio yang mau nerima suara ancur gue, gue pasti bersyukur banget.

Mimpi jadi penyiar yang terkubur ga bikin gue trauma dengerin radio atau jerit-jerit tiap ada penyiar cuap-cuap. Justru gue makin kagum sama penyiar-penyiar sekarang. Mereka makin keren dan bikin ngiler. Dulu banyak banget saluran radio favorit gue. Tapi jangan salah, dulu waktu masih jadi santriwati di ma'had, gue pernah diamanatkan untuk jadi Qismul' I'laam atau bagian pengumuman yang suka maju ke depan tiap habis sholat di mesjid dan cuap-cuap ngumumin siapa aja orang-orang yang lagi sakit lalu minta semua warga ma'had mendoakan. Selain itu gue umumin siapa aja yang dipanggil ke kantor keamanan buat diinterogasi, juga pengumuman lain. Ahhh...itu menyenangkan.

Udah alumni, kegiatan gue dengerin radio ga pernah surut. Sekarang sih gue lagi gandrung sama Radio Suargo, radionya ma'had gue yang ternyata para penyiarnya pada keren gila. Yang paling gue suka sih penyiar yang namanya Arif. Suaranya kece, orangnya ganteng, baek hati, ga sombong, dan gue yakin dia ga ngorok kalo lagi bobo. 

Walau udah ga ada harapan lagi jadi penyiar, stay tune di frekuensi radio favorit adalah obat yang sangat bagus. Tapi Allah itu emang Maha Adil. Ga jadi penyiar, hobi nulis mengantarkan gue untuk nerbitin buku di penerbit kece. Alhamdulillah.

Gimana dengan kalian, guys? Pastinya punya mimpi juga, kan? Gapailah, dan tetap rendah hati jika sudah tercapai. 

You May Also Like

0 komentar