SAHABAT YANG PERGI SELAMANYA

by - 22.00

Bagi banyak orang, sahabat itu berharga banget. Ga terkecuali gue. Sahabat itu orang tergokil yang tau tetek bengek jiwa kita dengan baik. Berantem ya sering, lomba ledek-ledekan sadis, ketawa juga bareng-bareng. Tapi setiap hal yang dilalui sama-sama entah itu suka atau susah ga pernah menyurutkan keterikatan yang terjalin dengan kuat.

Hari ini, temen dari temen gue yang juga sesama penulis meninggal dunia karena sakit. Namanya Rina Shu. Gue ga tau nama lengkapnya. Dia seorang cewek manis yang ceria, juga penulis yang berbakat. Gue ga kenal sama sekali cewek ini, tapi dari fotonya udah keliatan kalo dia adalah orang yang gampang banget disayang sama orang lain. Gue liat dari timeline-nya temen gue yang bernama Rezanufa itu, Almh Rina memang udah sakit dari kecil. 

Reza ngungkapin kesedihannya lewat timeline. Gue sempet ngelamun setelah baca twit-twitnya tentang sang sahabat yang baru aja pergi. Abis itu gue nangis. Nangis? Yap, gue ga kenal tapi nangis saat tau dia pergi selama-lamanya. Lamunan gue pun terlempar ke masa lalu. Gue tau persis apa yang dirasakan Reza setelah kepergian temennya itu karena pernah mengalami hal yang sama, bahkan gue kehilangan dua sahabat dalam waktu yang berdekatan.

Dulu, gue punya geng yang membernya banyak banget. Nama geng gue adalah Keluarga Miring karena tiap member otaknya pada sarap dan kreatif dalam arti oon. Setiap karakter punya keunikan masing-masing. Di antara banyak member geng, ada dua orang yang cukup istimewa. Angga Kurniawan dan Dani Hamdani.

Angga Kurniawan, cowok tajir yang ga sombong, lucu gila dan postur badannya gede banget. Kulitnya kelewat item dan rambutnya jigrak setengah layu. Julukan yang kami kasih buat dia adalah Babon Gila, diliat dari postur dan tingkat kewarasaanya.

Kalo Dani, cowok sederhana banget dari keluarga biasa tapi paling bisa bikin kami semua ketawa dengan banyolan dan suaranya yang khas. Gue deket banget sama mereka berdua, secara di geng, gue adalah anak bawang sakit-sakitan yang selalu harus dilindungi dari orang-orang usil.

Setelah bertaun-taun dan gue harus hijrah ke Jawa Timur, kita semua tetep masih menjaga kontak. Ga ada yang ga tau kabar setiap member. Setiap liburan kami pun selalu ngadain pertemuan. Saat itulah kita semua tau kalo Dani divonis Leukemia dan harus segera menjalani kemotherapi. Pantesan aja sejak SD tubuhnya selalu aja keliatan kurus. Kita pastinya bisa bedain kurus yang sehat dan kurus yang ga wajar. Tapi kita semua ga pernah peka dan nganggap itu bawaan oroknya dia, secara semua keluarganya ga ada yang kelebihan beban.

Saat kita semua syok denger Dani sakit, kabar mengejutkan dateng. Angga mengalami kecelakaan setelah motor yang dikendarainya bertabrakan dengan sebuah truk. Sumpah, gue dan temen-temen lemes banget dengernya. Angga? Kecelakaan? Ga satu pun dari member geng percaya kabar itu. Tapi setelah dikonfirmasi dan ke rumah sakit, diketahui bahwa Angga udah ga sadar sejak dibawa dari lokasi kecelakaan menuju rumah sakit.

Dua hari setelah dirawat, Angga mengalami koma. Kita semua udah kacau. Yang cewek pada nangis, yang cowok malah ada yang berantem karena masing-masing juga ruwet mikirin Angga yang masih terbaring di ICU. Orangtuanya pun ga berenti nangis, ibunya histeris, dan kita semua makin bingung.

Menunggu sahabat yang terluka dan mungkin kesakitan di dalem sana tapi ga bisa berbuat apa-apa itu emang bikin nyesek. Kita semua cuma bisa nunggu., nunggu dan nunggu sambil berdoa supaya Angga siuman dan pulih.Tapi Allah berkehendak lain. Dua hari kemudian, tanggal 11 September, Angga meninggal. Dia ga pernah bangun dari koma, juga ga sempet membuka mata untuk melihat kami semua yang cemas nungguin dia. Tangis pun pecah. Sobat gue, pergi dan ga akan pernah kembali.

Dua bulan sudah Angga pergi. Duka blom menyingkir tapi lagi-lagi kita semua harus nerima kenyataan yang ga pernah bisa gue ngerti kenapa hal itu harus terjadi dengan cara yang membingungkan. Dani lumpuh. Dia ga bisa menggerakkan tubuhnya. Dia makin kurus karena kemotherapi yang dijalani meski harus pinjem sana sini buat biayanya yang mahal banget. Hari pun udah sore dan kami semua pamit setelah jenguk dia di rumahnya yang sangat sederhana. Dani senyum dan ngucapin makasih karena semuanya pada dateng nengokin dia. Dalam kondisi sakit di atas kursi roda, dia masih aja bisa ngelawak dan bikin ngakak.

Keesokan harinya Dani meninggal, tepat dua bulan setelah Angga pergi lebih dulu. Gue ga bisa nahan nangis lagi. Dua sahabat gue, yang deket sama gue, yang selalu belain setiap kali gue dibikin nangis sama temen sekelas yang rese, udah ga ada lagi. Gue blom sempet minta maaf, karena gue ga pernah berpikir mereka akan pergi. Gue selalu berpikir mereka bakalan bisa bareng geng lagi. Tapi takdir tetap takdir.

Suatu hari saat membereskan lemari, ada satu benda yang nyimpen kenangan mereka berdua. Buku diary gue. Sebelum pindah gue iseng minta semua temen satu kelas nulis biodata, pesan dan kesan mereka terhadap gue di buku itu. Di halaman-halaman awal ada tulisan Angga dan Dani. Dani malah menggambar muka drakula karena katanya kalo gue ngambek gue mirip banget sama drakula. Gue ketawa-ketawa baca biodata mereka berdua. Meskipun udah lama pergi, tetepa aja dua orang itu terasa masih hidup lewat tulisan yang meski hanya satu lembar.

Angga, Dani...kalian bahagia di sana, kan? Dani pasti udah ga kesakitan lagi. Angga juga pasti udah ngelupain rasa sakit ketika tubuhnya terhantam kendaraan besar itu dan terlempar ke atas aspal. Iya, kan? Gue, sampe detik ini, masih inget kalian berdua. Semoga Allah menempatkan kalian di tempat teristimewa di sisiNya. Amiin. 

RIP, Dani dan Angga...sahabat yang takkan pernah terlupakan selamanya.



You May Also Like

0 komentar