PLASTIK AND PETE

by - 14.51

Hari ini di kampus gue diadain workshop tentang ketenagakerjaan, spesifikasi ilmu perpustakaan. Gue yang lagi bosen langsung aja capcus ke gedung pascasarjana dan dengan pede ngisi form pendaftaran. Kaget dong pas masuk ruangan gara-gara semuanya bapak-bapak dan ibu-ibu, cuma gue seorang yang muda segar dan mulus ceria. Ya sudahlah, gue makin pede aja duduk di kursi lipet dan bersikap kayak gue bener-bener partisipan workshop.

Dari pagi sampe jam 12 teng materinya tentang gimana mengelola perpustakaan dengan baik dan bener, termasuk tatacara pengklasifikasian dan katalog buku. Ternyata bejibun banget dan fun karena gue dapet ilmu pengetahuan baru. Gue kan bukan jurusan perpus, jadi dapet ilmu yang segambreng itu otomatis seneng banget.

Setiap partisipan dikasih snack saat pertama memasuki ruangan. Gue suka banget karena di dalemnya ada pie buah. Itu panganan yang paling gue suka. Efeknya bikin mata seger dan ga ngantuk. Gue pikir cuma itu doang, ternyata ngga. Siangnya gue dikasih nasi kotak yang sayangnya ga pake sendok. Mungkin gara-gara gue kagak bayar, gue dapet kortingan dengan ngga dikasih sendok. Buset dah pegimane gue makan kalo begindang?

Tapi gue ga cemas. Gue kan cewek muslimah Sunda yang selalu menjunjung tinggi nilai-nilai sunnah dan budaya. Gue pun langsung nyiapin tangan hendak melahap nasi kotak yang isinya ayam goreng, tempe, tahu, lalapan dan juga sambel. Gue males cucui tangan, tapi gue ga mau tangan jadi kotor. Gue pun puter otak. Akhirnya gue keluarin lalapan dari plastik, gue balikkin posisi plastik dalem jadi di luar dan memakainya seperti gue pake sarung tangan. Semua ngeliatin gue dengan aneh tapi gue cuek. Apa salahnya makan pake tangan dengan dibalut plastik kayak gini?

Semua masih ngeliatin gue tapi akhirnya ngikut juga. Hadeeeh ada-ada aja. Selagi makan, gue ngerasa aneh dengan sambelnya yang berwarna merah bercampur titik-titik ijo. Rasanya ga biasa, pedes enak tapi bikin gue pusing. Tiba-tiba ada ibu-ibu di samping gue nyeletuk:

Wah..pantesan sambelnya beda. Ini kan sambel pete.

Uhuukkk!! Apa?? Peteeee?????

Gue melotot hampir tersedak. Kagak salah denger gue barusan? Sambel pete?? Gue kan ga suka pete!! Ya ampuuun pantesan aja rasanya ga karuan, bikin mabok pula. Sumpah nahan aer mata dengan mulut penuh makanan itu ga enak banget, apalagi gue ga bawa odol dan sikat gigi. Ya ampuuun kenapa ini harus terjadi sama gue? Kenapaaaa???

You May Also Like

4 komentar

  1. waah nice post :) Salam kenal dan ijin follow blog kmu yah,.kalo bisa follow back juga dong blog aku hehee biar di dunia blogging aku makin banyak temen hehe
    http://catatandewisri.blogspot.com/
    makasih, salam blogger ;)

    BalasHapus