DUIT DUIT DUIT

by - 20.43

Duit. Kertas bergambar yang dipake sebagai alat tukar. Kenapa gue ngomongin duit? Seperti yang kita tahu, paradigma orang tentang duit pastinya beda-beda. Ada yang nganggap duit itu segalanya, ada yang biasa aja meski emang butuh. Ada yang ga bisa idup tanpa duit sampe menghalalkan segala cara buat dapetinnya, ada juga yang tetep yakin kalo rezeki itu ga bakalan ke mana.

Ada seseorang yang lagi curhat sama gue saat ini. Dia pengen banget merit. Calon blom ada, tapi dia pengen mapan dulu. Oke, pemikirannya tentang kemapanan sebelum menikah lumayan oke. Terus dia nanya sama gue perihal pendapat gue tentang kemapanan.

Nikah butuh duit, apalagi setelahnya. Gue berpikir, buat apa mewah dalam resepsi tapi melarat habis merit? Pasti bakalan susah. Tapi mapan di pikiran gue lebih condong ke mapan mental. Gue ngebayangin punya suami kaya raya tapi temperamental dan gue gigit meja tiap hari. Oh no, gue lebih milih hidup sederhana tapi punya suami yang sabar dan asik. Sederhana pun bukan berarti kekurangan, tapi cukup namun ga berlebihan.

Siapa sih yang ga mau kebutuhannya terpenuhi? Pasti semua pengen. Hanya saja ada kekhawatiran kalo terlalu kaya malah ga bakalan puas. Selalu pengen lebih dan lebih. Liat aja para koruptor. Sebenernya gaji mereka udah cukup buat beli kebutuhan primer dan sekunder, tapi selalu ga puas makanya ngegerogotin uang rakyat. Enak bener tuh. Rakyat cape-cape bayar pajak tapi jalan raya aja berlubang kayak sundel bolong. Gue kan juga pengen naek angkot tanpa pantat lepas-nempel-lepas-nempel gara-gara mental pas ban angkot ngegelinding di atas jalan yang berlekuk. Tapi apa daya, gue tetep bayar pajak tapi harus pasrah mental mulu di kursi angkot.

Nah, duit yang gue pengen adalah duit yang cukup. Cukup dan ada setiap kali gue butuh namun digunakan secara sederhana dan masuk akal tapi bukan berarti matre. Kita harus bisa bedain manusia matre dan manusia yang mementingkan prioritas Contohnya dalam membeli barang kebutuhan khususnya cewek yaitu tas. Tas bagus yang harganya 500 ribu udah lebih cukup, malah bisa dibilang mahal. Biasanya barang mahal itu awet jadi bisa dalam setaun ga beli tas baru lagi. Kebayang dah Syahroni satu tasnya aja 100 juta. Itu udah ga masuk akal. Mending disedekahin, bisa buat 1000 orang dan mereka bisa makan daripada dibiarin di kolong jembatan. 

Duit juga bukan hanya harus duit, tapi harus berkah. Ga bakalan tenang idup kita kalo dapetin duit dengan cara yang ga halal. Oke, semua orang tau itu. Tapi masih banyak yang ambil jalan pintas buat dapetin duit. Banyak yang lupa kalo kita ga cuma numpang di planet ini. Kalo kebanyakan makan duit ga halal, ga tau deh di akhirat kayak apa dosanya.
Jadi, mapan bukan hanya selalu melulu tentang duit. Ada banyak hal yang lebih penting dari sekedar duit. Duit emang penting banget tapi bukan yang utama dan kita ga harus diuperbudak olehnya. Sederhana, cukup dan berkah. Enak toh?

You May Also Like

6 komentar

  1. Duiiiiiiittttt datanglah ke papah?! :')

    BalasHapus
  2. Ada kenalan yang pernah ngomong gini : "Kalo punya duit itu yang pas-pasan aja. Maksudnya kalo pas makan ya ada duit, pas butuh ini itu ya ada duit." Haha ada benernya juga sih.
    Anyway, memang duit itu nggak seharusnya terlalu didewa-dewakan:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya bener bgt tuh. Pas mau ini, ada. Pas mau itu, ada. Hehehe yg pnting ga berlebihan ya? Oia makasih udah mampir yaaa...

      Hapus
  3. aku malah nggak cari duit tapi tetep butuh, sehingga orang-orang kasian sama aku dan barang-barangku dituker duit deh sama mereka..

    BalasHapus