ALAY VS ROMANTIS

by - 21.44

Ada yang bilang kalo alay adalah proses menuju kedewasaan. Gue setuju sama pernyataan di atas karena dulu gue pun pernah alay meski sekarang ga bisa disebut dewasa juga. Alay sih oke-oke aja kalo emang berada di usia yang semestinya. Biasanya orang alay itu adalah abg, dan alay bagi setiap orang punya versi masing-masing termasuk gue yang juga punya versi sendiri terhadap makna alay yang bikin eneg dan mengganggu.

Gue punya temen cowok yang usianya udah kelewat tua untuk jadi alay. Jika beberapa orang oke-oke aja punya temen alay yang suka mengumbar kemesraan di Timeline Twitter atau Fesbuk, gua malah ga suka sama orang kayak gitu, terlebih jika gue tau orang itu dulunya gimana. Meski gue rada alay, seumur-umur ga pernah manggil mamah-papah lalu mmmuahh mmuahh-an di TL sambil kelabakan lebay kalo pasangan menghadapi kesulitan kayak kunci kost ketinggalan ataupun nyungseb ke tempat sampah. Oh God.

Para pasangan yang baru aja jadian biasanya punya kecenderungan untuk pamer ke seluruh dunia nyata dan maya bahwa mereka adalah Couple of The Year. Ada yang memproklamirkan dengan cara puitis tapi ada juga yang alay gila kayak temen gue itu. Kepala tiga dan bermesra-mesra ria tanpa sensor adalah hal memalukan yang gue rasa kurang pantes. Alasan doski bertindak kayak gitu sih katanya karena sang cewek masih abg. Ceweknya masih abg kenapa dia juga harus ikutan alay? Itu yang gue ga paham.

Gue pun mengadakan observasi dan menemukan bahwa lebih banyak orang yang pengen muntah liat pasangan baru jadian pamer kemesraan daripada yang mendukung. Terutama para zombiwan dan zombiwati, mereka luar biasa ga suka sama pasangan yang pamernya kelewat batas. Ini negara bebas dan gue ga melarang para pasangan untuk alay di dunia maya. Hanya saja gue berhak untuk menerima atau menghindar dari orang-orang sakit kayak gitu agar gue ga ketularan. Kejam sih, tapi itu gue lakuin untuk kesehatan mental gue di kemudian hari.

Gue malah lebih respect sama pasangan yang saling lempar-lemparan puisi cerdas atau banyolan konyol saling ngejek tanpa jaim-jaiman untuk lebih saling mendekatkan diri. Itu jauh lebih nyenengin, kreatif  dan jauh lebih romantis dibandingkan melihat beranda gue penuh sampah dari orang-orang yang kayaknya miskin pulsa. Ga bisa mesra-mesraan di telepon, jadinya pindah ke Fesbuk atau Twitter. Sekali lagi, itu terserah mereka dan gue ga melarang. Tapi gue harus mempertahankan kebersihan TL dan twitter gue dari penyakit menular meski terpaksa memblokir temen sendiri.

Nah, kalo kalian gimana guys? Apakah kalian termasuk yang cuek kepada pasangan alay? Mendukung? Ga suka setengah mati sama orang-orang yang bertindak lebay kayak gitu? Atau justru salah satu dari pasangan alay yang cuek bebek mengumbar kemesraan depan umum? Just let me know. Hehe.

You May Also Like

17 komentar

  1. Hahaha maklum baru anget2nya jadian biasanya begitu.
    Dulu sih gue begitu juga haha, sekarang gak #MaklumJomblo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha wah serius? Tapi wajar kali, pasti dulu itu elo masih muda banget kan? It's okay. Nah temen gue itu loh, usia 30 tapi baru jadian, terus alay. Hehe kabayang dong isi TL nya gmn? kwkwk

      Hapus
  2. Hal paling membahagiakan dari menyimak mereka ngalay di timeline ku adalah, menunggu mereka berantem di timeline. ahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha bener banget sis. Sama. Jahat ya kita? Hahah ah siapa suruh mereka ngalay ya? hihihi makasih udah mampiiiir

      Hapus
  3. Paling seneng sama potongan paragraf yg ini... "Gue malah lebih respect sama pasangan yang saling lempar-lemparan puisi cerdas atau banyolan konyol saling ngejek tanpa jaim-jaiman untuk lebih saling mendekatkandiri. Itu jauh lebih nyenengin, kreatif dan jauh lebih romantis"..... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya fik malah chemistry-nya kliatan lebih idup kalo kayak gitu, tanpa harus ngalay atau mesra berlebihan

      Hapus
  4. Aku setuju alay proses menuju kedewasaan dan alay datang ada waktunya. Karena saya juga pernah alay masa-masa SMP sampai keas 2 SMA :D
    Ya memang benar juga, lepas fase alay, belum juga bisa mikir kaya org dewasa, tapi buat ayah-bundaan di timeline itu kayanya iyuh baget deh -___-

    (andre.web.id)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mas Petrus, saya juga pernah banget alay, dan setuju kalo ayah bundaan di TL itu iyuh banget..malu-maluin. Eh makasih udah komentar yaa

      Hapus
  5. bukan masalah chemistry nya..... tapi lebih ke yg dimaksud..... hehehe

    BalasHapus
  6. alay, biarkan lah mereka berekspresi sesukanya, walau kadang radiasi alay bisa ngerusak indra penglihatan gw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya bener. Biarkan mereka berkembang dan berkreasi, yang penting kita jangan ikut-ikutan bener ga? Oia makasih udah mampir

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  7. daripada di fb sama twitter mending gtalk :D bisa denger suaranya juga hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, kalo di fb ma twitter bikin kita garuk-garuk kepala ngeliatnya hihi

      Hapus
  8. Hahahahaha high quality jomblo

    BalasHapus