UAS EPISODE 1: SANTAI BOHAY

by - 08.15

Yeaaayyy...akhirnya nyampe juga di podium ujian semester 7. Semester ini emang bisa dibilang semester yang lumayan berat. Banyak tugas, dosennya pada geje, mata kuliahnya kebanyakan gue ga paham, malah ada dosen yang jarang banget masuk, sejarang dia ngasih nilai bagus sama mahasiswa meski rajin sekalipun. Itulah, dunia mahasiswa ga bakalan jauh-jauh dari fase-fase penuh penderitaan. Lebay sih, tapi kalo lo mahasiswa senior tingkat akhir yang dianak tiriin terus banyak sistem baru yang sebelumnya ga ada, lo bakal setuju banget sama gue.

Kemaren, 20 Februari 2014 adalah ujian akhir semester 7, hari pertama. Ada yang beda dengan ujian kali ini. Kalo semester 1-6 ujiannya di gedung fakultas gue, kali ini berlangsung di gedung fakultas hukum. Ga tanggung-tanggung, di lantai tiga dan kagak ada eskalator, secara kampus gue itu sama tuanya dengan usia opa-opa ringkih. Temboknya udah bocel-bocel, cat temboknya udah pada luntur, atapnya ada yang bolong, kalo malem suka kedengeran suara-suara aneh dari toilet yang ga kepake, bangku-bangku di setiap kelas pun jauh dari kesan modern. Awalnya gue pikir ini museum, ternyata kampus. Hihihi. Tapi jangan salah, alumni-alumni kampus gue orang-orang elit semua dan sukses di masyarakat. Gue harap gue pun akan sukses nantinya. Amiin.

Naek ke lantai tiga dengan perut kosong itu efeknya langsung kerasa pas nyampe kelas. Cape, pegel, betis gue serasa pecah dan bulu-bulunya rontok, ditambah hawa panas bikin gerah ga ketulungan. Jadwal ujian jam 1, setengah 2 blom ada tanda-tanda pengawas nongol bawa kertas soal. Jangan-jangan nyasar di gudang kampus. Ternyata emang ujian mata kuliah pertama itu batal gara-gara soalnya raib entah ke mana. Gue sama temen-temen sih bersorak gembira karena artinya kita bakal ujian hanya satu mata kuliah aja.

Lebih seneng lagi karena pengawasnya cewek yang ga rese, bukan Pak Kumis yang hobinya bikin mahasiswa sesak nafas saat ujian berlangsung. Meski ujian Developing of Reseach Paper Project kemaren itu bikin otak gue kembang kempis dan setres, gue bisa ngerjain dengan santai tanpa halangan berarti. Gue ga mengalami mules atau beser. Gue juga masih sempet twitteran di sela-sela ngerjain ujian. Yang paling penting, gue masih idup danbisa menikmati seporsi batagor dengan senyuman yang terkembang di bibir. 

Hmmm...siang nanti....ujiannya kayak apa ya???

You May Also Like

0 komentar