REVIEW BUKU: CERITA BODOR KOAS (CEBOK)

by - 15.52

Dua hari lalu, setelah terbang pake angkot dari kampus, gue mendarat di salah satu toko buku di deket mall Bandung Indah Plaza. Kebetulan pala gue lagi suntuk, udah penuh sama sarang laba-laba akibat kebanyakan mikir. 

Saat itupun gue ga mau mikir. Gue maunya ketawa. Setelah nyampe tokbuk, gue langsung ngendus-ngendus setiap buku di rak yang ada. Petugasnya sempet nyamperin gue sih. Kirain mau ngelarang gue ngendus, ternyata nawarin buku. Gue pun bilang: Ngga, Mas..udah kenyang. Dia pun berlalu sambil garuk-garuk betisnya yang berbulu.

Nahh...akhirnya setelah lama ngendus dan idung gue makin pesek, mata gue tertumbuk pada satu buku yang kayaknya menarik. Judulnya Cerita Bodor Koas atau disingkat Cebok. Gila, nyindir gue banget nih buku. Dikira abis dari wc gue ga cebok apa? Gue pun ngambek dan beli buku itu (nyambung banget ya?).

Baca sinopsisnya bikin gue ga nunggu lama buat baca. Gue memutuskan untuk melahap buku CEBOK di food court yang ada di mall ntu. Gue buka plastiknya pake jarum pentul karena ga bawa gunting. Oia gue tertarik beli karena dulu gue juga kepengen banget jadi dokter, khususnya dokter jiwa. Tapi setelah melalui observasi, kayaknya gue lebih cocok jadi pasiennya. Ya sudahlah.

Buku ini berisi 234 halaman (gue ga ngitung sama covernya), bercerita tentang pengalaman empat londok(calon dokter) pas lagi KOAS. Mereka adalah Andreas Kurniawan, Tomy Aryanda, Hima Cipta dan Rifky Rizkiantino. Setiap londok punya pengalaman unik dan lucu-lucu pas menjalani koas. Dari awal ampe akhir gue ngakak mulu, akibatnya orang-orang di food court ngeliatin gue dengan aneh. Tapi gak apa-apa, soalnya pas gue lirik, yang ngeliatin cowok-cowok ganteng gitu #ditampol tukang siomay#.

Ada beberapa paragraf yang jadi favorit gue dari tiap penulisnya. Misalnya paragraf pas Andreas ke daerah namanya So'e dan ada salam khas penduduk asli sana, di mana dua orang harus ngedeketin jidat masing-masing lalu menggesek ujung idung. Si penulis ngebayangin gimana pas lagi deketin idung gitu dijorokkin ama temennya, atau yang ngelakuinnya pesek dan bibir duluan yang kena. Muahh muaah dong?? Laki ama laki gitu? Iyuuuh..kwkwk.

Lalu kata-katanya Tomy yang bilang gini: Tuhan menganugerahkan para pemalas suatu kemampuan super, yaitu kemampuan menciptakan alasan.
Gue banjeeeet kwkwkw. Kayaknya Tomy selain londok punya bakat jadi tukang ngeles paling kece atau mutan dengan kekuatan meramu alasan paling ga masuk akal yang pernah ada.

Kalo dari Hima, gue ngakak terus ngebayangin kalo mukanya dia bener-bener hasil cangkok pantat Sinchan. Ow nooo...tenang sis Hima, muka gue aja hasil cangkok muka Steven Strait yang gagal. Muka laki dicangkok ke gue, gagal lagi. Ya hasilnya gitu deh. Serem.

Yang terakhir adalah londok hewan. Gue salut sama Rifky Rizkiantino yang mau jadi dokter hewan. Kebayang dong pas ada kebo ngamuk atau buaya darat kena sakit patah hati, kira-kira dia bisa ngobatin ga ya? Secara gue alergi sama hewan berbulu, gue kasih enam jempol (jempol tangan kaki plus jempol tetangga) buat londok hewan yang satu ini.

Buku CEBOK ini recommended buat ngilangin depresi, jadi motivasi juga karena dari cerita-ceritanya kita bisa tau perjuangan jadi dokter tuh berat banget, lama lulus, jomblo mulu, lagi. Keren banget deh pokoknyaa..!


You May Also Like

4 komentar

  1. "Tuhan menganugerahkan para pemalas suatu kemampuan super, yaitu kemampuan menciptakan alasan." -_______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pemalas banget orangnya hahaha..tepat sama kalimat di atas

      Hapus
  2. Sama. Aku juga pemalas, lho. :)) Makasih, ya, review-nya, Agya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik jadi kita sehati nih Mas Tomy #eeeh

      Hapus