PIKUN

by - 13.40

Bangun tidur selain ileran dan mata penuh belek, harusnya sempurna dengan hawa dingin dan selimut pelengkap serta tubuh yang masih menggigil. Pagi ini ga sebagus pagi kemaren dan kemarennya lagi. Baru bangun dan badan serasa remuk gue diomelin nyokap gara-gara ceroboh naruh botol minuman bekas ke mesin cuci.
Gue sih rada aneh, sejak kapan gue anggap mesin cuci itu tong sampah? Gue mikir keras setelah sebelumnya mebela diri abis-abisan dan bilang bukan gue yang naruh botol palstik itu. Tapi akhirnya gue pun inget kalo kemaren nyimpen botol minuman plastik ukuran kecil di saku jaket, kehujanan, basah, pulang nyampe rumah langsung dah gue cemplungin tuh jaket ke mesin cuci

Diomelin sih biasa, cuma gara-gara gue sembrono, mesin cuci yang ketika nyala suaranya kayak banteng digorok itu pun makin bersuara mengkhawatirkan. Pantesan, ada sampah nyangkut. Untung gue ga diminta ganti.
Lagi nguap lebar-lebar mirip kuda nil, gue pun jadi ga mood mandi akibat diomelin. Jangan tanya akibatnya. Gue diomelin lagi. So, pagi ini gue kena omelan dua kali. Plis dong, Mom...anakmu ini udah cape bobo semaleman dengan posisi yang rada ekstrim, bangun-bangun serasa habis gulat sama kebo, malah diomelin. Tapi sebagai anak yang amat sangat berbakti (ini lebay) gue cuma diem aja. Kalo buka mulut, gue ga harus jadi peramal untuk tahu bakal diomelin lagi akibat ngelawan perkataan orang tua.

Akhirnya gue pun mandi dengan kesan ogah-ogahan, pake aer anget dan fresh lagi. Gue punya rencana pergi ke kantor penerjemah untuk ngambil dokumen-dokumen penting. Saking pentingnya, dokumen-dokumen tersebut gue sejajarkan sama dokumen milik pemerintah Amrik. Bodo amat dah pokoknya penting banget. Gue pun melenggang dengan seksi ke sebuah kantor penerjemah tersumpah. Dengan muka kece gue melaju(kayak bajaj aja) dan berdiri di depan pintu. Tapi gue mau periksa dulu duitnya cukup atau ngga. Gue buka tas. Haaaaa???? Dompet gue ketinggalaaaaaann....tidaaaaaak..!!!!

Dari situ gue menyadari satu hal, bahwa kita ga bakalan bisa ambil barang kalo kelupaan bawa dompet(iya kaliii), secara duit ga gue simpen di baju dalem kayak emak-emak. Gue pun pasrah, manyun, dan akhirnya menitikkan air mata buaya. Hiks...


You May Also Like

0 komentar