KAPAN NYUSUL?

by - 15.21

Kapan nyusul?? Kapan merit?

Kalimat di atas kayaknya bakalan selalu jadi kalimat abadi yang dilontarkan cewek atau cowok berpasangan yang baru aja merit. Frontal, rada nyebelin meski ga disadari bahwa itu adalah sebuah kamuflase doa untuk yang blom ngerasain empuknya kursi pelaminan. Padahal sih ada juga yang pamer, apalagi kalo pasangannya ganteng atau cantik, pendidikan tinggi, kaya raya(duit ortunya). Iya sih doa, tapi ada baiknya pasangan yang udah merit ga terlalu sering melontarkan kalimat kayak gitu kepada para jomblo. Ngucapin makasih saat mereka datang ke pernikahannya itu udah cukup kok. Segala sesuatu itu memiliki keseimbangan yang kalo mau diulas pasti bikin keki orang yang udah merit, jadi tenggang rasa sangatlah penting dalam hal ini.

Kadang gue ga abis pikir sama orang yang melontarkan kalimat ga peka kayak gitu. Emangnya kita Tuhan yang bisa tau kapan kita merit atau dapet rezeki nomplok? kemaren aja gue ga tau bakal kejepit pintu. Kalo tau, gue bisa antisipasi dan jari mulus gue ga kegencet ampe berdarah. Itu sih hak mulut setiap orang tanya-tanya kayak gitu, tapi sebagai manusia apalagi berpendidikan, kayaknya mata pelajaran menghargai hati orang lain perlu ditambah dan dilestarikan.

Tadi pagi gue baca tulisan salah satu temen yang mengulas tentang judul postingan gue kali ini. Isinya kayak gini:

Menikah bukan akhir segalanya jadi tak perlu terprovokasi dengan pertanyaan intimidatif “kapan nyusul?” mereka yang sudah. Barangkali pernikahan mereka memang bahagia tetapi karena nikah bukan kebahagiaan satu-satunya jadi sekarang kita cari yang sederhana saja. Bisa jadi, kan, pernikahan senior-senior itu ternyata sengsara lalu mereka ingin menarik kita untuk bersama-sama dalam jurang nestapa karena tak tahu bagaimana cara keluar darinya. Yang benar, menikah adalah kebersediaan untuk menapak level kehidupan yang lebih tinggi. Ada kebahagiaan lebih teduh di sana, tetapi juga tantangan yang lebih berpeluh-peluh, mungkin juga akan berdarah-darah (Kurniawan Saputra).

Gue setuju banget dengan tulisan di atas. Menikah adalah ibadah yang kalo ga punya modal mental dan akhlak yang mumpuni bisa dipastikan pernikahannya bakalan berantakan. Materi juga penting meski bukan yang utama. Jaman sekarang semua serba ga terduga, kadang harus nyadar juga kalo hidup ini realistis. Nikah modal udel bodong sih bisa aja, tapi beli nasi kuning sama bayar sekolah anak pake daun pepaya. Bisa banget tuh. Kwkwkwk.

Gue sering banget merhatiin orang. Ada yang baru nikah lalu nanya sama jomblo: Kapan nyusul? Yang ditanya jadi setres. Habis itu, yang udah merit 6 taun blom punya momongan ditanya sama yang udah punya anak: Kapan ni punya anak? Yang merit jadi ikutan setres, blom lagi klo yang nanya adalah mertua. Terus yang udah punya anak ternyata putus sekolah karena ga punya duit ditanya sama pengusaha kaya: Kapan nih sukses? Yang udah punya anak jadi depresi. Hihihi berasa jadi rantai makanan yang saling ngembat satu sama lain ya?

Maka dari itu, segala sesuatu harus kita tanggapi dengan bijak. Para jomblo kalo ditanya kapan nyusul, nyantai aja karena siapa tau kita akan sukses melebihi yang nanya dalam segala hal. Yang udah merit harus lebih kuat karena setelah nikah, masalah ga bakalan selese, malah akan nambah (kata yang udah merit). Lalu untuk yang punya anak, dijaga biar ga jadi cabe-cabean. See? Kalo semua orang bertenggang rasa dengan menghargai perasaan orang lain, semua bakalan hepi dan ga ada yang saling cibir.




You May Also Like

4 komentar