JODOH

by - 19.52

Salah satu temen gue nyeletuk begini setelah terus-terusan gagal membina hubungan ama seseorang. Katanya gini: 
Saz, gue udah tahajud, istikhoroh, puasa juga. Tapi kenapa ampe umur segini tanda-tanda mau ada yang dateng pun ga ada. Semua anggota keluarga besar gue nanya-nanya mulu kapan gue kawin. Setres gueeee!!! 

Gue dengerin curhatannya tentang jodoh dan gue pikir agak sedikit bahaya gara-gara dia udah memperlihatkan indikasi putus asa. Wah...kudu buru-buru diantisipasi nih, batin gue.

Gue rasa...jodoh bagi cewek adalah hal paling urgent yang bisa bikin setres, mungkin juga depresi. Jika dibandingin soal karir atau pendidikan, jodoh berada di urutan pertama hal yang paling bikin sensi. Ada yang nyantai-nyantai aja, ada yang gelisah ampe selalu bangun tiap tengah malem. Semprulnya, anggota keluarga emang suka seenak betis nanyain kapan kita punya pasangan tanpa peduli perasaan orang yang ditanya. Maksudnya memang ngedoain supaya cepet dapet, tapi kekepoan yang ga liat-liat sikon dan yang nanya udah punya gandengan, bikin kita eneg karena dia kepo dengan sangat ga bijaksana. 

Gue pun sering banget dihadapkan sama situasi kayak gitu. Apalagi kalo menghadiri kondangan sendirian, pasti ditanya kapan nyusul. Emangnya nikah itu lomba lari apa, yang siapa duluan nyampe garis finish artinya menang? Pernikahan justru gerbang masalah yang lebih gede jika kita ga punya bekal mental yang cukup dan pasangan yang paham jiwa kita. Suka eneg banget ditanyain kayak gitu. Perasaan, gue ga pernah gitu ikut campur atau nanya-nanya hal pribadi. Awalnya gue juga sebel, tapi akhirnya gue mencoba cuek. Bukan urusan mereka ini gue mau merit kapan dan sama siapa. Allah ya lebih tau dan mereka ga berhak ngatur atau ngejudge macem-macem. Kalo mereka yang ngasih gue makan sih, oke-oke aja.

Setelah denger semua uneg-uneg temen gue, gue ngangguk-ngangguk sok iyes, padahal gue juga ga terlalu berpengalaman soal jodoh secara gue blom merit meski sering juga dihadapkan pada situasi kayak temen gue itu. Tapi gue coba untuk ngasih masukan sebaik mungkin biar dia ga gelisah lagi. Gue bilang ke dia, kita udah ibadah ampe tumit pecah-pecah dan belom dikabulin bukan berarti Allah ga denger doa-doa kita. Justru Allah sayang sama kita dengan ngasih kesempatan kita untuk lebih bersabar dan yakin. Enak banget ya ngomong gitu? Hihihi tapi beneran kok. Gue dulu pernah hampir beberapa kali naek tangga pelaminan. Ada beberapa yang dateng dan melamar. Entah kenapa hati gue ga sreg, ga pas, meski mereka dari keluarga baik-baik dan pendidikannya pada tinggi. Gue sih yakin Allah-lah yang menuntun. Adaaaaa...aja sesuatu yang dibuka kebenarannya sama Dia untuk nunjukkin orang itu layak kita terima atau ngga. 

Memang, setiap kisah cinta itu pasti ada aja rintangannya. Tapi kita harus bisa menelaah dan ngebedain mana rintangan untuk terus memperjuangkan, mana rintangan yang memang tanda-tanda bahwa orang itu bukan yang terbaik buat kita. Kalo gue sih tipe orang yang menganut semakin kita berjuang semakin manis hasil yang kita dapet, dengan catatan orang yang kita pilih udah kita kenal secara baik meski blom seratus persen. 

Kata orang, seratus persen-nya pasangan itu hanya dapat diketahui kalo udah merit, ampe borok-boroknya kagak bisa disembunyiin lagi. Kalo masih pedekate or taaruf sih, semua orang juga bakal menampilkan hal yang baik-baik doang. Maka dari itu, usaha, doa dan tawakkal sebisa mungkin sepenuhnya kita lakuin dengan keihklasan.


You May Also Like

10 komentar

  1. Paragraf yang terletak belakangan keren banget nih.. kita harus bisa bedakan mana itu tanda agar kita bersabar, atau sebagai tanda kalau dia itu memang bukan jodoh kita.. *kece banget karyanya..

    Oh iya, penulis buku ya kak? Ajarin dong bagaimana caranaya nulis. Sudah lama ingin sekali bisa nerbitin buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Agha, makasih udh mampir dan kasih komentar. Hmm...nulis? Konsisten, latihan terus, banyak baca dan ga boleh malas. Kalo saya, salah satu cara latihan biar terus konsisten nulis ya di blog, Gha. Tiap hari minimal 1 postingan. nanti akan ada perubahan di tiap postingan, apa tulisan kita makin baik atau masih stagnan. Met berkarya yaaa..

      Hapus
  2. Berarti temennya mba sudah memasuki syndrome gelisah menanti jodoh itu..hehehe
    Yakini saja bahwa Allah telah mempersiapkan yg terbaik, jodoh itu tak akan tertukar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget...moga nemu yang terbaik..doanya buat temenku yaaa makasih jg udh mampir..

      Hapus
  3. klo kata guru agama, setiap manusia di ciptakan berpasang-pasangan. jadi jagan takut klo belom dapet jodoh, mungkin waktunya aja yang belom pas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya udah ada mas..hehe temen saya tuh..uring-uringan mulu

      Hapus