CHOY OEM VAT

by - 09.35

Lagu-lagunya judul postingan ini kayak nama seorang aktor dari negeri mata sipit ya? Yup...bener banget. Chow Yun Fat si Dewa Judi. Gue pernah nonton filmnya dan gue tau judi itu dilarang, kan kata Bang Haji Rhoma juga gitu. Tapi karena pelemnya seru ya gue tancap abis ampe rampung. Nah, apa hubungannya Chow Yun Fat sama Choy Oem Vat? Ga ada. Boro-boro ada hubungan, Chow Yun Fat juga pasti ogah ketemu sama nih orang. Emang dia siapa sih? Yuk kita intip.

Sekedar ngingetin nih, beberapa hari lalu gue bikin postingan tentang profil temen-temen satu angkatan. Satu namanya Devi, satu lagi Uffo. Eehhh..ternyata gue dapet orderan lagi. Gretongan sih alias kagak dibayar tapi ngga apa-apa, itung-itung bikin temen beken kan dapet pahala. Kasian, mereka kan hanya terkenal di kalangan flora dan fauna. Nah, CHOY OEM VAT ini juga salah satu nama temen satu angkatan gue. Dia bukan dewa judi ataupun dewa cinta. Dia manusia sama kayak gue, hanya beda gender. Usianya ga tau berapa, yang pasti ga lebih dari 50 taun. Rambutnya cepak, sukanya foto selfie secara dia blom kawin. 

Jaman dahulu kala waktu masih di skul, dia adalah salah satu staf fotografi. Di skul gue, staf yang bisa masuk ke bagian fotografi harus memenuhi syarat-syarat tertentu. Contohnya:

Ganteng
Atletis
Senyum menawan
Hati riang gembira
Bisa karate
Bisa mengoperasikan kamera

Waaah..berarti temen gue si Choy ini adalah perpaduan dari semua syarat itu? Jawabannya adalah ngga. Gile aja. Dia emang rada ganteng dikit, dengan takaran 500 gr per kubik darah. Coba aja timbang sendri, gue sih ogah. Atletis? No no no secara dia bukan atlet renang dan gue ga pernah tau perutnya sixpack atau ngga, karena gue ga pernah minta dia nunjukkin perutnya. Kalo soal senyum menawan...hmm...ngga juga deh. Kalo dia senyum terus cewek-cewek tertawan akibat senyumnya menawan, kasian...kayak diculik dan bisa-bisa dimintain tebusan. Bisa karate? Ngga, palingan dia bisa pencak silat level paling bawah. Bisa mengoperasikan kamera? Ngga juga. Si kamera ga kena usus buntu, buat apa dioperasi?

Lah terus kok dia bisa masuk bagian fotografi? Gue kasih tau satu rahasia. Dulu, ketua bagian fotografi periode sebelum dirinya yang bernama Stephen Cow (Cow=sapi) memilih Choy dengan tidak sengaja. Saat itu dia lagi kena sakit mata. Indera penglihatannya lagi dihantam belek yang ga mau pergi, juga rabun yang sedikit menganggu. Choy lagi berada di wrong place, jadi si ketua memilih si wrong man. Ahh..tapi itu udah rezekinya, guys. Kita ga boleh iri atau sirik karena sirik tanda tak cantik.

Gue kenal sama Choy Oem Pat ini di dunia lain. Ehh..di dunia maya. Bentuk mukanya sih rada unyu. Waktu gue tau dia salah satu temen angkatan gue di pesantren, gue coba untuk temenan ama dia. Ternyata orangnya sengak, ketus, galak, sotoy lagi. Gue komentar dikit di medsos punya dia, jawabannya ga banget semua. Kayaknya nih orang cari masalah ama gue. 

Hari demi hari yang kami berdua lakuin di medsos adalah berantem. Yup, berantem lempar-lemparan umpatan, adu mulut ga kira-kira. Dia ga mau ngalah, guenya juga kesulut mulu dan gue suka lupa sebenernya kami berantem gara-gara apa. Geje kan? Tapi dia terus aja ngotot. Emang nih orang kurang asem banget. Sebenernya gue pengen bisa temenan dan jadi sobatnya dia. Tapi dengan kebuasannya di medsos, gue sempet ngerasa sepa sama dia. Pokoknya gue sebel ama orang ini. Sebeeel...!!! (gigit kabel laptop).

Tapi sesuatu terjadi. Suatu hari pas gue lagi berantem sama Choy di medsos twitter, ga sengaja gue bilang dia ganteng. Ups...itu terlontar gitu aja di bawah alam sadar gue. Ya ampuuun...seriusan gue bilang dia mas ganteng?? Gue malu banget. Tapi ternyata efeknya dahsyat dan inbox! Dia bertransformasi jadi baeeeeeeeeekkk banget ama gue. Kata-katanya jadi lembut dan becanda. Wooow...jadi itu cara bikin dia luluh??? Yeees...hahahaha!

Tau apa yang terjadi setelah itu? Kita jadi temen baek. Emang ya, pepatah don jaj e buk bai its kaper itu emang bener. Gue dulu mengira Choy ini nyebelin. Tapi setelah kenal lebih jauh, nih orang lumayan asik dibawa becanda. Gue pun jadi tau style becandanya dia itu kayak gimana. Gue hanya harus lebih mendalami lagi karakter dirinya. Gue seneng dia jadi temen gue sekarang, kalo bisa sih gue pengen dia anggap gue sobatnya karena sahabat itu berharga. Punya musuh satu aja bikin ribet, punya temen semilyar itu kurang. So, let's make friends.

Postingan ini gue persembahkan buat CHOY yang sekarang lagi berjuang memerangi Bulldog Gila di kota Padang Panjang Pariaman Minang. Moga sukses yaaaa...!!

You May Also Like

0 komentar