CERPEN: SOMAD IN LOVE

by - 23.44

            Ayam jantan baru aja berkokok dengan suara soprannya, tapi Somad masih asik nungging di singgasana berbentuk kasur kapuk tanpa mempedulikan estetika bodi. Kaos oblongnya yang bertuliskan “Situ Oke?” dan celana pendek biru katun bututnya yang bolong-bolong masih setia menemani Somad dan kolaborasinya dengan guling. Emaknya yang gedor-gedor pintu pake tabung gas elpiji 3 kilo pun ga digubris sama sekali.
            “Maaaad...banguuun!! Mau sampe kapan  lo jadi pangeran kasur mulu haaah???”
Somad menggeliat. Sekarang posisi tidurnya terlentang sambil ngangkang. Sungguh menyeramkan kalo liat Somad menampilkan pose terlarang kayak gitu.
            “Bentar lagi, Maaaak...masih ngantuk niii...” teriak Somad sambil ngelap ilernya yang bau jigong durjana.
            “Lupa ya tadi malem pesen apa?” tanya Emak.
            “Keju Sarap.” Gumam Somad yang langsung jreng dan beranjak dengan senyuman khasnya yang lumayan tampan. Ketika membuka pintu, Emak lagi asoy geboy berkacak pinggang sambil nenteng tabung gas warna ijo. Lipstik merah menyala punya Emak sempet bikin Somad memicing karena silau. Bener-bener norak dan menor gila.
            “Astabajim, Mak...itu lipstik apa sosis sapi sih merah amat. Silaunya kagak nahaaan...” protes Somad.
            “Dasar anak durhaka. Ngata-ngatain lipstik Emak. Ini mahal. Mereknya aja Maybeling.” Ujar Emak.
            “Ah, bagusan merek Bedebah kali, Mak.”
            “Emang ada?” Emak nanya sambil tampak sedikit penasaran.
            “Ah Emak kudet. Itu loh kosmetik yang ada label halalnya.” Beritahu Somad sambil menggaruk udelnya yang berdaki.
            “Oooh..ah nanti deh Emak beli.” Tukas Emak akhirnya.
            “Eh iya, Mak. Mana kejunya? Tadi malem kan Somad pesen.”
            “Keju ketek lo asem. Mandi sana! Acara bakal dimulai jam 10. Mandi gih. Udah bau bangke naga.” Kata Emak tega setega-teganya.
            “Iyee...bawel ah Emak.”
            Emaknya sih cuek bebek aja sambil terus ngeloyor. Giliran Somad sekarang yang malah duduk tepekur di ujung ranjang. Kalo udah kayak gitu suka keingetan adegan Peter Parker tiap kali merenung pasti aja di ujung ranjang. Bedanya Somad ga seganteng Peter.
            Hari ini kayak hari seminggu lalu. Hari perjodohan dengan cewek yang ga dia kenal. Boro-boro kenal, ngefriend di medsos aja ngga. Ini gara-gara usianya yang udah mateng tapi blom juga dapet gandengan bohay.
            Emak udah kepengen banget nimang cucu, sampe cucu tetangga pada ditimang semua sebelum bobo dan ditimangnya tepat di bawah pohon beringin. Somad sih ngerti banget Emaknya pengen dia kawin. Tapi cinta itu ga instan kayak Kopi Kapal Van Der Wijk atau Titanik. Cinta itu butuh proses yang ga sehari dua hari. Bagi Somad, ibu dari anak-anaknya nanti harus cewek yang berkepribadian tunggal, bukan berkepribadian ganda kayak cewek-cewek yang dijodohkan dengannya belakangan ini.
            Tapi biasalah emak-emak. Anak baru nginjek lilin ultah angka 29 aja udah kelabakan, takut stok cewek bahenol abis dimakan rayap dan koruptor. Maka dari itu Emak dan sepupunya Somad yang numpang di rumah bermufakat untuk ngejodohin dia.
            Udah banyak banget cewek yang hendak dijodohin sama si Somad, tapi ga ada satu pun yang kegaet. Padahal Somad itu lumayan ganteng apalagi kalo dibandingin sama burung perkutut. Apa daya, Emak adalah kata lain untuk penguasa rumah dan seisinya, juga penjelajah pasar paling kuat yang pernah ada. Somad ga pernah bisa menolak permintaan Emak untuk menjodohkan dirinya dengan cewek pilihan Emak, meski ujung-ujungnya selalu aja gagal.
            Somad pun segera cibang-cibung setelah ditimpuk sendal jepit bernoda tahi ayam oleh Emak. Setelah itu dia pake tuxedo tapi tanpa topeng karena Tuxedo Bertopeng udah putus sama Sailormoon. Tadinya Somad mau pake sarung gambar Picollo dan singlet biar rada seksian dikit, tapi kayaknya ga sesuai mengingat ini adalah acara resmi.
            “Lo jangan ngelawan lagi, Mad. Ini udah keempat kalinya Emak lo ngejodohin lo.” Narsih sang sepupu ujug-ujug nongol membuka pintu kamar Somad, padahal tuh cowok baru aja mau mengenakan celana panjangnya. Somad tengsin banget karena sebagian anggota tubuhnya yang ga bagus-bagus amat itu diliat cewek.
            “Heh!! Gila lo. Kagak pernah diajarin ngetok pintu lo ya? Gue lagi setengah bugil niiih...” Somad melengking campur malu. Narsih yang cantik cuek bebek.
            “Ah elo kayak gue ini orang asing aja. Pas lo disunat gue kan pernah liat. Masa sekarang malu? Cepetan dandan napa. Calon istri lo bentar lagi dateng.” Narsih ngingetin.
            “Kagak usah diingetin gue juga paham. Ini masih jam sembilan keleees.” Somad balas cuek.
            “Udah on de wey tuh. Kalo gue liat dari foto sih...lumayan cantik.” Ujar Narsih.
            “Wah serius lo?”
            “Serius.” Kata Narsih.
            Somad pun bersemangat. Tiga cewek sebelumnya bener-bener ga sesuai sama kriteria yang dia mau. Yang satu cantik sih tapi matre, yang kedua manis tapi bau ketek, yang ketiga malah ga cantik dan juga tukang jamu. Hanya gara-gara setiap ibu dari ketiga cewek itu temennya Emak, Emak dengan seenaknya aja ngejodoh-jodohin.
            Pertemuan pun berlangsung. Somad terpana saat cewek itu datang sama ortunya. Gilaaaa...cantik banget!! Entah kenapa timbul gelembung-gelembung berbentuk hati di atas kepala Somad. Dia yakin, ini pasti jodohnya. Tapi sempet manyun karena pas noleh dilihatnya Narsih lagi meniup gelembung akibat terlalu sering mantengin kartun Spongebob. Tapi ngeliat kecantikan lembut yang dipancarkan cewek di depannya, Somad pun langsung ngegeret Emak ke dapur.
            “Mak...yang ini ga korslet kayak yang udah-udah, kan?” tanya Somad.
            “Neng Jesika orangnya kaya, udah sarjana dan wangi. Emak jamin dia ga kayak cewek-cewek sebelumnya. Emak udah observasi kok.” Kata Emak.
            “Asiiiik. Somad mau, Mak. Yang ini beda. Jantung Somad deg-deg ser gini ngeliatnya.”
            “Alhamdulillaaah...anak Emak akhirnya suka juga. Ya udah, Emak akan omongin sama keluarganya.”
            Somad ga henti-hentinya ngelirik Jesika yang senyum-senyum manis ke arahnya ketika duduk di ruang tamu. Duh duuuh...bener-bener beda nih cewek. Wajahnya ayu, idungnya mancung kayak cetakan kue semprong, bibirnya ga memble namun seksi kayak cabe dempet, jidatnya agak lebar tapi berponi, dagunya ideal, pipinya pun gempal kayak bakpao. Somad suka banget ama cewek chubby.
            Beberapa hari setelah perkenalan yang diakhiri persetujuan kedua belah pihak, Somad dan Jesika pun chat lewat medsos dan tukeran nomor hape. Somad makin rajin mandi dan mencukur jambangnya yang berkepang. Dia bersyukur udah menemukan tambatan hatinya yang dia cari. Dia yakin, usia 30 teng dia bakal naek ke tangga pelaminan dan pake baju penganten super necis.
            *****
            Seminggu kenalan, Somad makin kagum ama cewek caem bernama lengkap Jesika Sulastri itu. Dia lembut, ga matre dan bikin hati Somad berdaun-daun setelah akhirnya berbunga-bunga. Mereka pun sekarang lagi ketemuan berdua, pertama kali setelah ketemuan di rumahnya Somad tempo hari.
            Mereka nonton bioskop film horor berjudul Suster Ngedot dan jalan ceritanya jelek banget. Blom rampung, mereka keluar lebih awal gara-gara ga ngerti adegan tokoh suster yang nakutin tukang sate dengan empeng yang diemut. Apa-apaan tuh?
            Akhirnya mereka memutuskan untuk dinner di sebuah restoran ala Sunda biar bisa tiduran karena resto tersebut menggunakan sistem lesehan. Somad pun bawa bantal sendiri dari rumah, sedangkan Jesika bawa guling bergambar pisang.
            “Mad..makasih ya udah ngajak gue dinner. Gue seneng banget.” Ucap Jesika yang saat itu mengenakan gaun sinderella, sepatu kaca merek Nako, rambut disanggul dengan tusuk konde sumpit bekas dan menenteng tas bentuk trapesium. Somad ga mau kalah. Malam itu dia ganteng pake T-Shirt C69, sepatu  merek Mike, jaket item dan skinny jeans yang memperlihatkan bentuk pahanya yang super ceking.
            “Sama-sama. Eh...kita jalan-jalan ke taman, yuk?” ajak Somad.
            “Ayo!” Jesika antusias.
            Mereka pun bergandengan taman di bawah bintang-bintang. Tadinya mau bergandengan kaki tapi susah banget dan takut ntar dikira pasangan sarap. Somad dan Jesika juga mampir beli kacang rebus dan bajigur panas pake plastik. Malam yang dingin pun jadi kerasa anget.
            Lagi enak nyicip-nyicip kacang rebus sambil jalan kaki berdua bareng Somad, ga sengaja Jesika berpapasan sama seseorang. Dia keliatan syok dan melotot, orang yang diliat Jesika ga kalah kaget sampe mulutnya nganga lebar banget.
            “Jajang???” kata Jesika
            “Jesika???” timpal Jajang.
            “Jajang??”
            “Jesika?”
            “Jajang?????”
            “Jesikaaa????”
            Somad yang denger ampe bosen karena berasa ngeliatin dua manusia lagi lempar-lemparan bola pingpong. Siapa sih yang dipanggil Jesika dengan nama Jajang itu??
            “Hei..coklatnya di sini nih..!!! Gue bisa denger tau! Kalian saling kenal? Jes, dia siapa?” Somad yang ngerasa dicuekin langsung berkicau sebel.
            Jesika keliatan salah tingkah, salah pose dan salah kostum, “Dia...emm...dia...”
            “Kok jadi gagap gitu sih? Ya udah. Heh lo siapa?” tanya Somad akhirnya, menatap cowok di depan Jesika. Dalam hati Somad kagum juga karena cowok tersebut ganteng, gagah, tinggi, juga pake kacamata bentuk kotak tanpa lensa alias bolong. Udah lama banget Somad pengen nge-style kayak gitu. Eehh...ternyata keduluan.
            “Gue Jajang Somantri. Mantannya Jesika.”
            “Haaaahh?? Mantaaaan???” Somad terbelalak. Dia salto depan salto belakang, berteriak sambil jambak rambut dan nangis bombay alias nangis kejer disertai umbel yang melambai-lambai lewat lubang idungnya yang kelewat sempit.
            “Somaaad...lo kenapa???” Jesika panik.
            Somad terengah-engah akibat kebanyakan salto. Dia capek dan berkeringat. Untung Jesika bawa Pokari Pret. Somad mereguknya sampe abis ga bersisa, sedangkan Jesika nelen ludah karena haus juga.
            “Gue ga nyangka aja Jes itu mantan elo. Ganteng banget.”
            “Yeee elo.”
            “Gue ga ada hubungan lagi kok sama Jesika. Gue udah punya cewek baru, Nabilah ABC 48.” Jajang nimbrung.
            “Ooooh..gitu. Wah tadi gue keburu panik. Kenapa ga lo bilang dari awal? Kalo gitu kan gue ga usah salto lebay ampe capek kayak gini...” Somad manyun.
            “Ya itu mah elo aja yang alay. Tenang aja gue ga akan pernah rebut Jesika.” Ujar Jajang lagi.
            “Wah makasih, bro.” Somad dan Jajang pun ber-high five ala rapper. Akhirnya Jajang pergi dari sana, nyetop delman kemudian berlalu dari hadapan Somad dan Jesika. Somad lega banget mengetahui Jajang hanya mantan yang ga berencana balikan. Bisa-bisa jomblo seumur hidup dan ga kawin-kawin. Somad dan Jesika pun melanjutkan jalan-jalan, menyusuri taman jomblo di kota Bandung dengan hati riang gembira.
            “Emm...Jes. Gue mau bilang sesuatu.” Kata Somad.
            “Apa, Mad?” tanya Jesika penasaran.
Inilah saatnya Somad menyatakan cinta di bawah jembatan romantis. Eh, tapi ada yang kurang. Somad pun beranjak dulu beberapa saat dan kembali sambil nyembunyin somting di belakang punggungnya.
            “Ih Somad...lo bawa apaan tuh pake disembunyiin segala?” Jesika penasaran.
            “Coba tebaaaak...”
            “Hmm...pasti kolor. Iya kaaaan?”
            “Isssh...bukan. Tebak lagi.” Kata Somad.
            Jesika mikir agak lama, “Aaaah...pasti kolor ijo. Bener kaaan?”
            Somad tepok jidat yang berminyak,”Yeeee...bukaaan.”
            “Apa dong gue penasaran niiih...”
            Somad ngikik liat Jesika yang tebakannya ngaco. Dia pun lalu berlutut. Jesika tersanjung. Ahh...apakah Somad bakal nyatain cinta dan ngelamar Jesika??
            “Taraaaaa....!! Jes..ay lop yuuu...” teriak Somad cempreng sambil menyodorkan bunga yang entah namanya apa. Jesika terbelalak, menutup mulutnya dan ga bersuara sesaat.
            “So...maaad..lo..haaaa...haaaaatchiiimmmm...!!!”
            Jesika bersin-bersin dengan heboh, lalu terkapar tergeletak dengan mulut berbusa sembari kejang-kejang. Busanya bau campuran sabun pencuci piring dan nasi basi. Busuk banget pokoknya. Somad panik banget tapi jaga jarak akibat bau yang nyengat itu. Tadinya Somad berpikir Jesika lagi akting, tapi ternyata ngga. Cewek rambut sebahu itu tetep aja kejang-kejang merana. Somad pun makin panik dan mengambil henpon dari dompet beludrunya.
            “Halo..! Halo...pak..tolong, calon cewek saya sakit. Kejang-kejang! Tolong saya...” Somad minta tolong tapi orang yang ditelpon nutup sambungan sambil bilang kampret. Ternyata yang dipencet Somad adalah nomor telepon pemadam kebakaran. Somad ga nyerah. Dia nelpon 911 tapi si Veronika bilang pulsanya ga cukup kalo nelpon ke luar negeri. Akhrnya Somad pun nyetop kendaraan yang lewat untuk membawa Jesika ke rumah sakit secepatnya. Gara-gara ga mau nunggu lama takut Jesika mati, Somad nyetop truk pengangkut pasir yang untungnya bersedia nganter Somad ke rumkit.
            Ternyata setelah diperiksa, Jesika alergi bunga. Somad nyesel pernyataan cintanya digagalkan alergi si Jesika. Setelah dua hari di rumah sakit, Jesika udah dibolehin pulang dengan catatan ga boleh deket-deket bunga, entah itu bunga bangke ataupun bunga bank. Somad bersorak, sedangkan Jesika manyun.
*****
            Seminggu kemudian Somad dan Jesika ngedate lagi tapi ga keluar rumah, takut kejadian ga enak tempo hari terulang lagi. Somad lebih memilih untuk kencan di teras rumah Jesika yang lumayan adem. Malam penuh bintang, bulan nongol berbentuk bulet dan suasana romantis pun terasa banget.
            “Jes...gue...hmmm...lo mau ga jadi istri gue?” tanya Somad yang udah ga bisa menahan rasa di dadanya yang ngga bidang itu.
            “Ooooh so sweet. Gue sih mau aja, Mad. Tapi...selain alergi bunga, gue juga punya kebiasaan jelek.”
            “Apaan? Ngupil terus ditempelin ke tembok? Buang sampah sembarangan?  Bobo ngiler? Atau apa?” Somad menyelidiki.
            “Gue...hobi kentut.” Kata Jesika.
            Somad senyum, “Oooh...kentut. Ah wajar aja kali itu mah. Gue akan nerima apa adanya.”
            “Beneran?” mata Jesika berbinar.
            “Sueeeerr...”
            “Asiiiik..makasih. Lo emang beda. Dulu mantan-mantan gue mutusin gue gara-gara kebiasaan gue itu.”
            “Gue nerima kok, Jes.”
            “Makasiiih. Eh Mad...gue pengen kentut nih. Ga apa-apa?” tanya Jesika takut-takut.
            “Silahkan...kamu mau ken...”
            “Duuuuuttt...!!Prepepet...prett...preet...tuuuuuuutttt...ceeesssss....!!!” Suara cetar membahenol itu kedenger ampe pos ronda depan rumah, bikin hansip yang lagi ngopi terlonjak kaget dan mukul kentongan karena mengira ada gempa. Sementara itu Somad melotot...megap-megap...mukanya pucet kayak ga punya darah dan lunglai jatoh ke lantai. Jesika karuan aja kaget banget liat Somad kayak gitu. Buru-buru dia menghampiri, memegangi Somad yang kayaknya sekarat. Somad ga nyangka bau kentut Jesika busuk banget, ga kalah busuk sama bau busa yang keluar dari mulutnya beberapa waktu lalu. Baunya sampe bikin Somad nangis dan pusing kepala.
            “Somaaad...hiks...lo kenapa Maaad???”
            “Je...si...ka...gue..ga nyangka...kentut lo bau bangeeeet..!! Gue..gue...ga tahan. Gue...ga kuat lagi. Gue...” Somad pun menutup matanya.
            “Tidaaaaaaaak...!!! Somaaaad...jangan matiiii huks huks huuuukss...”
            “Woii, gila aja. Gue ga mati tau. Cuma pingsan.” Somad tiba-tiba bangun lagi.
            “Oooh...cuma pingsan. Syukurlah.” Jesika ngelus dada dan akhirnya Somad pun kembali menutup mata dengan kepala terkulai. Cowok itu pun pingsan untuk kedua kalinya akibat bau kentut Jesika yang sama busuknya dengan bau tumpukan sampah pinggir sungai. Ahhh...sungguh malang nasib Somad. Untuk itu, marilah kita berdoa agar Somad cepet siuman dan bisa maen layang-layang lagi.
           
           

           

            

You May Also Like

10 komentar

  1. hhaha,, abis cerita ini si somad milih jadi homo !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha wah kasian Emaknya tuh kalo SOmad berubah jadi hompimpah. Hehe. Eh makasih udah sempetin baca ya..dan juga ngasih komentar.

      Hapus
  2. hahaha abis itu si somad paru-parunya bolong, gara2 kebanyakan ngirup gas amoniak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha udah gitu paru-parunya nyusut ampe segede biji salak

      Hapus
  3. anjiiir, ngakak, kesian amat si somad, ngenes :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe seneng kalo cerpen ini bisa bkin ketawa. Saat ini Somad masih di rumah sakit, sis. Unit Gawat Dodol. Eh iya makasih udah mampir dan kasih komentar yaaa...^_^

      Hapus
  4. Teeeeh, kasih obat biar aku berhenti ketawaaaaa. Hahahaha. Teteh keren juga bikin cerita komedi, ya. 8)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeesss akhirnya bisa bikin ketawa seorang pujangga kayak kamu dek haha. Siip..makasih udah mampir yaaa

      Hapus